BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sudan di jalan menuju bencana | luar negeri

Hamdok, seorang ekonom yang dihormati secara internasional, khawatir negara itu sedang menuju bencana sekarang karena tidak ada konsensus yang dicapai antara berbagai kelompok sipil dan militer di negara Afrika Timur itu. Setelah kudeta militer pada bulan Oktober menempatkan Hamdok di bawah tahanan rumah, kesepakatan pembagian kekuasaan disepakati antara politisi dan militer dan Hamdok diizinkan untuk kembali ke tempat kejadian.

protes

Kesepakatan dengan militer adalah bahwa Hamdok akan memimpin pemerintahan teknokrat yang akan mendorong pemilihan baru. Tapi sejak awal ada protes keras terhadap peran tentara, yang seringkali ditindas secara brutal. Negara ini berada dalam keadaan tidak stabil sejak penggulingan Presiden Omar al-Bashir pada 2019.

Abdullah Hamdok

Dengan mundurnya Hamdok, semua kekuasaan akan kembali berada di tangan militer, yang semakin terisolasi secara internasional. Misalnya, Amerika Serikat memperingatkan para pemimpin militer untuk tidak menggunakan kekerasan terhadap demonstran anti-militer. Dalam beberapa pekan terakhir, ribuan orang Sudan turun ke jalan hampir setiap hari dalam protes yang diperkirakan telah menewaskan sekitar 50 orang.

leger

Pengunduran diri Hamdok merupakan pukulan telak bagi militer, yang berharap mendapat respek internasional dan, dengan itu, bantuan ekonomi. Sudan menderita karena tingkat inflasi yang tinggi dan kekurangan makanan, bahan bakar, dan obat-obatan. Sekarang ada kekhawatiran bahwa negara itu akan meluncur ke dalam rezim otoriter seperti sebelumnya, meningkatkan kemungkinan bahwa ia akan dijauhi seperti di bawah Bashir, atau bahwa negara itu akan menemukan dirinya dalam pertempuran berdarah antara banyak faksi.

READ  Brussels mendesak pemotongan pajak lebih lama dengan Amerika Serikat | sekarang juga