BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tepat 75 tahun lalu, pertandingan sepak bola antara tentara Belanda dan militan Indonesia benar-benar lepas kendali.

Tepat 75 tahun lalu, pertandingan sepak bola antara tentara Belanda dan militan Indonesia benar-benar lepas kendali.

Sepak bola baru

Pada tanggal 31 Maret 1948, ada pertandingan sepak bola yang hebat di kota Bima, Indonesia. Kemudian tim tentara Belanda bermain melawan pemain Indonesia dari daerah itu. Pada saat yang sama, perang kolonial yang mengerikan sedang berkecamuk.

Pertandingan sepak bola di Batavia, Indonesia pada tahun 1947. Foto selama Arsip Nasional

Pada musim semi tahun 1948, perdamaian yang nyata terjadi di Indonesia. Tepatnya pada bulan-bulan antara aksi militer pertama dan kedua Belanda, namun bukan berarti pihak-pihak yang bertikai saat itu berdamai satu sama lain.

Namun, seseorang mencetuskan ide untuk menyelenggarakan pertandingan sepak bola di Bima, di Semenanjung Sumbawa, dalam jeda yang menegangkan. Tim tentara Belanda dari Divisi Infanteri ke-4 melawan tim pemain Indonesia dari wilayah itu. Di luar lapangan, mereka adalah musuh bebuyutan di depan.

Jadi saya benar-benar di luar kendali. Kerusuhan pecah, setelah itu pertandingan dibatalkan sebelum waktunya. Komandan di tempat kejadian mengindikasikan bahwa dia telah memberikan perintah untuk “menangguhkan pertandingan untuk sementara waktu karena pertandingan sepak bola masih belum bisa dianggap sebagai cara untuk menenangkan diri”. Olahraga tidak selalu menyatukan orang.

kurang terang

Itu adalah sejarawan olahraga Nico Van Horn yang memainkan pertandingan ini Dia ingat Selama kuliah terobosan pada tahun 2017 di Universitas Leiden. Sangat sedikit yang diketahui tentang sejarah olahraga ini selama perang kolonial pada akhir 1940-an, tetapi Van Horn menemukan banyak informasi baru dan sedikit diketahui. “Seaneh kedengarannya, olahraga dimainkan selama periode ini, bahkan olahraga terorganisir, sesuatu yang dapat dilihat sebagai topik yang sangat kurang terekspos dalam sejarah olahraga Belanda.”

READ  Piala Dunia U-20: FIFA mencabut hak tuan rumah Indonesia setelah Bali menolak menjadi tuan rumah timnas Israel

Kita sekarang tahu bahwa banyak anggota klub sepak bola di kalangan tentara Belanda. Inventarisasi cepat di Feyenoord, misalnya, menunjukkan bahwa setidaknya 34 anggota klub dari klub ini saja dikerahkan sebagai tentara, dan mereka semua selamat. Penempatan mereka tidak sukarela, karena sebagian besar dari mereka pergi ke Indonesia yang kurang dikenal sebagai rekrutan, tidak lama setelah selamat dari Perang Dunia II dalam kondisi yang terkadang sulit. Dari satu perang ke perang lainnya, mainan sejarah.

Selama tahun-tahun sulit itu, para pesepakbola ini mempertahankan korespondensi yang luas dengan manajemen klub tentang kehidupan sehari-hari, yang lebih sering ditulis tentang pertandingan sepak bola, dan bahkan tentang kompetisi. Ini adalah sumber informasi yang luar biasa, sedikit diketahui oleh sejarawan.

Kami tidak tahu berapa pemain sepak bola yang dikirim ke depan, tapi pasti ada ratusan. Ada yang mati. Pada 29 April 1949, misalnya, Antonius Dresen, anggota RKDEV di Arsen, dibunuh di Kota Penang. Kurang dari sebulan kemudian, pada 24 Mei 1949, Martin van Boven dari Klatan Football Club meninggal dunia di usia 22 tahun. Dan pada tanggal 1 Agustus 1949, Paul Joseph Drelsma, anggota SV Ibe, dibunuh di Ngandeok.

signifikansi nasional

Tak perlu dikatakan, tidak semua orang langsung memikirkan sepak bola atau olahraga ketika memikirkan perang kolonial. Namun, ini adalah poin yang menarik, kata Van Horn, karena penggunaan olahraga pada titik revolusioner ini memiliki tujuan yang sangat politis. Bagaimanapun, atlet Indonesia mewakili negaranya yang baru dan merdeka di ajang luar negeri, seperti yang ditegaskan Presiden Sukarno dalam pidatonya: adanya bangsa Indonesia dan negara Indonesia.

Di sisi lain depan, Belanda telah mencoba untuk mencegah Indonesia merdeka mengirimkan atletnya ke acara olahraga besar. Indonesia telah mendeklarasikan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945, setelah itu pada Januari 1946 Komite Olimpiade Nasional dibentuk dengan permintaan kepada IOC untuk berpartisipasi dalam Olimpiade 1948 di London. Sejak Komite Olimpiade Internasional yang dianggap netral secara politik selalu Di pihak mereka yang berkuasa, ini ditolak – seperti yang diinginkan Belanda.

READ  De Nieuwe Kerk juga menggunakan benda-benda jarahan dalam pameran baru Indonesia

Dengan demikian olahraga menjadi kelanjutan dari perang dengan cara lain, sebuah area depan dalam politik internasional.