BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suar matahari yang hebat dapat menyebabkan pemadaman jaringan listrik dan internet pada 17 Desember / Al Akhbar

Konsekuensi dari salah satu jilatan api matahari terbesar yang pernah tercatat dapat dirasakan di Bumi akhir pekan ini – misalnya, di Internet, sinyal GPS, atau jaringan listrik. Mereka juga dapat diamati di Cahaya Utara.

Teleskop NASA telah menangkap jilatan api matahari terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini dapat menyebabkan pemadaman internet dan listrik di lapangan akhir pekan ini. Menurut Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa Amerika, badai geomagnetik kategori G1 (minor) hingga G2 (sedang) diperkirakan akan terjadi pada hari Sabtu dan Minggu akibat jilatan api matahari.

Hembusan angin G2 memerlukan, antara lain, koreksi orientasi pesawat ruang angkasa melalui kendali darat. Selain itu, jenis komunikasi radio tertentu mungkin terpengaruh di wilayah lintang yang lebih tinggi. Trafo jaringan listrik juga dapat rusak. Selain itu, aurora borealis juga dapat dilihat di ujung selatan Arktik.

Badai geomagnetik, juga disebut badai matahari, disebabkan oleh apa yang disebut lontaran massa koronal, yang terjadi di bagian aktif matahari pada hari Kamis dan Jumat, menurut NASA. Awan plasma yang terdiri dari elektron, proton, dan inti atom tertentu diluncurkan ke luar angkasa. Ketika partikel-partikel ini bertabrakan dengan medan magnet bumi, maka dikenal sebagai badai matahari atau badai magnet.

Menurut Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa, letusan saat ini termasuk dalam Kategori X, kategori tertinggi, dan kemungkinan merupakan salah satu jilatan api matahari terkuat yang pernah tercatat. Karena fenomena ini membutuhkan waktu satu hingga tiga hari untuk mencapai Bumi, dampak terbesarnya diperkirakan terjadi pada 17 Desember.

Menurut NASA, letusan tersebut terjadi di ujung barat laut Matahari. Organisasi tersebut menangkap peristiwa tersebut menggunakan Solar Energy Dynamics Observatory dalam cahaya ultraviolet yang intens, menangkap ledakan energi besar-besaran dalam bentuk kilatan cahaya yang sangat besar dan terang.

READ  Rufus beta dapat menginstal Windows 11 pada sistem yang tidak kompatibel - Komputer - Berita

Organisasi tersebut menulis di Platform X bahwa letusan tersebut melepaskan radiasi dalam jumlah besar. Namun, radiasi tersebut tidak dapat menembus atmosfer bumi sehingga tidak menimbulkan bahaya bagi manusia di Bumi. “Namun, jika cukup kuat, mereka dapat mengganggu atmosfer di lapisan tempat transmisi sinyal dan komunikasi GPS.” NASA menulis.