BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terlahir dengan harga sepeser pun, namun kini ia punya banyak uang: Vincent (42) telah mengubah haluannya

Terlahir dengan harga sepeser pun, namun kini ia punya banyak uang: Vincent (42) telah mengubah haluannya

100 ribu euro, inilah kekayaan yang tidak dimiliki Vincent Cotters sejak lahir. Apakah Anda memimpikan banyak uang? Hal itu bahkan tidak terpikir olehnya. “Menghasilkan banyak uang dan membangun sesuatu bukanlah pilihan bagi masyarakat kami.”

Kehidupan yang tidak pasti

Baru kemudian dia menyadari betapa miskinnya keluarganya. Di masa mudanya di Zevenbergen, barat laut Breda, tempat itu tidak terlihat kumuh. Keluarga itu tinggal di rumah kontrakan, rumah dengan teras dan taman kecil. Makanan, pakaian, tempat tidur, orang tua dan saudara perempuan yang penuh kasih; Dia tidak kekurangan apa pun. “Baru setelah itu saya menyadari betapa sulitnya bagi orang tua saya. Betapa misteriusnya kehidupan bagi mereka.”

Dia ingat mereka membeli pakaian dari Emaus. “Toko barang bekas. Kami biasa pergi ke sana setiap hari Sabtu. Perabotan kami juga berasal dari sana.”

Terkadang mereka membeli pakaian dari toko biasa. Di Zeman. Atau Wibra.

Mereka menemukan beberapa barang miliknya di “tempat pembuangan sampah”, begitu dia dan saudara perempuannya menyebutnya. “Itu adalah tempat di luar desa di mana orang-orang dapat membuang sampah besar mereka. Kami mencari barang-barang yang masih bagus. Hari-hari yang indah. Petualangan.”

Potongan lantai parket

Misalnya, mereka pernah menemukan wastafel berisi potongan lantai parket: “Mainan yang sempurna. Saya membuat berbagai macam barang dengan mainan tersebut.”

Ayahnya sering menarik televisi-televisi tua dari sana untuk diambil suku cadangnya. Sejak dia dipecat dari pabrik kimia dan menjadi pengangguran – ketika Vincent lahir pada tahun 1981 – dia memperbaiki televisi yang rusak di rumah-rumah penduduk. “Hal itu diumumkan di surat kabar lokal,” kata Vincent. “Untuk mendapatkan penghasilan tambahan. Namun ketika TV layar datar digantikan oleh TV layar datar dan perangkat TV menjadi lebih murah, semuanya menjadi kering. Orang-orang lebih memilih untuk segera membeli perangkat baru.”

Selama tahun-tahun itu mereka hidup dalam kemewahan. Sebulan sekali mereka pergi ke balai kota, mengeluarkan nomor, dan menunggu giliran. “Kemudian ayah saya mengisi formulir dan bantuan sosial diatur lagi untuk satu bulan lagi.”

Kemudian, pada tahun 1989, ibunya mendapatkan pekerjaan di sebuah pabrik roti di Breda. Saya bangun jam 5:00 pagi dan berangkat ke kota pada jam 6:00. Naik sepeda, karena mereka membuang mobil Simca tua untuk menghemat uang.

“Dia pulang lagi sekitar jam 5 sore. Dia berdiri di ban berjalan memasukkan gulungan sosis beku dan croissant ke dalam kotak. Saya tahu kerja keras ini dari pengalaman, karena saya juga pernah bekerja di sana ketika saya berusia 18 tahun. Ditambah lagi… Itu, bagi ibu saya di jalur perakitan, hari-hari yang panjang di pabrik yang dingin.”

READ  Sony merilis monitor Spatial Reality 3D versi 27 inci tanpa kacamata - Berita PC

Ini adalah pencapaian besar

Vincent berbicara dengan penuh kasih sayang tentang orang tuanya. Mereka sudah mati sekarang. Ibunya sebelas tahun lalu dan ayahnya tiga tahun lalu. “Fakta bahwa mereka menyelamatkan saya dan saudara perempuan saya dari kesadaran bahwa kami miskin sebenarnya adalah sebuah pencapaian besar.”

Dia berbicara dengan hangat tentang sepatu skate yang harus dia miliki: “Kami pergi bermain skating bersama kelas. Saya adalah satu-satunya yang tidak memiliki sepatu skate, dan saya merengek dan memohon sampai akhirnya saya mendapatkannya. Pada saat itu saya tidak mengerti itu, tapi pasti rugi.” “Penuh.”

