BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketika penyakit anjing misterius menyebar, pemilik anjing Long Island tetap waspada

Ketika penyakit anjing misterius menyebar, pemilik anjing Long Island tetap waspada

Pemilik anjing dan dokter hewan di Long Island sedang memantau penyakit pernapasan misterius yang telah membuat sakit dan bahkan membunuh beberapa anjing di wilayah lain negara tersebut.

Meskipun penyakit ini belum dilaporkan di New York, kasus-kasus telah ditemukan di negara-negara bagian termasuk Colorado, Oregon, New Hampshire, Massachusetts dan Rhode Island. Dokter hewan telah melaporkan lebih dari 200 kasus ke Departemen Pertanian Oregon sejak bulan Agustus.

“Ini adalah tantangan nyata saat ini; kami tidak tahu mengapa hal ini terjadi,” kata dokter hewan Rena Carlson, presiden American Veterinary Medical Association. “Ada sekelompok virus dan bakteri yang diketahui menyebabkan penyakit pernapasan pada anjing, dan tidak ada satupun yang tampaknya efektif,” tambahnya. .

Ia mengatakan penyakit pernafasan ini menimbulkan tingkat penyakit yang berbeda-beda. Beberapa anjing mengalami bronkitis ringan hingga sedang yang berlangsung selama enam hingga delapan minggu, dan anjing lainnya mengalami pneumonia yang tampaknya tidak merespons antibiotik. Dalam kasus yang parah dan terkadang fatal, anjing dengan cepat mengalami pneumonia akut dalam waktu 24 hingga 36 jam.

Eric Johnson, dokter hewan di Rumah Sakit Hewan Dix Hills, mengatakan pemilik harus mewaspadai batuk, bersin, pilek, lesu, dan penurunan nafsu makan pada anak anjingnya dan berkonsultasi dengan dokter hewan jika mereka menemukan gejala-gejala ini.

Ini adalah gejala yang sama dengan virus pernapasan lainnya seperti canine influenza, canine adenovirus, dan canine parainfluenza.

“Kami belum mengetahui banyak hal,” kata Johnson. “Saat ini kami mengira itu virus meskipun kami belum mendeteksi organismenya, jadi kami tidak yakin.”

Para peneliti di laboratorium hewan di Oregon dan New Hampshire sedang menyelidiki penyakit ini.

Wabah penyakit pernapasan, terutama di tempat penampungan hewan atau fasilitas asrama, sering terjadi, kata Colin Parrish, profesor virologi di Departemen Mikrobiologi dan Imunologi di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Cornell.

READ  Badai matahari paling kuat dalam hampir 6 tahun telah menghantam Bumi

“Mereka menyebutnya kennel batuk, yang merupakan istilah umum untuk berbagai penyakit pernafasan,” ujarnya. “Kebanyakan anjing menderita penyakit ringan dan sembuh dengan lancar. Itu sebabnya masyarakat khawatir. Ini adalah sesuatu yang baru.”

Parrish juga mengatakan laporan menunjukkan penyakit ini tersebar luas, meski kemampuan virus pernapasan untuk menyebar relatif terbatas.

Para ahli mengatakan pemilik anjing dapat mengambil langkah untuk melindungi anjingnya dengan memastikan mereka mendapatkan vaksinasi, menghindari anjing yang sakit, dan tidak berbagi mangkuk air dengan anjing lain.

David Seely, direktur eksekutif Pusat Penyelamatan dan Adopsi Hewan Little Shelter di Huntington, mengatakan dia memantau laporan nasional mengenai penyakit pernapasan.

“Semua anjing kami telah divaksinasi lengkap,” katanya. “Kami juga memiliki taman anjing sendiri.”

Ketika anjing diselamatkan dari negara bagian lain, mereka dikarantina selama dua minggu dan dipantau kesehatannya sebelum diizinkan bersosialisasi dengan anak anjing lain di tempat penampungan, katanya.

Di sebuah taman anjing di Nesconset, pemilik anjing mengatakan mereka tidak terlalu khawatir dengan penyakit misterius ini, terutama karena belum ada laporan di negara bagian tersebut.

“Saya tidak khawatir karena orang-orang di taman anjing ini sangat bertanggung jawab,” kata Barbara Hansen dari Smithtown, yang sedang bersama anjingnya, Molly. “Jika anjing mereka sakit, mereka tidak akan membawanya ke sini.”

Natalie Ramirez dari Lake Grove mengatakan dia akan terus membawa anjingnya Winston setiap hari ke taman.

“Saya pikir itu adalah sesuatu yang harus diperhatikan,” katanya.

Dengan Shari Einhorn