BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tantangan kesehatan utama membutuhkan pendekatan global

2 Juni 2022• Versi baru

Pada tanggal 30 Mei, para ahli dan politisi internasional berkumpul di Leiden untuk membahas masalah kesehatan global. Diskusi yang hidup telah diadakan tentang akses yang sama ke vaksin di seluruh dunia dan keragaman dalam penelitian klinis. Wawasan ilmiah baru juga dibagikan, seperti perbedaan respons vaksin antara orang Afrika dan Eropa. Kesimpulan hari ini jelas: kolaborasi global dan penelitian inovatif adalah kunci untuk memecahkan tantangan kesehatan terbesar di zaman kita.

Menyelenggarakan Simposium Dampak Global pada Kesehatan LUMC Global, program strategis Leiden University Medical Center (LUMC). Untuk simposium ini, mereka bekerjasama dengan Leiden University, Health Holland, Bristol-Myers Squibb, Janssen, Phillips, dan Leiden Bioscience Park (LBSP). Tujuannya adalah untuk menyatukan para ahli dari seluruh dunia dan merangsang kerja sama internasional baru. Para ahli tersebut tidak hanya datang dari seluruh dunia, tetapi juga dari berbagai cabang seperti akademisi, politik, publik atau swasta.

Peluang yang sama

Kombinasi ini menyebabkan diskusi substantif. Misalnya, tentang akses yang sama terhadap vaksinasi. Berbicara mengenai hal tersebut, Menteri Kesehatan Indonesia Budi Gunadi Sadkin mempertanyakan apakah lebih baik Indonesia memproduksi vaksin sendiri daripada mengandalkan sumbangan vaksin dari negara lain. “Pengembangan vaksin dan obat-obatan, tanpa kemampuan untuk memproduksinya dengan cepat dan dalam jumlah besar, telah menyebabkan disparitas yang besar dalam cakupan vaksinasi antara belahan bumi utara dan selatan.” Ia mengajak masyarakat untuk berdialog tentang peluang dan tantangan terkait kesetaraan akses ini.

Selain akses yang sama terhadap vaksin, penting juga untuk memastikan bahwa vaksin bekerja dengan baik di seluruh dunia. Banyak vaksin diketahui kurang memberikan perlindungan di negara-negara Afrika. Dengan vaksin malaria baru, perlindungan ini 100% untuk orang Eropa dan hanya 30% untuk orang Afrika. Menurut Profesor LUMC Maria Yazdanbakhsh, ini karena perbedaan sistem pertahanan orang-orang dari benua ini. Selama simposium, Yazdan Bakhsh berbicara tentang proyek penelitian barunya yang bertujuan untuk meningkatkan respons vaksin ini pada orang-orang dari Afrika dan Asia Tenggara. Hal ini dilakukan dalam kerjasama yang erat dengan peneliti lokal. “Kemitraan yang baik dengan negara-negara ini sangat penting untuk keberhasilan proyek ini dan untuk mengeluarkan potensi penuh vaksin di seluruh dunia.”

READ  Duta Besar Rusia: Putin berniat hadiri KTT G20

Ekosistem Leiden

Perkembangan baru dalam perawatan kesehatan juga dirayakan selama simposium. Misalnya, Ann Kerber, Kepala Pengembangan Terapi Sel di Bristol-Myers Squibb (BMS), berbicara tentang fasilitas terapi sel CAR-T BMS yang baru di LBSP. Di fasilitas ini, sel imun pasien kanker dapat dimodifikasi sedemikian rupa sehingga menyerang dan menonaktifkan sel kanker. Dia menjelaskan, antara lain, mengapa Leiden memilih untuk membuka fasilitas terapi sel BMS pertama di Eropa: “Kota ini memberikan kesempatan untuk mewujudkan visi perusahaan untuk mengubah kehidupan pasien melalui sains.”

Hari itu diakhiri dengan sesi co-creation di mana para peserta dapat menyingsingkan lengan baju mereka. Rencana nilai telah disusun yang mencerminkan energi kreatif dari audiens yang beragam. Sebagai contoh, peran yang dapat dimainkan oleh Belanda dan Eropa, bekerjasama dengan mitra internasional, dalam menciptakan infrastruktur data kesehatan, berdasarkan contoh jaringan data wabah virus (Fudan) – Afrika. Hal ini akan dibahas lebih konkrit di Brussel minggu ini.

Diskusi, pertemuan, dan pertukaran pengetahuan yang bermanfaat dapat dipertimbangkan kembali. Pentingnya kerjasama internasional kembali ditekankan pada siang hari. Oleh karena itu, simposium memberikan titik awal baru untuk kerjasama di masa depan.

Foto: Buro JP