Dia bilang dia tidak pernah merasa malu. “Tetapi ketika aku berpikir tentang pakaian bekas yang aku pakai saat pergi ke sekolah, maka aku mengerti mengapa aku sedikit terisolasi di kelas. Ngomong-ngomong, aku punya teman, sekelompok anak laki-laki yang memiliki nasib yang hampir sama.” “.

Pandangan aneh tentang uang

Baru kemudian dia menyadari bahwa masa kecilnya telah meninggalkannya dengan “pandangan aneh tentang uang,” meskipun hal itu tidak aktif untuk sementara waktu. Vincent belajar bahasa Norwegia di Universitas Amsterdam (menyelesaikan studinya pada tahun 2009). Dia memasuki dunia jurnalisme sekitar tahun 2005. Dia menulis ulasan tentang teater untuk surat kabar Volkskrant sebagai pekerja lepas dan memiliki beberapa pekerjaan menulis lainnya.

“Saya telah memperoleh penghasilan sekitar 20.000 euro per tahun sejak tahun 2005,” katanya. “Bahkan tidak sampai 2.000 sebulan. Saya bisa memenuhi kebutuhan hidup, dan saya baik-baik saja dengan cara itu.”

Sedangkan ia menikah dengan Irene (tahun 2013) dan menjadi ayah dari dua orang anak yang lahir pada tahun 2014 dan 2016. Dia tidak punya cadangan keuangan. Tidak ada pensiun. “Saya tidak melihatnya sebagai masalah. Saya tidak menyadari bahwa saya berhutang tanggung jawab kepada keluarga dan diri saya sendiri. Selain itu, saya masih memiliki pinjaman pelajar sebesar €20.000.”

Lahir dengan harga sepeser pun

Vincent percaya bahwa sikap ini, dan sifat dia menerima situasi keuangan yang buruk, berasal dari pendidikannya. “Saya selalu tertahan oleh gagasan bawah sadar bahwa saya dilahirkan dengan uang sepeser pun.”

Perpecahan posisi ini terjadi dalam dua tahap. Pertama: Pada tahun 2017, ia menerima warisan sebesar 7.000 euro dari neneknya. “Saya punya lebih banyak uang dibandingkan sebelumnya. Hal ini membuat saya berpikir tentang apa yang harus saya lakukan dengan uang itu. Saya memutuskan untuk mulai berinvestasi.”

Dia mengatakan sebuah terobosan. Apalagi sejak beranjak dewasa ia selalu mendengar bahwa kapitalisme itu “salah dan kotor”. “Tapi itu sebabnya saya diam-diam lebih menyukainya. Meskipun birnya kecil, itu memberi saya gambaran bahwa ada yang namanya keuntungan dan akumulasi modal. Dan di situlah mentalitas saya mulai berubah. Saya menyadari bahwa uang bukanlah uang.” bukan sekadar sesuatu yang bisa dilubangi atau ditutup; Tapi Anda bisa membuat sesuatu dengannya.”

READ  Rumor: Nvidia Rilis RTX 4080 12GB Dibatalkan sebagai RTX 4070 Ti - Komputer - Berita

Perlahan-lahan keresahannya bertambah. “Ketakutan kecil yang kumiliki menjadi semakin kuat. Bagaimana jika mesin cucinya rusak? Atau mobilnya? Semakin jelas bagiku bahwa aku telah membenamkan kepalaku di pasir selama ini.”

Dia kehilangan 80 persen pendapatannya

Fase kedua lebih radikal: ketika dunia melakukan lockdown selama krisis Corona pada awal tahun 2020, 80% pendapatannya hilang. Tiba-tiba, kritikus teater independen itu dihadapkan dengan keras pada kenyataan bahwa ia tidak punya penyangga. “Kemudian saya akhirnya memutuskan sendiri bahwa segala sesuatunya harus berbeda. Karena saya selalu kekurangan uang, saya merasa cukup.”

Saat itu dia membaca tentang gerakan kebakaran di Internet. Masyarakat berpenghasilan menengah yang masih membangun aset melalui rencana yang ditargetkan. Terutama dengan menghemat pengeluaran-pengeluaran yang tidak rasional dan tidak perlu serta menabung secara sistematis.

Kata “tonari” terlintas di benak saya. Kedengarannya cukup 'menarik', tapi juga 'benar-benar gila'. Di sisi lain, semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa hal itu tidak mustahil. Jika Anda dapat menghemat €1.000 setiap bulan, Anda dapat melakukannya dalam waktu sepuluh tahun. “Saya memutuskan ingin menjadi penyamak kulit.”

Asuransi dan langganan

Langkah pertama: menghafal. Batalkan polis asuransi yang tidak pernah dia gunakan. Keanggotaan GroenLinks seharga €10 per bulan: tinggalkan saja. Dia membatalkan langganan majalah dan surat kabar, menjatah pakaian barunya, dan menghilangkan belanjaan yang tidak perlu.

