BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Supervolcano Yellowstone menghancurkan ekosistem namun menyelamatkannya untuk kita

Supervolcano Yellowstone menghancurkan ekosistem namun menyelamatkannya untuk kita

Perbesar / Tampilan interior kandang badak. Kerangka fosil yang terekspos ditinggalkan di lokasi untuk penelitian dan tampilan publik.

Rick E. Otto, Museum Negeri Universitas Nebraska

Kematian ada dimana-mana. Mayat hewan berserakan dimana-mana, basah kuyup di rawa-rawa setempat, saat abu menyapu semua yang dilaluinya. Bagi sebagian orang, kematian terjadi dengan cepat; Bagi yang lain, kematian terjadi secara perlahan dan menyakitkan.

Pemandangan ini terjadi setelah letusan gunung berapi besar di Idaho, sekitar 1.600 kilometer (900 mil) jauhnya. Letusannya begitu dahsyat sehingga menghancurkan gunung berapi itu sendiri, meninggalkan kawah selebar 80 kilometer (50 mil) dan memuntahkan awan abu yang terbawa angin dalam jarak jauh, membunuh hampir semua yang menghirupnya. Hal ini terutama terjadi di sini, di lokasi di Nebraska ini, di mana hewan-hewan besar dan kecil menyerah pada emisi mematikan dari letusan tersebut.

Pada akhirnya, semua jejak peristiwa mengerikan ini terkubur; Kehidupan terus berlanjut, berkembang dan berubah. Itu sebabnya, jutaan tahun kemudian pada musim panas tahun 1971, Michael Voorhees dapat menikmati hari eksplorasi yang menyenangkan.

Temukan unicorn

Seperti yang dia lakukan setiap musim panas di sela-sela masa sekolahnya, dia membuat peta geologi kampung halamannya di Nebraska. Ini berarti pergi dari satu peternakan ke peternakan lain dan menanyakan apakah dia boleh berjalan melintasi properti untuk mengamati batuan dan mencari fosil. “Saya pada dasarnya hanyalah seorang anak kecil, dan menjadi ahli paleontologi di musim panas adalah gagasan saya tentang surga,” kata Voris, yang sekarang pensiun dari Universitas Georgia, kepada Ars.

Yang menarik perhatiannya khususnya pada salah satu lahan pertanian adalah lapisan abu vulkanik—sesuatu yang sangat berharga bagi para ahli geologi dan paleontologi, yang menggunakannya untuk menentukan usia sedimen. Namun saat dia mendekat, dia juga menemukan saya perhatikan “Menemukan rahang bawah yang masih menempel pada tengkorak sungguh menarik!” katanya.

READ  Aturan pengunjung rumah sakit COVID-19: Keluarga menginginkan lebih banyak akses

Tengkorak itu milik seekor badak muda. Voris dan beberapa muridnya kembali ke lokasi tersebut untuk melakukan penggalian lebih lanjut, dan menemukan sisa-sisa badak utuh yang tersisa (yaitu, tulang kerangkanya terhubung seolah-olah hidup). Penggalian lebih lanjut menghasilkan kerangka utuh dari lima atau enam badak lainnya. Jumlah ini cukup untuk memperoleh dana dari National Geographic untuk melakukan penggalian besar-besaran yang dilakukan antara tahun 1978 dan 1979. Tim mengumpulkan, di antara banyak hewan lainnya, total 70 kerangka badak lengkap.

Sebagai gambaran, sebagian besar situs fosil – bahkan situs spektakuler yang berisi banyak hewan – sebagian besar terdiri dari kerangka yang telah dibongkar, potongan teka-teki yang dengan susah payah disusun kembali oleh para ahli paleontologi. Namun ada sesuatu yang belum pernah dihasilkan oleh situs lain sebelumnya: sejumlah besar kerangka lengkap terawetkan di tempat mereka mati.

Voorhees dan yang lainnya menyadari bahwa masih banyak lagi yang bisa ditemukan, jadi mereka mengimbau masyarakat Nebraska yang lebih luas untuk membantu melestarikan kawasan tersebut. Berkat kerja keras dan sumbangan masyarakat yang besar, kawasan itu terselamatkan. Taman Paleontologi Ashfall Dibuka untuk umum pada tahun 1991 dan memiliki dua karyawan tetap.

Fosil-fosil yang ditemukan kini dibiarkan di tempatnya, artinya fosil-fosil tersebut tetap terekspos tepat di tempat ditemukannya, dilindungi oleh struktur masif yang disebut Gudang Badak Hubbard. Menggali di dalam gudang lebih lambat dan konsisten sebuah langkah Penggalian di kawasan ini lebih maju dibandingkan pada tahun 1970-an, sebagian besar disebabkan oleh sedikitnya jumlah karyawan musiman yang bergilir – sebagian besar mahasiswa – yang menggali lebih dalam setiap musim panas.

Kandang badak melindungi lapisan fosil dari cuaca buruk.
Perbesar / Kandang badak melindungi lapisan fosil dari cuaca buruk.

Foto oleh Rick E. Otto, Museum Negara Nebraska

Ekosistem yang lengkap

Penggalian dan penelitian selama hampir 50 tahun telah mengungkap kisah peristiwa bencana dan konsekuensinya, yang terjadi di Nebraska dan tidak seorang pun akan mengetahuinya – di mana spesies seperti unicorn, kecantikanMelihat rusa dengan taring yang tajam adalah hal yang biasa.

READ  Kapsul kargo SpaceX tersebar di Teluk Meksiko - Spaceflight Now

Namun untuk memahami cerita ini, kita harus mengatur suasananya. Daerah yang kita kenal sekarang sebagai Ashfall Fossil Beds sebenarnya adalah sumber air selama Miosen, dan sering dikunjungi oleh berbagai jenis hewan. Hal ini diketahui karena terdapat fosil hewan tersebut di lapisan pasir dasar kawah, lapisan yang tidak terkena dampak letusan gunung berapi dahsyat.

Rick Otto adalah salah satu siswa yang menggali fosil tersebut pada tahun 1978. Ia menjadi pengawas Ashfall pada tahun 1991 dan pensiun pada akhir tahun 2023. “Ada hewan yang mati secara alami di sekitar lubang air Ashfall sebelum badai abu vulkanik terjadi,” kata Otto kepada Ars. Menjelaskan fosil yang ditemukan di pasir tersebut. Setelah digali, tubuh mereka mungkin telah diinjak-injak oleh hewan besar yang mengunjungi lubang air, yang akan “mendorong tulang-tulang itu ke dalam pasir”.