BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Texas, “titik nol” untuk menekan pemungutan suara

“Sekarang mereka datang untuk hak saya untuk memilih, tetapi segera mereka datang untuk Anda!” Pada demonstrasi di Capitol di Austin, Texas, presiden gerakan hak-hak sipil NAACP berbicara dengan hati-hati. Seperti semua pembicara lainnya, dia sangat prihatin dengan undang-undang pemilu baru yang coba disahkan oleh Partai Republik di hampir semua negara bagian AS.

Undang-undang ini dimaksudkan untuk mempersulit penduduk kulit hitam khususnya untuk memberikan suara, dengan memperkenalkan segala macam tindakan pembatasan. Undang-undang pemilu yang ingin mereka terapkan di Texas sudah terlalu jauh.

“Texas adalah titik awal untuk penindasan suara,” kata seorang kepala tempat pemungutan suara, mengacu pada situs New York di mana serangan 11 September terjadi. “Ini semacam perjuangan hidup dan mati bagi kami,” kata seorang pemuda. “Perjuangan yang dimulai nenek moyang kami sejak lama.”

Jiwa ke jajak pendapat

Undang-undang melarang pemungutan suara setelah gereja pada hari Minggu (disebut “jiwa ke tempat pemungutan suara”) dan menghapus pemungutan suara 24 jam dan pemungutan suara mobil. Juga menjadi sangat sulit untuk memberikan suara melalui surat. Semua pengaturan yang mempersulit orang-orang di lingkungan kulit hitam khususnya untuk memilih.

Misalnya, untuk memberikan suara melalui surat, Anda memerlukan bukti identitas, yang seringkali tidak dimiliki oleh orang Afrika-Amerika. Mereka sering memilih bersama setelah pergi ke gereja. Ini akan menjadi tidak mungkin di masa depan. Jumlah TPS juga akan dibatasi di banyak tempat, sehingga Anda harus melakukan perjalanan lebih jauh untuk dapat memilih. Ini membuat frustrasi banyak orang.

Ketika pemungutan suara dalam undang-undang pemilu ini dilakukan pada bulan Mei, Demokrat keluar dari aula sebelum akhir, sehingga pemungutan suara tidak dapat dilanjutkan karena jumlah suara yang diperlukan belum tercapai. Tetapi Partai Republik memiliki mayoritas di Texas, dan gubernur Partai Republik telah mengindikasikan bahwa pemungutan suara akan segera dilanjutkan ke sesi khusus.

READ  Penerimaan pemimpin oposisi Belarusia di Gedung Putih: 'Dukung komitmen moral'

Sebuah reli hak suara diadakan di depan Capitol di Austin, Texas: