BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi Colin Benders – Dari Kyteman hingga Modular Synths

Ada penggemar teknologi yang menjadikan teknologi sebagai identitas mereka dan ada juga yang tidak Anda ketahui tentang kecintaan mereka terhadap teknologi kecuali jika Anda memintanya. Yang terakhir adalah apa yang kita lakukan di bagian ini; Kami bertanya kepada orang Belanda yang terkenal tentang teknik mereka. Dalam edisi ketiga ini, kami berbicara dengan musisi Colin Binders tentang mengapa dia mengganti klakson dengan synthesizer modular, tentang pengalaman AR, VR, dan Unreal Engine-nya, dan bagaimana dia lebih suka menggunakan lengan robot untuk membuat musik bersama.

Terkenal sebagai pemain trompet dan komposer Keitman, Colin Benders memainkan hampir setiap festival Belanda dengan orkestra hip-hop antara 2009 dan 2011, dan yang blockbusternya Sorry bisa didengar di radio setiap hari. Untuk waktu yang lama ada keheningan di sekitar musisi, tetapi itu bukan karena dia duduk diam. Sebaliknya, temui cinta baru: kompleks modular. Butuh waktu bertahun-tahun baginya untuk belajar memainkan alat musik itu. Pada tahun 2017, dia masih agak asing dengan instrumen untuk pertama kalinya Di atas panggung saat bangun tidurMulai April tahun ini, ia dan seniman audiovisual Boris Ackett dapat disaksikan di teater-teater Belanda dengan “Rhizome Part 1”, sebuah pertunjukan yang belum diketahui secara pasti apa yang akan ia tampilkan di sana. “Komponennya adalah Boris dan saya dan instalasi cahaya dan suara dari Anda di sana. Yang saya tahu adalah bahwa itu benar-benar akan dipasang.”

READ  Peneliti: Sebelas aplikasi Android mengumpulkan data dari jutaan pengguna - IT Pro - Berita