BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Stasiun luar angkasa miring setelah peluncuran unit roket baru Rusia

Bagian Rusia dari Stasiun Luar Angkasa Internasional menerima modul sains seberat 23 ton pada hari Kamis. Beberapa jam kemudian, seorang pendatang baru, bernama Nauka, membawa stasiun dan kru pilotnya dalam penerbangan kejutan.

Nauka, juga dikenal sebagai Modul Laboratorium Serbaguna, diluncurkan ke luar angkasa minggu lalu. Dalam perjalanannya ke stasiun luar angkasa, unit tersebut mengalami serangkaian masalah dengan mesin dan sistemnya yang terus-menerus diselesaikan oleh pengontrol darat. Insiden tambahan hari Kamis, yang termasuk penembakan tak terduga dari motif unit, kemungkinan akan mendorong penyelidikan atas apa yang salah.

Pada Kamis pagi pukul 09:29 ET, unit dengan lembut merapat dengan pos terdepan ke orbit. Sorak-sorai terdengar melalui siaran audio saat proses selesai.

“Oleg, selamat, docking-nya tidak mudah,” kata pengontrol darat Rusia kepada Oleg Novitsky, kosmonot yang mengelola docking dari stasiun luar angkasa.

Beberapa jam kemudian, sekitar 12:45 ET, Noka membalikkan hari para astronot ketika pendorongnya mulai menembak secara tak terduga, memutar arah stasiun ruang angkasa sebesar 45 derajat sebelum menembakkan pendorong lain untuk mencoba dan mendorongnya ke posisinya. . situasi.

Torsi motor Nauka bisa memberi tekanan pada beberapa struktur dan perubahan arah berarti panel surya dan antena tidak mengarah ke arah yang benar.

Di TV NASA, Rob Navias, seorang komentator di NASA, mengatakan para astronot di stasiun luar angkasa tidak pernah dalam bahaya dan situasinya sekarang stabil.

Roscosmos mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ada proses yang sedang berlangsung untuk mentransfer Nouka dari sistem penerbangan ke sistem ‘berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional’. Pekerjaan sedang berlangsung dengan bahan bakar sisa di unit.”

Masalah Noka telah menunda peluncuran pesawat ruang angkasa Boeing Starliner, yang dijadwalkan lepas landas dari Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral pada hari Jumat dan berlabuh di stasiun ruang angkasa pada hari Sabtu.

Awal tahun ini, pejabat luar angkasa Rusia berbicara tentang penarikan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional ketika perjanjian saat ini dengan Amerika dan mitra lainnya berakhir pada tahun 2025, sebuah cerminan dari hubungan yang tegang dengan Amerika Serikat.

Tetapi ini tidak mencegah mereka mengirim unit Nauka, yang desain dan pengembangannya dimulai lebih dari 20 tahun yang lalu – jauh sebelum ketegangan politik saat ini berkobar. Rilisnya berulang kali tertunda karena cacat manufaktur dan kurangnya dana.

Unit ini penting untuk seluruh program luar angkasa Rusia. Rusia saat ini adalah satu-satunya operator besar yang tidak memiliki unit laboratorium sendiri, dan Nauka dalam bahasa Rusia berarti bendera. Ini cocok untuk tugas utamanya: menyediakan peralatan laboratorium untuk eksperimen.

Tapi silinder 42 kaki juga akan menyediakan ruang tamu tambahan, termasuk tempat tidur untuk satu astronot sehingga memungkinkan untuk menambah kru permanen Rusia menjadi tiga anggota. Ia juga menambahkan peralatan pemurnian air dan dapat mengekstraksi listrik dari sayap suryanya. Bagian stasiun Rusia menarik kekuatan dari pihak Amerika.

Ini juga menjadi tuan rumah lengan robot baru yang disediakan oleh Badan Antariksa Eropa.

Dengan berat lebih dari 20 ton dan panjang lebih dari 42 kaki, Nauka akan menjadi salah satu unit terbesar di stasiun. Serangkaian perjalanan luar angkasa akan diperlukan untuk menghubungkannya ke sirkuit listrik dan komando stasiun.

Meskipun roket Proton Rusia dengan sempurna mengangkat unit baru ke orbit, masalah segera muncul.

berdasarkan Badan Antariksa Eropa. “Siksaan itu bersikeras bahwa itu adalah bagian dari perjalanan,” kata agensi itu dalam sebuah pernyataan.

Sementara Nauka akhirnya terpasang ke stasiun, ia terbang sebagai pesawat ruang angkasa otonom selama beberapa hari di orbit. Unit itu mengerahkan panel surya dan antenanya sendiri, tetapi kemudian gagal menghidupkan motor untuk menaikkan orbitnya, masalah yang dapat mengakhiri pekerjaan. Badan Antariksa Eropa mengatakan para insinyur Rusia dapat memperbaiki ini, menggambarkan episode itu sebagai “beberapa hari yang sibuk di pusat kendali misi”.

