BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rencana Marshall: Bantuan AS untuk Eropa Pasca-Perang yang Bermasalah

Di beberapa bagian Eropa, ekonomi pulih dengan cepat setelah Perang Dunia II. Namun, negara-negara lain, terutama Jerman, menghadapi kekurangan pangan yang parah dan industri yang sebagian besar hancur. Rencana Marshall Amerika, yang diperkenalkan oleh Sekretaris George C. Marshall pada tanggal 5 Juni 1947, melihat ekonomi Eropa Barat pulih dengan cepat. Rencana tersebut juga ditujukan untuk melawan ekspansi komunisme di Eropa.

Morgentoplan

Pada akhir Perang Dunia II, orang-orang berpikir tentang apa yang harus dilakukan dengan Jerman setelah dikalahkan dan diduduki. Menteri Keuangan AS Henry Morgenthau Jr. datang dengan rencana radikal, Rencana Morgenthau. Penting dalam rencana ini adalah asumsi bahwa Jerman tidak akan pernah bisa memulai perang lagi. Jerman harus demiliterisasi. Negara ini dibagi menjadi dua negara bagian yang terpisah. Kawasan industri dan pertambangan utama berada di bawah kendali internasional atau sedang dianeksasi. Semua industri berat Jerman juga harus dibongkar atau dihancurkan.

Henry Morgenthau

Rencana tersebut menjadi perhatian media Amerika pada bulan September 1944. Ketika Jerman mengetahui rencana tersebut, Menteri Propaganda Jerman Joseph Goebbels menggunakannya untuk mendorong mereka melanjutkan perjuangan. Jenderal AS George C. Marshall mengeluh kepada Morgenthau tentang meningkatnya oposisi Jerman karena takut akan kelaparan yang meluas dari rakyat Jerman. Sebuah versi encer, di mana Jerman berubah menjadi negara pertanian, ditandatangani oleh Presiden Franklin D. Roosevelt dan Perdana Menteri Inggris Winston Churchill, selama Konferensi Quebec Kedua pada bulan September 1944. Pembagian Jerman tidak lagi dalam agenda.

perlawanan

Ada juga perlawanan yang signifikan dari Amerika dan Inggris terhadap rencana Morgenthau. Menteri Luar Negeri Inggris Anthony Eden dengan keras menentang rencana itu dan, dengan bantuan orang lain, dapat mengesampingkan rencana itu di Inggris. Menteri Luar Negeri AS Cordell Hull percaya bahwa hanya ada tanah yang tersisa dari Jerman dan hanya 60 persen orang Jerman yang dapat tinggal di tanah itu. Yang berarti 40 persennya mati. Menteri Perang AS Henry Stimson menggambarkan rencana itu sebagai “kejahatan terhadap peradaban”. Mantan Presiden Amerika Serikat, Herbert Hoover, sedang menyelidiki situasi ekonomi di Austria dan Jerman atas permintaan Presiden Harry S. Truman. Dia berpendapat bahwa rencana Morgenthau tidak praktis dan 25 juta orang Jerman akan mati sebagai akibatnya.

Jerman telah lama menjadi raksasa industri di Eropa, dan kemiskinan pascaperang menghambat pemulihannya. Sementara tingkat makanan kembali ke tingkat yang wajar di sejumlah negara Eropa, banyak orang Jerman mati kelaparan antara tahun 1945 dan 1947. Kelangkaan di Jerman menyebabkan pengeluaran besar oleh kekuatan pendudukan, yang harus menebus kekurangan ini. Jerman sangat penting bagi perekonomian Eropa Barat. Segera setelah perang, produksi industri menjadi seperempat dari tingkat sebelum perang. Karena hilangnya industri Jerman, ada masalah energi di negara-negara tetangga. Karena industri batubara Jerman sangat penting bagi negara-negara tersebut.

READ  Indo-Pasifik, medan perang abad ke-21

Rencana Marshall

Seperti disebutkan, ekonomi sejumlah negara di Eropa pulih dengan cepat. Pada tahun 1947 pemulihan ini terganggu oleh memburuknya neraca pembayaran negara-negara Eropa Barat dan terjadi kekurangan devisa yang besar. Terutama dalam dolar. Juga pada tahun 1947, bantuan dari United Nations Relief and Rehabilitation Administration, sebuah organisasi internasional yang didirikan pada tahun 1943 untuk membantu negara-negara yang dibebaskan dari kekuatan Poros, berakhir.

