BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meteorit aneh mengungkapkan petunjuk tentang asal usul tata surya kita

Kebanyakan ilmuwan bermimpi mendapatkan “Eureka”! Momen – Momen berharga ketika Anda menyadari bahwa Anda telah menemukan sesuatu yang baru, indah dan penting.

Di film-film, kami membayangkan itu terjadi dengan musik epik dan mungkin beberapa sambaran petir tepat pada waktunya. Seperti yang dikatakan Profesor Ryan C. Auglior dari Universitas Washington di St. Louis, tim ilmuwan yang bekerja dengannya memiliki lebih banyak efek antiklimaks pada terobosan ini.

“Hal pertama yang Anda pikirkan adalah, ‘Oh, ada sesuatu yang kami lakukan salah,'” Auglier menjelaskan. “Jadi kami mengubah segalanya dan melihatnya lagi. Jika hal aneh itu masih ada, Anda pikir Anda memiliki sesuatu yang baik.”

Tepatnya, Ogliore dan timnya menguji anomali yang mereka pelajari dalam sejumlah cara berbeda, tetapi penelitian mereka berulang kali menghasilkan hasil yang penuh harapan.

“Saat itulah saya benar-benar yakin ini adalah jawaban yang benar,” kenang Oglior.

menemukan mereka? Ogliore – bekerja bersama rekan Lionel G. Vacher (yang memimpin tim), Clive Jones, Nan Liu dan David A. Fike – mempelajari meteorit kuno dan mengetahui bahwa bintang masif yang telah lama mati memainkan peran penting dalam penciptaan tata surya kita . Ini adalah penemuan yang mereka katakan suatu hari nanti dapat digunakan untuk menemukan blok bangunan kehidupan di tata surya lain.


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


Beberapa latar belakang: Setelah misi Genesis 2011 NASA mengembalikan sampel dari angin matahari, para ilmuwan menemukan bahwa isotop oksigen di Matahari berbeda dari yang ada di Bumi. Penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa materi kosmik, yang nantinya akan terbentuk di planet kita, diledakkan oleh ledakan sinar ultraviolet.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble kembali beraksi - merilis gambar baru yang menakjubkan

Tapi dari mana datangnya cahaya ini? Para ilmuwan telah bingung untuk menafsirkan temuan mereka – sampai sekarang.

Fasher, Uglior dan tim peneliti mereka menemukan jawabannya di Acfer 094, sepotong asteroid kuno yang ditemukan sebagai meteorit di Aljazair lebih dari 30 tahun yang lalu. Selain menjadi salah satu meteorit tertua yang pernah ditemukan, meteorit ini juga satu-satunya meteorit yang mengandung isotop kosmik yang disederhanakan – atau oksigen yang sangat berat.

Kemudian Ogliore Mereka datang dengan ide Dari mengukur isotop belerang di kosmik yang disederhanakan hingga mempelajari radiasi ultraviolet purba yang menyertai kelahiran alam semesta kita

Meretas mereka, seperti yang diterbitkan di majalah hukum geokimia dan kimia kosmik, Itu adalah penemuan bahwa cahaya tidak cocok dengan spektrum ultraviolet yang akan datang dari matahari muda kita – yang berarti cahaya pasti datang dari bintang terdekat.

“Kami menyimpulkan bahwa tetangga bintang Matahari, kemungkinan bintang O dan B di wilayah pembentuk bintang masif, memengaruhi pembentukan blok bangunan Tata Surya,” tulis para penulis dalam penelitian tersebut. Mereka menyimpulkan bahwa distorsi isotop tidak konsisten dengan jenis radiasi ultraviolet dari gas hidrogen sulfida yang dihasilkan oleh Matahari muda. Namun, itu sesuai dengan iradiasi hidrogen sulfida dari bintang masif di dekatnya.

Itu sebabnya mereka percaya bahwa “skenario yang masuk akal untuk lingkungan kelahiran matahari” adalah bahwa itu terjadi di “gugus bintang besar dengan setidaknya satu bintang masif (tipe O atau B) di sekitarnya.”

Seperti yang dijelaskan Ogliore kepada Salon, ini adalah masalah yang cukup besar.

“Saya pikir inti dari apa yang saya lakukan dan apa yang para ilmuwan seperti saya lakukan adalah untuk memahami pembentukan tata surya,” kata Auglior. “Kita tahu bahwa pembentukan sistem planet seperti kita tidak jarang terjadi di galaksi. Saya pikir memahami pembentukan tata surya kita memberi kita pemahaman tentang sifat umum ini. Ini sangat penting karena mungkin ada kehidupan di sana juga, di sistem planet lain itu.”

READ  Denyut laser pemecah rekor memungkinkan fenomena astrofisika dipelajari di laboratorium