BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sunak mencoba mengejar serangan pedas terhadap Partai Buruh dalam debat TV pertama

Sunak mencoba mengejar serangan pedas terhadap Partai Buruh dalam debat TV pertama

Perdana Menteri yang berkuasa bertindak seperti saingan, dan saingannya ingin tampil lebih seperti Perdana Menteri. Debat pertama dari dua debat yang disiarkan televisi di Inggris antara calon perdana menteri berlangsung panas dan sengit pada Selasa malam, dan menampilkan banyak serangan pribadi. Pemimpin konservatif Rishi Sunak terus mengulangi hal ini: di bawah pemerintahan Partai Buruh, pajak di Inggris telah meningkat. Sebesar £2.000 per keluarga. “Itu ada dalam DNA mereka.” Dengan cara ini ia mencoba menanamkan benih di benak masyarakat Inggris bahwa kehidupan akan menjadi lebih mahal di bawah pemerintahan sosial demokrat.

Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer memainkan kartu yang berbeda di ITV. Inggris membutuhkan perubahan: empat belas tahun kekuasaan Partai Konservatif telah menyebabkan negara ini berantakan dan terpecah belah. “Pemerintah ini telah kehilangan kendali sepenuhnya.”

Karena Inggris sama sekali tidak dalam kondisi bagus,” kata Starmer. Perekonomian tidak berfungsi, rencana mengirim migran ke Rwanda mahal dan tidak efektif, dan sistem layanan kesehatan nasional – sistem layanan kesehatan nasional – berada “dalam kondisi yang jauh lebih buruk dibandingkan saat dimulainya,” dengan kekurangan staf dan daftar tunggu yang panjang. Dia dengan tegas menyangkal adanya ancaman kenaikan pajak sebesar £2.000 dan menyerahkan hal itu kepada Partai Konservatif.

Beginilah perdebatan terjadi ketika dua minggu pertama kampanye pemilu berlangsung, menyusul pengumuman tak terduga dari Perdana Menteri Sunak bahwa pemilu tidak akan diadakan pada musim gugur tetapi pada tanggal Empat Juli. panas. Partai Konservatif yang dipimpin Sunak tertinggal jauh, dengan sekitar 45 persen pemilih tampaknya memilih Partai Buruh dan 23 persen memilih Partai Konservatif. Minggu ini, Sunak juga menghadapi penantang tangguh dari sayap kanan: populis sayap kanan Nigel Farage mengumumkan bahwa dia akan mencalonkan diri untuk Partai Reformasi dan sekali lagi menjadi pemimpin partai.

READ  BMW keliru memasuki terowongan trem Brussel dan berhenti di perhentian pertama

Baca juga
Berita buruk bagi Partai Konservatif: Nigel Farage ikut serta dalam pemilu Inggris

Jadi Sunak harus menolak. Dia ingin berdebat dengan Starmer sebanyak enam kali, namun menolak dan pergi dua kali. Perdana Menteri mempunyai strategi yang jelas: menggambarkan Partai Buruh sebagai partai yang memiliki sedikit rencana konkrit, akan menghabiskan banyak uang, dan karenanya menaikkan pajak secara signifikan. Mengenai imigrasi – sebuah topik penting dalam kampanye – ia memiliki “setidaknya sebuah rencana”: untuk mengangkut puluhan ribu pengungsi yang melintasi Selat Channel setiap tahunnya dengan kapal ke Rwanda. Dia berteriak kepada pemimpin Partai Buruh: “Anda mungkin tidak menyukainya, tapi apa rencana Anda?”

Itu tidak berhasil. Starmer mengatakan itu menangani perdagangan manusia. “Kita harus menghancurkan geng-geng yang menjalankan perdagangan keji ini.” Pada titik lain, ia juga tidak menanggapi dengan tegas pertanyaan yang dibuat dengan baik dari Sunak: Apa yang harus dilakukan Starmer jika ia mogok dokter muda yang menuntut kenaikan gaji sebesar 35 persen, yang akan menyebabkan masalah anggaran yang besar? Bernegosiasi “Anda bahkan tidak mencoba,” gumam Starmer, yang tidak pernah mendukung aksi mogok dokter selama setahun terakhir.

“Pemain yang dihormati”

Pemimpin Partai Buruh ini mempunyai momen yang luar biasa dalam hal hukum internasional. Sunak mengatakan dia akan mengesampingkan hal itu jika keamanan nasional dipertaruhkan, misalnya jika Perjanjian Rwanda diblokir oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa. Starmer menolak keras hal ini. Di bawah pemerintahannya, Inggris akan tetap menjadi “pemain yang disegani di panggung dunia, bukan negara paria.”

Apakah strategi ofensif Sunak masih memberi peluang comeback? Kebanyakan analis percaya bahwa kesenjangan tersebut tidak dapat dijembatani. Menurut jajak pendapat cepat YouGov, Sunak memenangkan debat dengan selisih tipis: 51% pemirsa menganggap dia lebih kuat. Pemirsa lebih mempercayai Starmer dan menganggapnya lebih simpatik.

READ  Polinesia Prancis mengharapkan Macron untuk meminta maaf atas uji coba nuklir | luar negeri

Media Inggris sedikit lebih senang dengan Sunak, meski ada perbedaan besar apakah itu media sayap kanan atau sayap kiri. Judulnya berbunyi: “Starmer menangguhkan kenaikan pajak sebesar £2.000.” Telegraf Harian Rabu pagi. “Sunak berhasil dalam debat televisi pertamanya“, dengan demikian matahari. Sebuah jajak pendapat yang dilakukan tabloid menunjukkan para pemilih Konservatif mengapresiasi pendekatan Sunak – dengan 60 persen menyatakan dia sebagai pemenang – namun di antara seluruh pemilih, 53 persen masih menganggap Starmer telah melakukan pekerjaan lebih baik, dibandingkan dengan 33 persen yang menilai Sunak.

waktuKolumnis Matthew Parris mengambil sikap yang lebih netral: “Pemilih Inggris tidak tertarik pada Rishi Sunak tetapi mereka juga tidak yakin dengan Sir Keir Starmer.”