Roscosmos, badan antariksa Rusia, belum secara langsung mengatasi masalah dalam pembaruan misinya, hanya mencatat di versi baru Kamis lalu bahwa pendorong unit itu, pada kenyataannya, berjalan. “Telemetri mengkonfirmasi pengoperasian unit propulsi,” kata Roscosmos dalam pernyataannya.

READ  Apa yang perlu diketahui orang tua dengan anak yang tidak divaksinasi tentang varian Delta musim panas ini

Prosedur docking itu sendiri berisiko. Bagaimanapun, Rusia mengirim benda seberat 23 ton ke jalur tabrakan dengan stasiun luar angkasa senilai $100 miliar. Kunci keberhasilannya adalah tumbukan harus lembut dan dalam konfigurasi yang tepat.

Apa yang Rusia coba hindari adalah apa yang terjadi pada tahun 1997, ketika sebuah roket kargo Progress bertabrakan dengan bekas stasiun luar angkasanya, Mir, menabrak salah satu unit dan menghancurkan panel surya.

Sejak insiden 1997, prosedur docking menjadi lebih kompleks. Pada saat itu, kemajuan berada di bawah kendali jarak jauh manual dari kosmonot Rusia di atas Mir. Docking unit Nauka yang baru benar-benar otonom.

Manajer misi telah banyak berlatih selama 20 tahun menjalankan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Itu diluncurkan di bagian yang harus merapat ke orbit. Namun, para insinyur paranoid tentang menghindari bahkan bencana yang paling tidak mungkin.

Ketika SpaceX sedang mempersiapkan misi pertamanya dari kapsul ruang angkasa ke stasiun luar angkasa – tanpa awak di dalamnya – badan antariksa Rusia mengemukakan kekhawatiran bahwa jika komputer Crew Dragon gagal saat mendekat, kapsul akan menabrak stasiun luar angkasa. (Kapsul kargo SpaceX mendekat dari arah yang berbeda sehingga tidak ada kemungkinan tabrakan.)

NASA setuju untuk mengambil beberapa tindakan pencegahan – menutup palka di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan melengkapi pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang membawa astronot ke dan dari pos terdepan untuk evakuasi cepat, jika perlu. Docking Crew Dragon berjalan tanpa hambatan, dan sebelum misi Crew Dragon kedua, yang membawa astronot NASA Robert Behnken dan Douglas Hurley ke stasiun luar angkasa tahun lalu, SpaceX membuat lebih banyak perubahan yang bahkan menghilangkan kemungkinan tak terduga dari sesuatu yang salah.

Awal tahun ini, para pejabat Rusia mengatakan mereka sedang mempertimbangkan untuk mengakhiri partisipasi mereka di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2025, ketika operasi saat ini sedang bersiap untuk berakhir.

Hanya tiga tahun yang lalu, Amerika Serikat dan NASA mengatakan mereka bermaksud meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada akhir 2024. Pendukung stasiun luar angkasa di Kongres, seperti Senator Ted Cruz dari Texas, menolak, dan pejabat badan antariksa kemudian mengklarifikasi bahwa ini adalah bukan tenggat waktu yang ketat dan mereka tidak akan pergi sampai stasiun komersial beroperasi.

Setahun kemudian, pemerintahan Trump mengalihkan fokus luar angkasanya untuk mengembalikan astronot ke Bulan, dan pembicaraan tentang mundur atau mundur dari Stasiun Luar Angkasa Internasional berakhir.

Pejabat Rusia mengatakan mereka akan bekerja membangun stasiun ruang angkasa Rusia yang baru, meskipun mereka belum menjelaskan bagaimana program luar angkasa Rusia yang kekurangan dana dapat mempertahankannya. Dengan peluncuran SpaceX’s Crew Dragon, program luar angkasa Rusia telah kehilangan salah satu sumber pendapatan utamanya: NASA membeli kursi di roket Soyuz.

NASA sedang merundingkan dengan Rusia kesepakatan di mana astronot NASA akan terus naik pesawat ruang angkasa Soyuz dengan imbalan kosmonot Rusia pergi ke luar angkasa di SpaceX dan kapsul Boeing. Dalam pengaturan ini, tidak ada uang yang akan ditukar, tetapi akan membantu memastikan bahwa para astronot terbiasa dengan semua peralatan.

Pengumuman itu juga datang ketika ketegangan meningkat antara Amerika Serikat dan Rusia. Pada bulan April, Presiden Biden secara resmi menyalahkan Moskow atas peretasan tersebut dan Menjatuhkan sanksi pada entitas Rusia. Rusia juga menandatangani perjanjian dengan China untuk Bekerja menuju pangkalan bulan dalam dekade berikutnya.

Namun, kerja sama antara kedua negara di ruang angkasa sudah ada sejak beberapa dekade sebelum runtuhnya Uni Soviet. Bahkan pada tahun 1975, selama Perang Dingin, NASA dan pesawat ruang angkasa Soviet berlabuh di orbit, dan para kosmonot saling menyapa. Kemudian, pesawat ulang-alik Amerika terbang ke stasiun luar angkasa Rusia Mir, dan beberapa astronot NASA tinggal di kapal Mir.