Kemiskinan dan kelaparan yang terus berlanjut di beberapa bagian Eropa dan dimulainya Perang Dingin membuat jelas bahwa perubahan harus dilakukan. Perubahan besar dalam kebijakan datang dengan Program Pemulihan Eropa. Hal ini disarankan oleh Menteri Luar Negeri AS, mantan Jenderal George C. Marshall. Rencana tersebut dikenal sebagai Rencana Marshall.

Doktrin Truman

Setelah Perang Dunia II, Komunis Timur menjadi musuh baru Barat kapitalis. Antara 1945 dan 1948, banyak negara Eropa Timur jatuh ke tangan Komunis. Amerika Serikat dan negara-negara Eropa Barat takut akan kebangkitan komunisme. Pada bulan Februari 1947, pemerintah Inggris memberi tahu Amerika bahwa mereka tidak lagi mampu secara finansial untuk memberikan dukungan ekonomi dan militer kepada Turki dan Yunani. Negara-negara ini telah menerima bantuan dari Inggris Raya sejak akhir Perang Dunia II. Sekarang mereka mengancam akan jatuh di bawah pengaruh komunisme. Setelah perang, ada juga banyak dukungan untuk komunisme di negara-negara Eropa Barat. Orang Amerika takut akan penyebaran komunisme di Eropa Barat dan mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi merupakan faktor penting dalam perang melawan komunisme.

Pada 12 Maret 1947, Presiden AS Truman berpidato di depan Kongres dan Dewan Perwakilan Rakyat. Pidato ini dipandang sebagai deklarasi Doktrin Truman. Doktrin Truman adalah kebijakan luar negeri Amerika Serikat yang tujuan utamanya adalah untuk menghentikan kampanye ekspansi global Uni Soviet. Itulah sebabnya Truman menjanjikan dukungan Amerika kepada negara-negara yang terancam komunisme. Sejarawan melihat pidato Truman sebagai awal dari Perang Dingin.

READ  Kesaksian yang mengejutkan, tetapi juga nada yang mendamaikan

Marshall Plan harus memastikan pemulihan ekonomi Eropa. Faktor penting yang harus dibantu Amerika Serikat adalah untuk melawan ekspansi komunis. Untuk alasan ini, Marshall Plan dapat dianggap sebagai bagian dari Doktrin Truman.

alasan marshall

Pada tanggal 5 Juni 1947, Sekretaris Marshall memberikan pidato di Universitas Harvard mengusulkan Program Pemulihan Eropa. Dia ada di sana untuk menerima gelar doktor kehormatan. Dalam pidatonya ia mengatakan bahwa “Kebutuhan Eropa akan makanan asing dan produk penting lainnya, terutama dari Amerika, selama tiga atau empat tahun ke depan, jauh lebih besar daripada kemampuan keuangan Eropa. Bahwa benua ini membutuhkan bantuan eksternal untuk mengisi kembali sumber daya dan bahwa tanpa itu Eropa akan menderita secara ekonomi, sosial dan politik.” “. Dia berpendapat bahwa masuk akal bagi AS untuk melakukan apa yang bisa dilakukan untuk membantu pemulihan ekonomi dunia. Tanpa pemulihan ini tidak akan ada stabilitas politik dan perdamaian.

Rencana Marshall

George C. Marshall dalam pidatonya pada tanggal 5 Juni 1947.

Selain motif manusia dan politik, ada juga motif ekonomi dari Marshall Plan Amerika Serikat. Peluang ekspor AS dibatasi oleh kekurangan dolar di Eropa. Dengan memompa uang ke dalam perekonomian tersebut, masalah ini dapat diatasi. Juga lebih menarik bagi Amerika Serikat untuk memberikan bantuan kepada seluruh kawasan daripada memberikan bantuan kepada masing-masing negara. Dengan demikian Rencana Marshall dapat mengarah pada lebih banyak kerja sama Eropa.