Vincent dengan hati-hati mengatakan bahwa dalam tabungannya dia merampas sesuatu untuk dirinya sendiri. “Tujuan saya bukanlah mengorbankan anak-anak.”

Untuk mempercepat tujuan akhir, cari lebih banyak tugas. Karena menabung adalah satu hal, memiliki lebih banyak uang juga diperlukan. “Tujuannya adalah untuk termotivasi untuk memenangkan pesanan. Semakin banyak saya menemukan, semakin saya termotivasi.”

Banyak komentar

Dia menggambarkannya sebagai “lucu dan ironis” bahwa tujuan tabungannya membantunya melampaui angka €100.000 (lebih cepat dari yang diperkirakan). “Saya membuat blog. Artikel-artikel tentang uang, dan bagaimana saya menanganinya sebagai orang biasa di bidang keuangan, adalah yang paling banyak dibaca. Saya juga menerima banyak tanggapan terhadap artikel-artikel tersebut.”

Jadi blognya berubah menjadi buletin tentang uang, Betering.nl. Buletin tersebut menghasilkan sebuah podcast (Anda Tidak Berbicara Tentang Uang), dan podcast tersebut menghasilkan sebuah buku: Anda Tidak Berbicara Tentang Uang. “Melalui menabung dan berinvestasi, saya sudah bisa mendapatkan seratus ribu dolar, tapi uang muka penerbit untuk buku itu membuat saya sukses. Jadi sekarang, sejujurnya, saya kaya.”

READ  Microsoft sedang mempertimbangkan untuk membuat Xbox Game Pass gratis dengan iklan - Game - Berita

Menjadi kaya – itulah tujuannya. Jangan bertindak kasar. “Bagi saya, ini soal kemandirian. Dari negara, dari klien, dari Irene – saya tidak ingin semuanya menjadi tanggung jawabnya jika saya tidak mendapatkan apa-apa. Ini berhasil. Tidak ada lagi rasa takut akan kemunduran, atau ketakutan akan hal itu.” mobil membutuhkan 'ban baru' Atau pelanggan akan menghilang. Saya telah terbebas dari segala macam ketakutan kecil.”

Dia beruntung

Tujuannya bukan untuk semua orang, dia jujur ​​tentang hal itu. “Sayangnya, hal itu tidak mungkin dilakukan oleh orang-orang dengan kondisi finansial terbawah. Tidak semuanya mungkin. Ada juga keberuntungan. Saya beruntung berada dalam posisi yang memungkinkan hal tersebut. Namun menurut saya hal tersebut dapat dijangkau oleh semua orang.” kelompok. Banyak orang tidak menyadari hal ini. Bagi yang lain, misalnya, biayanya €20.000 dalam lima tahun, tapi saya ingin menunjukkan bahwa Anda benar-benar dapat membangun sesuatu dengan sebuah rencana.”

Misalkan jumlahnya menjadi lebih tinggi dari itu, dia tidak akan pernah melihat dirinya membuang-buang uang. Itu sebabnya, katanya, dia sebagian besar merupakan produk dari didikannya. Sesekali dia merasa serakah saat melihat mobil bagus lewat, “tapi saya tidak akan pernah menghabiskan 80.000 euro untuk sebuah mobil, karena itu hanya kegilaan dan rasa malu.”

Benar-benar bukan kesenangan yang bersalah? Nah, ini salah satunya: “Saya suka membuat beberapa pengecualian sesekali untuk santapan di luar. Kami pernah makan malam di restoran Pure C yang berbintang di Zeeuws-Vlaanderen. Ini adalah pengalaman yang benar-benar tidak dapat dipertahankan, tapi ini luar biasa. Saya tidak akan mengerti sudah terbiasa.” “. “Itu, tapi untuk itu aku rela membuka dompetku sesekali.”

Wawancara pada hari Minggu

Setiap hari Minggu kami menerbitkan teks dan foto wawancara dengan seseorang yang telah melakukan atau mengalami sesuatu yang istimewa. Ini bisa menjadi peristiwa besar yang ditangani dengan baik oleh orang tersebut. Wawancara hari Minggu memiliki kesamaan bahwa cerita tersebut mempunyai dampak yang signifikan terhadap kehidupan orang yang diwawancarai.

Apakah Anda atau Anda kenal seseorang yang cocok untuk wawancara pada hari Minggu? Beritahu kami melalui alamat email ini: [email protected]

Baca wawancara hari Minggu sebelumnya di sini.