BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop James Webb NASA membuka cermin emas di luar angkasa

Bergerak dengan kecepatan seperempat mil per detik di luar angkasa, James Webb Space Teleskop mendapatkan sayap emasnya pada hari Sabtu di tahap akhir penyebarannya sejak diluncurkan.

Teleskop paling kuat yang pernah diluncurkan dari Guyana Prancis di pagi natal, Tapi observatorium besar harus dilipat agar sesuai dengan rudal Ariane 5.

Cermin dasar Webb selebar 21 kaki dilipat di dua tempat seperti dua telinga di kedua sisi kepala manusia. Salah satu telinga dengan tiga cermin heksagonal dibuka pada hari Jumat, dan langkah terakhir terjadi pada Sabtu pagi ketika tim memasang tiga cermin terakhir mereka ke sisi kanan. Sekarang teleskop dalam bentuk akhir untuk melihat ke belakang di alam semesta.

Dia adalah tonggak besar bagi misi dan tim internasional yang bertanggung jawab atas peluncuran dan setiap langkah penyebaran. Webb adalah upaya global antara NASA, Badan Antariksa Kanada, dan Badan Antariksa Eropa.

Kepala Ilmuwan NASA Dr. Thomas Zurbuchen muncul di siaran langsung NASA hari Sabtu tentang penyebaran terakhir dengan janggut yang tumbuh. Biasanya dicukur bersih, Zurbuchen memberi tahu istrinya setelah Webb dipecat, “Saya tidak akan mencukur sampai Webb sepenuhnya digunakan.”

Sejak diluncurkan, teleskop perlahan-lahan terbuka di ruang angkasa sepotong demi sepotong. Sebuah langkah besar terjadi awal minggu ini ketika tabir surya lima lapis Webb dibuka. Setiap lapisan harus dikencangkan sebelum lapisan berikutnya.

Tim operasi misi NASA bersorak setelah memasang sayap cermin utama terakhir di Teleskop Luar Angkasa James Webb pada 8 Januari 2022.
NASA/AFP melalui Getty Images

Selanjutnya, cermin sekunder yang dihubungkan oleh tiga lengan panjang di depan pesawat ruang angkasa dikeluarkan. Lee Feinberg, Manajer Elemen Teleskop Optik Webb di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, menyebutnya “tripod paling canggih di dunia”.

Penyebaran cermin utama hari Sabtu berarti cermin terbesar di luar angkasa memiliki kedua sayap terbuka, dan teleskop telah menyelesaikan setiap langkah kritis untuk membukanya dari kepompong peluncurannya. Seratus tujuh puluh delapan Rilis mekanisme rilis Diperlukan untuk membuka Webb sepenuhnya untuk penerbitan. Pada hari Sabtu, kait terakhir dilepaskan.

READ  Anak-anak Ohio mendapatkan vaksin COVID-19

Tim penerbitan di Pusat Kontrol Institut Sains Teleskop Luar Angkasa di Baltimore mendengar beberapa orang berkerumun di tahun 1970-an saat memeriksa semua langkah sebelum cermin terakhir dibuka. Pada satu titik, “Ring my Bell” Anita Ward dapat didengar dari siaran langsung NASA.

Administrator Asosiasi NASA untuk Direktorat Misi Sains Thomas Zurbuchen, kiri, dan komandan NASA lainnya mendengar Julianna Schiemann, Direktur Misi Satelit Sipil SpaceX, tengah, berkeliling hanggar saat roket Falcon 9 dan pesawat ruang angkasa DART sedang dipersiapkan untuk diluncurkan, di Vandenberg Space Pangkalan Angkatan di California.
Kepala Ilmuwan NASA Dr. Thomas Zurbuchen (kiri) mengakui bahwa dia tidak bercukur sejak peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb.
perjuangan saham

Telemetri dari pesawat ruang angkasa telah diterjemahkan ke dalam animasi yang menunjukkan sayap di tempat seperti yang terjadi di luar angkasa.

Dengan tiga cermin terakhir sejajar dengan teleskop emas besar, sebuah suara di pusat kendali menegaskan, “Kami telah mencapai akhir penyebaran.” Semua orang di pusat kendali bertepuk tangan dan bersorak.

Webb akan terus melakukan perjalanan melalui ruang angkasa selama dua minggu ke depan untuk mencapai orbit terakhirnya satu juta mil dari Bumi, yang dikenal sebagai Lagrangian Point II, atau L2. Pesawat ruang angkasa masih memiliki sekitar 230.000 mil untuk melakukan perjalanannya. Diperkirakan akan tiba sebelum akhir Januari.

Teleskop Luar Angkasa James Webb diluncurkan dengan roket Ariane 5 dari Arianespace di Pusat Antariksa Guyana di Kourou, Guyana Prancis pada 25 Desember 2021.
Teleskop Luar Angkasa James Webb diluncurkan dengan roket Ariane 5 dari Arianespace di Pusat Antariksa Guyana di Kourou, Guyana Prancis pada 25 Desember 2021.
Bill Ingalls/UPI/Shutterstock

Lima bulan ke depan akan dihabiskan pendingin teleskop, Sejajarkan 18 cermin yang membentuk cermin utama dan kalibrasi instrumen bendera.

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA memiliki situs web yang didedikasikan untuk melacak kemajuan Webb. Menyediakan pembaruan jarak, kecepatan, dan suhu.

Secara desain, JWST memiliki “sisi keren” dan “sisi panas”. Sisi panas adalah bagian bawah pelindung matahari berukuran lapangan tenis pesawat ruang angkasa, menghadap matahari dan melindungi alat Webb yang perlu beroperasi dalam suhu dingin.

Sisi kerennya termasuk cermin web heksagonal raksasa dan kadang-kadang akan minus 467 derajat Fahrenheit. Ini menghadirkan tantangan teknis bagi tim yang membangun Webb karena teleskop harus beroperasi pada suhu di bawah nol di luar angkasa, tetapi teleskop itu dibangun pada suhu kamar di Bumi. Untuk memastikan semuanya akan bekerja di luar angkasa, para insinyur menempatkan semua cermin dan instrumen melalui uji vakum kriogenik di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Alabama.

JWST senilai $10 miliar akan dibangun di atas warisan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang luar biasa namun jauh lebih kuat. Webb akan melihat dalam cahaya inframerah dengan melihat galaksi pertama, menemukan dunia baru dan membantu memecahkan pertanyaan yang belum terjawab tentang bagaimana kita sampai di sini.

“Dapatkah Anda bayangkan, bahkan lima tahun dari sekarang, bagaimana ruang kelas di seluruh dunia akan terpengaruh oleh teleskop yang sedang dibangun sekarang?” kata Zurbuchen.

JWST bisa berjalan lebih lama dari perkiraan umur 10 tahun dan mengubah apa yang kita ketahui tentang alam semesta. Ilmuwan generasi berikutnya akan mendapat manfaat dari misi tersebut.