“Jelas bahwa sebelum Amerika Serikat dapat melanjutkan upayanya untuk mengurangi situasi dan membantu Eropa di jalan menuju pemulihan, harus ada beberapa tingkat kesepakatan di antara negara-negara Eropa mengenai kebutuhan mereka dan bagian bahwa negara-negara yang sama akan berkontribusi pada bantuan yang akan mereka berikan, “kata Marshall. Tidak tepat atau efektif bagi pemerintah kita untuk merancang program bantuan sepihak untuk membuat Eropa bangkit kembali secara ekonomi. Saya pikir inisiatif harus datang dari Eropa.”

Rencana Molotov

Pada tanggal 3 April 1948, Presiden Truman menandatangani Marshall Plan. Awalnya, bantuan juga diarahkan ke negara-negara di Eropa Timur bahkan Uni Soviet. Tetapi mereka menolak dan Menteri Luar Negeri Uni Soviet, Vyacheslav Molotov, menyebut rencana itu sebagai “ancaman terhadap kedaulatan negara-negara Eropa.” Ketika sebuah konferensi diadakan di Paris pada bulan Juli 1947, di mana Amerika dan beberapa negara Eropa berbicara tentang Marshall Plan, tidak ada negara dari Eropa Timur, karena atas perintah pemimpin Soviet Joseph Stalin mereka tidak diizinkan untuk menerima undangan.

Doktrin Truman

Harry Truman menandatangani Rencana Marshall.

Dapat dipertanyakan apakah tawaran bantuan Marshall dari Amerika kepada Uni Soviet itu tulus. Kongres sepertinya tidak akan menyetujui rencana untuk memberikan uang kepada negara yang telah menjadi musuh baru itu. Uni Soviet memutuskan untuk mengembangkan Rencana Marshall sendiri, atau yang disebut Rencana Molotov. Namun, tidak ada yang datang darinya.

READ  KTT keuangan Washington 'perhentian terakhir sebelum badai ekonomi'

Holland menerima bantuan Marshall

Pada akhirnya, 16 negara akan memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan Marshall, termasuk Belanda. Negara-negara ini mengajukan bantuan sebesar $22,4 miliar. Pada bulan April 1948, Kongres Amerika Serikat menyetujui Marshall Plan. Selama empat tahun ke depan, Amerika akan membayar hampir $13 miliar kepada negara-negara yang berpartisipasi. 80 persen dari jumlah itu adalah hadiah dan 20 persen adalah pinjaman. Dalam 4 tahun Belanda akan menerima jumlah lebih dari 1 miliar dolar, yaitu sekitar 109 gulden per kapita. Pada tahun 1948, kapal “North Dam” dari jalur Belanda-Amerika mengirimkan pasokan pertolongan pertama dari Amerika ke pelabuhan Rotterdam. Kapal akan tiba pada 26 April. Dengan gandum, barang dagangan umum, minyak kedelai, mesin pertanian, baja dan mobil di dalamnya. Bagi Belanda, bantuan Marshall terutama penting secara ekonomi, karena bantuan Amerika secara khusus mendorong pemulihan ekonomi Jerman Barat.

Amerika Serikat mengancam dua kali untuk menghentikan bantuan Marshall ke Belanda. Pada tahun 1949 ini terjadi selama proses polisi Belanda di Indonesia. Jika pada tahun 1950 Belanda tidak mau memasok pasukan untuk perang di Korea, Amerika Serikat kembali mengancam akan menghentikan bantuan Marshall.

Ekonomi Eropa Barat terus berkembang dan rekonstruksi Jerman semakin cepat. Antara 1948 dan 1952, produk nasional bruto Eropa Barat tumbuh dari $120 miliar menjadi $159 miliar.

Marshall Plan telah sukses besar karena ekonomi negara-negara penerima bantuan pulih dengan cepat. Bahaya komunisme berkuasa di negara-negara itu juga hilang. George C. Marshall dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1953 untuk rencana yang dinamai menurut namanya.

(Sumber: Historiek.net, Britannica.com, History.com, Koude-war.nl, Wikipedia)