BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teori hantaman komet yang tidak akan mati

Teori hantaman komet yang tidak akan mati

Beberapa rekan penulis Firestone dan West menjauhkan diri dari upaya ini, namun ilmuwan lain menggantikan mereka. Pada tahun 2016, West dan beberapa rekannya mendirikan Comet Research Group Inc., yang menurut situs webnya, “berkolaborasi dan menyediakan dana kepada sekelompok ilmuwan penelitian dampak terpilih di seluruh dunia.” Organisasi ini merupakan divisi dari Rising Light Group, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Arizona yang bekerja untuk “meningkatkan kesadaran dan toleransi masyarakat di berbagai bidang, termasuk agama, filsafat, dan sains.” Bagi mereka yang skeptis terhadap hipotesis efek, hubungan ini adalah tanda lain bahwa ada sesuatu yang salah. Namun West, yang tercatat sebagai direktur Rising Light Group, menolak anggapan bahwa agama atau mistisisme telah meresap ke dalam penelitian ilmiah mengenai hipotesis dampak Younger-Dreas. “Kami memiliki ilmuwan dari berbagai agama dalam kelompok kami, dan sejauh yang saya tahu, tidak ada satu pun keyakinan mereka yang dimasukkan dalam penelitian kami,” katanya. “Ilmuwan mana pun yang menilai keyakinan seorang ilmuwan di luar makalah itu, bagi saya, bukanlah sains yang baik.”

Bergabung dengan kelompok kolaborator yang terus bertambah, kelompok penelitian Comet telah merilis penelitian baru, yang menyajikan bukti seperti nanodiamond heksagonal yang dipasang di guncangan dari Pulau Santa Rosa, California; Organisme mirip scoria mengandung silika dari Melrose, Pennsylvania, Blackville, South Carolina, dan Abu Hurairah, Suriah, serta korundum, mullite, sessile, dan lichatellerite; Peningkatan kadar kromium, iridium, tembaga, nikel, dan rutenium dalam sedimen Danau Medvedskoe di Rusia bagian barat; Fitur deformasi planar, ortoklas dan monasit di Andes Venezuela barat laut; dan pola sugestif dalam kronologi bakteria dan paleosol di DAS Gunung Viso di Côté Alps. Apa yang pertama kali ditemukan Topping dan Firestone di sebuah situs arkeologi di Michigan, menurut seorang peneliti, telah berkembang menjadi “bencana kosmik global”.

READ  Krisis virus corona baru di China dapat memicu variabel terburuk

Unsur-unsur, mineral dan bentuk geologi ini adalah nyata. Apa yang terus diperdebatkan oleh banyak pakar dari luar adalah dugaan penafsiran mengenai makna hal-hal tersebut. Bagi non-ilmuwan, penurunan ini tidak bisa ditembus. “Sangat sulit bagi orang awam untuk menilai apakah sesuatu itu benar atau tidak,” kata Tiffany Morisseau, ilmuwan kognisi sosial di Paris City University. Dia adalah bagian dari tim ahli multidisiplin yang ditugaskan oleh Uni Eropa setelah pandemi ini untuk menyelidiki menurunnya kepercayaan terhadap para ahli. Kelompok tersebut percaya bahwa di dunia yang kompleks, tidak ada pilihan selain mengandalkan para ahli. Bagaimanapun, setiap orang adalah orang normal dalam beberapa aspek keberadaannya. Tukang ledeng terkadang harus mempercayai dokter hewan, yang terkadang bergantung pada insinyurnya.

Mencari ahli adalah salah satu cara orang menggunakan apa yang oleh para psikolog disebut sebagai “kewaspadaan kognitif” – semacam sistem kekebalan terhadap gagasan individu kita tentang realitas, yang memungkinkan kita mengurai kebenaran dan kepalsuan. Namun pembelaan ini bisa disalahartikan dengan kasus-kasus persaingan keahlian, di mana jajaran PhD berkumpul di masing-masing pihak, menawarkan penjelasan yang bertentangan. Dalam kasus seperti itu, kata Morisseau, seseorang mungkin cenderung memahami orang lain berdasarkan seberapa setuju mereka dengan keyakinan, afiliasi politik, atau budaya sebelumnya. Sebuah cerita yang menarik dapat membuat perbedaan.

Dalam penelitian terbaru, dua psikolog di University of California, Santa Barbara, Spencer Mermelstein dan Tamsin German berpendapat bahwa keyakinan pseudoscientific, Mulai dari yang relatif tidak berbahaya (astrologi dan dowsing) hingga yang sangat mematikan (eugenika dan penolakan Holocaust), mereka cenderung menemukan kesuksesan budaya ketika mereka mencapai titik keanehan: begitu aneh, sistem kekebalan kognitif akan menolaknya; Sangat normal, dan tidak ada yang melewatinya. Apa yang paling mungkin terjadi, kata Mermelstein, adalah sesuatu yang menambahkan perubahan menarik pada pemahaman seseorang terhadap dunia. Ia mengatakan gagasan bahwa dampak komet telah membentuk banyak detail dunia modern tidak hanya mengejutkan dan menarik; Hal ini juga secara kasar sesuai dengan pemahaman kebanyakan orang tentang masa lalu geologi bumi. Penjelasan ini lebih sederhana dan memuaskan dibandingkan penjelasan alternatif atas peristiwa Young Dryas. “Ini seperti satu isu besar dan satu konsekuensi besar,” kata Mermelstein. “Kita bisa melanjutkan, kan?”

READ  Astrofisika menyarankan tempat baru untuk Planet Sembilan untuk bersembunyi