BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temukan tim perawatan jangka panjang di luar Uni Eropa

NOS / Jeroen van Eijndhoven

  • Romer Okhoyzen

    Editor Nieuwsuur

  • Romer Okhoyzen

    Editor Nieuwsuur

Pemerintah harus banyak terlibat dalam menarik tenaga kerja asing dari luar Uni Eropa. Ini direkomendasikan oleh Komite Penasihat Migrasi (ACVZ). Ini secara khusus menyangkut imigran yang akan bekerja di sini dalam perawatan jangka panjang, misalnya di panti jompo.

Karena organisasi perawatan kesehatan memiliki staf yang sangat sedikit, penasihat itu mengatakan, “situasi tragis” muncul di mana “perawatan yang diperlukan dan tepat” tidak tersedia untuk semakin banyak orang. Kekurangan staf dalam perawatan jangka panjang bisa mencapai lebih dari 85.000 pada tahun 2031.

Migrasi tenaga kerja dari luar Eropa tetap tabu. Ini tidak bijaksana.

Monique Kramer, Presiden ACVZ

ACVZ menulis bahwa tindakan lain terhadap kekurangan staf, seperti kondisi kerja yang lebih baik atau pencarian staf di Eropa, tidak cukup untuk menyelesaikan masalah.. Karena itu, pemerintah harus menetapkan kebijakan untuk mengundang imigran profesional level 3 ke atas dari luar UE.

Rekomendasi utama ACVZ adalah menjalin kemitraan dengan sejumlah negara. Ini berarti bahwa Belanda membuat perjanjian konkrit dengan negara-negara tersebut tentang kondisi di mana imigran datang ke Belanda. Menurut komisi, ini bisa menjadi situasi yang saling menguntungkan bagi kedua negara. ACVZ melihat Indonesia dan Tunisia sebagai negara yang cocok untuk kemitraan semacam itu.

Di Indonesia, staf kesehatan sudah dipekerjakan oleh perusahaan Belanda:

Bekerja dan belajar di Belanda kemudian kembali ke Indonesia (pada prinsipnya)

Menurut ketua komite penasihat Monique Kramer, sikap negatif ini berarti tidak ada kebijakan yang jelas. “Sebenarnya tabu untuk memikirkan migrasi tenaga kerja dari luar Eropa, tetapi jika Anda melihat kekurangannya, tidak bijaksana untuk mengubur kepala Anda di pasir.”

melecehkan

Tetapi inspektorat tenaga kerja tidak mendukung lebih banyak migrasi tenaga kerja. Pada bulan Mei, Inspektorat menyerukan pembatasan, sebagian karena kondisi buruk di mana banyak pekerja migran harus tinggal dan bekerja.

Isu ini juga sensitif di DPR. Pada bulan Juli, hampir seluruh Dewan Perwakilan Rakyat menolak partisipasi dalam rencana Komisi Eropa untuk mendorong migrasi tenaga kerja dari Maroko, Tunisia dan Mesir. Hanya D66 dan DENK yang memberikan suara mendukung.

Bahkan setelah saran baru, pihak tidak melihat migrasi tenaga kerja sebagai solusi untuk kekurangan staf. “Dalam pandangan kami, ada banyak hal yang perlu dilakukan untuk membuat bekerja dalam perawatan lebih menarik bagi orang-orang,” kata Katy Perry Perwakilan dari PvdA. VVD dan SP juga ingin Kabinet menggunakan semua solusi lain yang mungkin terlebih dahulu sebelum mempertimbangkan migrasi tenaga kerja tambahan. JA21 hanya ingin orang “sangat terbatas” dari luar UE untuk “bekerja (secara teknis) berkualifikasi tinggi”.

basis dukungan

Cramer memahami kekhawatirannya, tetapi “karena itu migrasi tenaga kerja tidak cepat Memperbaiki”. Diakui bahwa membangun rumah yang cukup untuk pencari rumah di Belanda dan pekerja migran merupakan tantangan besar. “Pada saat yang sama, penting bahwa ada perawatan yang memadai untuk semua orang segera.”

Kementerian Sosial dan Ketenagakerjaan mengumumkan bahwa Kabinet nantinya akan memberikan tanggapan objektif atas saran tersebut.