BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Luar Angkasa Webb mengungkap kompleks pembentuk bintang yang sangat besar

Teleskop Luar Angkasa Webb mengungkap kompleks pembentuk bintang yang sangat besar

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menangkap gambar N79 yang menakjubkan, wilayah pembentuk bintang yang dinamis di Awan Magellan Besar, menyoroti potensinya sebagai versi lebih kecil dari Nebula Tarantula. Pengamatan ini, yang mendeteksi gas dan debu bercahaya di wilayah tersebut melalui cahaya inframerah-tengah, memberikan informasi berharga tentang proses pembentukan bintang dan komposisi kimia di alam semesta awal, yang sangat berbeda dengan yang ada di Bima Sakti. Sumber gambar: ESA/Web, NASA dan CSA, OR. Nayak, M. pencampur

itu Teleskop Luar Angkasa James Webb Ini mengungkapkan cara kerja bagian dalam N79, wilayah pembentukan bintang utama di LMC, yang menunjukkan efisiensi dan keunikan kimianya dibandingkan dengan N79. Bima Sakti.

Gambar dari Teleskop Luar Angkasa James Webb ini menunjukkan wilayah H II di Awan Magellan Besar (LMC), sebuah galaksi satelit Bima Sakti kita. Nebula ini, yang dikenal sebagai N79, adalah wilayah atom hidrogen antarbintang terionisasi, yang ditangkap di sini oleh Instrumen InfraRed Tengah (MIRI) Webb.

N79 adalah kompleks pembentuk bintang masif yang membentang sekitar 1.630 tahun cahaya di wilayah barat daya LMC yang umumnya belum dijelajahi. N79 biasanya dilihat sebagai versi lebih kecil dari 30 Doradus (juga dikenal sebagai Nebula Tarantula), salah satu target terbaru Webb. Penelitian menunjukkan bahwa N79 memiliki efisiensi pembentukan bintang melebihi 30 Dorado sebanyak dua kali lipat selama 500.000 tahun terakhir.

Gambar ini berfokus pada salah satu dari tiga kompleks awan molekul raksasa, yang dijuluki N79 Selatan (disingkat S1). Pola khas “ledakan bintang” yang mengelilingi objek terang ini adalah serangkaian lonjakan difraksi. Semua teleskop yang menggunakan cermin untuk mengumpulkan cahaya, seperti halnya Webb, memiliki artefak jenis ini yang muncul dari desain teleskop.

READ  Pemilik anjing memperingatkan virus yang sangat menular menyebar di Florida Selatan - CBS Miami

Dalam kasus Webb, enam tonjolan ledakan bintang terbesar muncul karena simetri heksagonal dari 18 segmen cermin utama Webb. Pola seperti itu hanya terlihat di sekitar objek padat dan sangat terang, yang seluruh cahayanya berasal dari tempat yang sama. Kebanyakan galaksi, meskipun tampak sangat kecil di mata kita, jauh lebih gelap dan lebih menyebar dibandingkan bintang tunggal, sehingga tidak menunjukkan pola ini.

Wawasan Inframerah Tengah Webb tentang Formasi Bintang

Dalam panjang gelombang cahaya yang lebih panjang yang ditangkap oleh MIRI, pandangan Webb terhadap N79 menunjukkan gas dan debu yang bersinar di wilayah tersebut. Hal ini karena cahaya inframerah-tengah mampu mengungkap apa yang terjadi jauh di dalam awan (sedangkan cahaya dengan panjang gelombang lebih pendek akan diserap atau dihamburkan oleh butiran debu di nebula). Beberapa protobintang yang masih ada juga terlihat di bidang ini.

Daerah pembentuk bintang seperti ini menarik bagi para astronom karena komposisi kimianya mirip dengan daerah pembentuk bintang raksasa yang diamati ketika alam semesta baru berusia beberapa miliar tahun dan pembentukan bintang berada pada puncaknya. Daerah pembentuk bintang di Galaksi Bima Sakti kita tidak menghasilkan bintang dengan kecepatan sebesar N79, dan mereka memiliki komposisi kimia yang berbeda. Webb kini memberi para astronom kesempatan untuk membandingkan dan membedakan pengamatan pembentukan bintang di N79 dengan pengamatan teleskop mendalam terhadap galaksi-galaksi jauh di alam semesta awal.

Pengamatan N79 ini adalah bagian dari program Webb yang mempelajari evolusi cakram sirkumbintang dan selubung pembentuk bintang pada rentang massa yang luas dan pada tahap evolusi yang berbeda. Sensitivitas Webb akan memungkinkan para ilmuwan untuk pertama kalinya mendeteksi piringan debu pembentuk planet di sekitar bintang dengan massa yang mirip dengan Matahari kita pada jarak LMC.

READ  NASA meninjau rencana untuk mengembalikan sampel Mars untuk menggunakan helikopter

Gambar ini mencakup cahaya 7,7 mikron yang ditampilkan dalam warna biru, 10 mikron dalam warna sian, 15 mikron dalam warna kuning, dan 21 mikron dalam warna merah (masing-masing filter 770 W, 1000 W, 1500 W, dan 2100 W).