BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Huawei, Samsung, Realme, dan Xiaomi Kumpulkan Data Secara Besar-besaran Melalui Android – Komputer – Berita

Peneliti dari University of Edinburgh telah menyatakan bahwa versi Android dari Huawei, Samsung, Realme, Xiaomi dan LineageOS mengumpulkan data yang tidak diinginkan dari pengguna. Data dibagikan dengan Google, Microsoft dan Facebook, yang memiliki aplikasi sistem yang telah diinstal sebelumnya pada sistem operasi.

Menurut peneliti Beberapa studi telah dilakukan pada pengumpulan data oleh aplikasi, tetapi tidak pada pengumpulan data pengguna oleh sistem operasi itu sendiri. Itu sebabnya lihat lebih dekat perangkat Android Eropa dari Huawei, Samsung, Realme dan Xiaomi, serta perangkat yang berjalan di LineageOS dan /e/OS.

Pada awal penelitian, mereka mengatur perangkat sehingga tidak ada informasi diagnostik yang dibagikan dengan produsen, dan mereka tidak membuat akun dengan produsen perangkat. Terlepas dari semua ini, para peneliti mencatat bahwa “sejumlah besar” data masih dikumpulkan. Misalnya, nomor imei, nomor seri, pengidentifikasi iklan, informasi tentang aplikasi yang diinstal, dan detail tentang penggunaan aplikasi tersebut dikumpulkan. “Anda dapat membandingkannya sedikit dengan cookie,” kata penelitian tersebut. Xiaomi akan menjadi yang paling detail, menurut para peneliti. Perusahaan China melacak berapa lama pengguna telah menggunakan aplikasi tertentu, dan dikatakan melakukannya untuk setiap layar di aplikasi tersebut.

Selain itu, Samsung, Xiaomi, Realme, dan Google bergabung Pengidentifikasi perangkat berumur panjangMenurut para peneliti, pengidentifikasi perangkat yang terkait dengan perangkat untuk waktu yang lama, bersama dengan pengidentifikasi iklan yang berbeda, merusak pengaturan ulang pengidentifikasi ini. Tampaknya “ketika pengguna menyetel ulang ID iklan, itu dapat dikaitkan kembali dengan perangkat”. Huawei tidak akan mengumpulkan data ini.

Produsen tidak pernah menjadi satu-satunya yang mengumpulkan data di perangkat mereka: banyak pihak bekerja di setiap perangkat, tetapi Google tersedia di hampir setiap varian Android. Selain Samsung dan Google, Microsoft juga mengumpulkan data di perangkat Samsung. Dengan perangkat Xiaomi, Google bergabung dengan pabrikan Cina dalam mengumpulkan data dan juga melalui Facebook. Di Realme kita melihat Google dan perusahaan Cina Heytap. Di Huawei, para peneliti telah menemukan Google, Microsoft, Daily Motion, dan Qihoo 360.

READ  Google melaporkan perangkat Nest mana yang menerima dukungan penting - gambar dan suara - berita

Banyak dari pihak ketiga ini dapat mengumpulkan data melalui aplikasi pra-instal yang tidak dapat dihapus. Menurut para peneliti, data yang dikumpulkan akan dikirim ke server di Eropa, dan peneliti menemukan bahwa Xiaomi adalah satu-satunya yang mengirim data ke server di Singapura dan Samsung meneruskan datanya ke server di Amerika Serikat.

Mereka menyatakan bahwa konektivitas ke server diharapkan, tetapi melibatkan jumlah yang terlihat secara tak terduga dan juga tidak ada pilihan keluar terkait pengumpulan data.

Para peneliti dari University of Edinburgh juga memeriksa apakah perangkat itu berfungsi turun pekerjaan / dan / OS Data dikumpulkan. LineageOS hanya berbagi data dengan Google, sedangkan rom e/OS kustom yang sadar privasi tidak mengumpulkan dan meneruskan data pengguna sama sekali.

Universitas Edinburgh