BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penglihatan yang surut dapat ditingkatkan dengan dosis pendek penglihatan merah di pagi hari

Para peneliti melaporkan bahwa gelombang pendek cahaya merah di pagi hari meningkatkan penglihatan yang memburuk, yang dapat memberikan perawatan yang sederhana, aman, dan mudah digunakan untuk menjaga mata kita lebih tajam seiring bertambahnya usia.

Dalam tes dengan 20 peserta yang terpapar tiga menit cahaya merah tua 670nm di pagi hari antara jam 8 pagi dan 9 pagi, penglihatan meningkat 17 persen dan bertahan (pada tingkat yang lebih rendah) rata-rata seminggu. Pada beberapa sukarelawan, peningkatannya mencapai 20 persen.

Hubungan antara panjang gelombang panjang lampu merah dan penglihatan yang lebih baik ini konsisten dengan apa yang telah dilihat para ilmuwan Pelajaran sebelumnya Pada hewan, penelitian ditelusuri dari a yang mirip Itu dilakukan tahun lalu – tetapi dalam kasus ini lampu merah dibatasi pada satu paparan per hari yang membutuhkan lebih sedikit energi lampu merah daripada sebelumnya.

“Menggunakan perangkat LED sederhana seminggu sekali mengisi ulang sistem energi yang terdegradasi di sel-sel retina, seperti mengisi ulang baterai,” Ahli saraf Glenn Jeffrey mengatakan: dari University College London (UCL) di Inggris.

“Dan paparan di pagi hari benar-benar kunci untuk mencapai perbaikan dalam penurunan penglihatan: Seperti yang telah kita lihat sebelumnya pada lalat, mitokondria telah mengubah pola kerja dan tidak merespons dengan cara yang sama terhadap cahaya di sore hari – penelitian ini menegaskannya.”

NS Mitokondria Di mata, yang sering disebut kekuatan sel, adalah kuncinya: tim sudah tahu Mereka lebih reseptif di pagi hari, dan organel inilah yang diisi ulang oleh lampu merah sehingga mereka dapat menghasilkan lebih banyak energi.

Fotoreseptor di retina, di mana mitokondria lebih padat dikumpulkan, terdiri dari kerucut (berurusan dengan penglihatan warna) dan batang (beradaptasi dengan cahaya rendah). Di sini, tim fokus pada kerucut, menilai sensitivitas kontras warna setelah terpapar cahaya merah.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA merekam lubang hitam menggeliat bintang menjadi bentuk donat

Tes tindak lanjut pada enam peserta, menggunakan terapi lampu merah setiap hari antara pukul 12 siang dan 1 siang, tidak menghasilkan perubahan dalam penglihatan – mengkonfirmasikan bahwa mitokondria tidak merespons lampu merah tua dengan cara yang sama di kemudian hari.

(Universitas Kolese London)

di atas: Dr Pardis Kaynezhad memegang cahaya merah tua di atas matanya, yang membantu merangsang mitokondria dalam sel-sel retina.

“Mitokondria memiliki kepekaan khusus terhadap cahaya dengan panjang gelombang panjang yang mempengaruhi kinerjanya,” Jeffrey mengatakan. “Panjang gelombang yang lebih panjang dari 650 hingga 900 nanometer meningkatkan kinerja mitokondria untuk meningkatkan produksi energi.”

Sel-sel di retina manusia mulai menua begitu kita mencapai usia 40 tahun atau lebih, dan penuaan sebagian disebabkan oleh melambatnya suplai energi mitokondria. Karena fotoreseptor di retina membutuhkan lebih banyak energi, mereka juga cenderung menua lebih cepat.

Perangkat LED sederhana dan berdaya rendah yang digunakan dalam penelitian ini mungkin merupakan terapi penglihatan yang terjangkau yang dapat diterapkan orang dengan cepat. Ini mungkin aman untuk digunakan juga, karena cahaya inframerah 670nm tidak jauh berbeda dari cahaya yang ditemukan di lingkungan alam.

Perlu beberapa waktu untuk mengembangkan perangkat yang lengkap untuk digunakan secara luas, namun, para peneliti mengingatkan bahwa beberapa data mereka “keras”: tingkat peningkatan bervariasi di antara peserta, bahkan mereka yang berusia sama. Studi masa depan bisa melihat lebih dekat pada variabel lain yang dapat mempengaruhi hasil.

“Intervensi sederhana yang diterapkan pada tingkat populasi ini akan secara signifikan mempengaruhi kualitas hidup seiring bertambahnya usia dan kemungkinan akan menurunkan biaya sosial yang timbul dari masalah yang terkait dengan low vision,” Jeffrey mengatakan.

READ  Tonton SpaceX meluncurkan satelit komunikasi baru Selasa (22 November)

Pencarian dipublikasikan di Laporan Ilmiah.