BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanpa Bukele muda, El Salvador akan hilang, demikian keyakinan mayoritas penduduk di negara itu

Tanpa Bukele muda, El Salvador akan hilang, demikian keyakinan mayoritas penduduk di negara itu

Presiden Nayib Bukele selama kontes Miss Universe pada bulan November

Berita Noos

  • Boris van der Speek

    Koresponden Chili

  • Boris van der Speek

    Koresponden Chili

Mungkin aneh jika Nayib Bukele tidak terpilih kembali sebagai Presiden El Salvador saat ini. Meskipun Konstitusi menetapkan setidaknya dalam enam pasal bahwa presiden tidak boleh memegang jabatan presiden untuk masa jabatan presiden berturut-turut, peraturan ini tidak berlaku bagi presiden muda. Bukele sendiri berkata: Karena Tuhan mengutus dia.

Siapapun yang melihat Presiden El Salvador melalui kacamata Barat akan melihat… MileniumSebuah versi dari “orang kuat” tradisional di Amerika Latin: seorang pemimpin yang tidak selalu mematuhi aturan, memerintah dengan tangan besi, dan memiliki kecenderungan populis. Didukung oleh mesin propaganda yang terampil (Bukele memiliki lebih banyak pengikut di TikTok dibandingkan populasi El Salvador), presiden berusia 42 tahun ini telah menciptakan citra pemimpin yang tanpanya El Salvador akan hilang. Banyak penduduk negara itu juga melihatnya seperti ini.

Penurunan tingkat pembunuhan

Pada tahun 2018, tahun sebelum Bukele terpilih sebagai presiden, El Salvador memiliki salah satu tingkat pembunuhan tertinggi di dunia: 52 per 100.000 orang. Lima tahun kemudian, angka tersebut menjadi 2,4 per 100.000, salah satu angka terendah di kawasan ini. Rahasia Bukele? Gelombang penangkapan yang brutal, di mana setiap orang yang dicurigai sebagai anggota geng ditangkap. Ketika anggota dua geng terbesar di negara itu, MS13 dan Barrio 18, membedakan diri mereka dengan tato, tiba-tiba siapa pun yang memiliki tato dicurigai.

Pendekatan keras Bukele mungkin telah meningkatkan taraf hidup rata-rata warga El Salvador, namun angka tersebut tidak berbohong: lebih dari satu dari setiap 45 orang dewasa di El Salvador kini berada di balik jeruji besi, termasuk di penjara terbesar di dunia, yang berkapasitas 40 orang. tahanan. Tahanan. Mereka berkumpul seperti ternak, dengan akses terbatas terhadap makanan dan fasilitas kebersihan, dan seringkali tanpa akses ke pengacara atau pengadilan.

READ  Alex, 37, melarikan diri dari kerumunan di Rusia: Saya bukan pembunuh | Saat ini

Tidak ada hak asasi manusia di penjara

Organisasi hak asasi manusia Menulis tentang keadaan yang menyakitkan Di penjara-penjara besar El Salvador. Akan terjadi penyiksaan, ratusan kematian, dan ratusan anak di bawah umur ditahan di antara anggota geng yang keras kepala. Situasi hak asasi manusia di sistem penjara El Salvador tampaknya berdampak kecil terhadap popularitas Bukele. Penduduk negara tersebut gembira karena jalanan akhirnya relatif tenang setelah bertahun-tahun terjadi kekerasan. Fakta bahwa demokrasi sedang goyah di negara Amerika Tengah tampaknya tidak berdampak pada banyak orang.

Dalam video ini NOS op 3 menjelaskan bagaimana kekerasan geng telah dikurangi di El Salvador:

El Salvador: Pertempuran melawan geng paling mematikan di dunia

Untuk terpilih kembali, Ide Nuevas Partai Ide Baru, yang didirikan oleh Bukele, akan menggantikan hakim Mahkamah Agung pada tahun 2021. Berkat mayoritas absolut di Kongres, partai yang sama dapat menunjuk hakim baru yang setia yang memutuskan bahwa Bukele dapat mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua. Dalam sebuah wawancara dengan Waktu New York Wakil Presiden Felix Ulloa belum angkat bicara soal ini. “Bagi mereka yang mengatakan demokrasi sedang dibongkar, jawaban saya adalah ya – kami tidak membongkarnya, kami menghapusnya, menggantinya dengan sesuatu yang baru.”

Setiap suara kritis ditanggapi

Bukele dapat melakukan apapun yang dia inginkan saat ini: dia diharapkan memperoleh lebih dari 80% suara. Partainya mungkin memenangkan semua kursi di Kongres. Tahun lalu, presiden telah mengurangi jumlah kursi di Kongres dari 84 menjadi 60. Ia juga tidak perlu takut dengan calon presiden lainnya: mereka memainkan peran marginal.

Keberhasilan Bukele tercermin di negara-negara lain di kawasan ini, yang telah dilanda kekerasan narkoba selama bertahun-tahun. Pada pemilu presiden tahun lalu di Guatemala, beberapa kandidat berjanji akan meniru model Bukele. Daniel Noboa, presiden Ekuador, secara terbuka menyamakan dirinya dengan Bukele setelah negaranya diguncang gelombang kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada bulan lalu. Di Chile, Kolombia dan Honduras, politisi sayap kanan khususnya suka membicarakan Bukele sebagai contoh bagaimana mereka menangani kejahatan di negara mereka.

Terlepas dari hak asasi manusia, tangan berat Presiden El Salvador semakin mengontrol wilayah di mana kekerasan terhadap narkoba merupakan salah satu masalah terbesar sehari-hari.