BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak ada 12 desa tanpa Ter Har

Tidak ada 12 desa tanpa Ter Har

Keluarga dan Teman Ter Haar. Tidak ada 12 desa tanpa Ter Har. Keluarga Emmeloord akan hadir untuk ke-25 kalinya. Ter Haar dan berlari sepertinya mempunyai arti yang sama. Half Fish Potato Run juga merupakan pilihan reguler. Hargan (54 tahun) akan mengikuti Moskathlon Marathon di Indonesia pada Oktober mendatang, yang merupakan lomba maraton amal dalam keadaan sulit.

Harjan ter Haar memiliki beberapa alasan mengapa ia menyukai Lomba 12 Desa, Lari Kentang Ikan, dan Muskathlon. Namun, ada satu aspek yang melampaui segalanya. 'Olahraga bersama menyatukan kita. Tidak peduli apa budaya, latar belakang atau pendidikan yang Anda miliki. Tur ke 12 desa pada dasarnya adalah tentang menghabiskan hari yang sangat menyenangkan bersama. Pada akhir bulan Oktober, saya akan melakukan perjalanan ke Timor Barat bersama lima puluh orang untuk menggalang dana guna memerangi kemiskinan melalui Moskathlon. Kami akan mengunjungi proyek, bertemu masyarakat lokal dan menyelenggarakan maraton.

tim kerja

Pertama desa ke-12 berjalan pada hari Sabtu. Ini adalah kelompok yang penuh warna, tim Ter Haar yang bergerak melintasi lahan reklamasi dari desa ke desa pada hari Sabtu. Namanya sudah menunjukkan bahwa bukan hanya anggota keluarga yang menjadi bagian dari tim. Awalnya dimulai sebagai tim perusahaan, klub ini sekarang terdiri dari anak-anak Hargan, anggota keluarga, teman dari anak-anak dan teman-teman dari Randstad. Paman dan sepupu juga ada disana. Tiga generasi Ter Haar telah berkarya dan terus berkontribusi. “Setiap tahun, membentuk tim adalah sebuah tantangan, tapi selalu berhasil,” ujarnya puas.

Hargan, 54, adalah kapten tim dan berada di daftar cadangan, siap mengisi posisi jika diperlukan, dan ayah Rutger, 80, berada di pinggir lapangan untuk memberikan semangat. Putra Hargan, Nick dan putri Eva, adalah pelari reguler di tim. Nama Ter Haar erat kaitannya dengan lari. Rutger berlomba hingga masa Corona, dengan Hargan sering berpartisipasi dan putranya Nick baru berusia delapan tahun ketika ia menyelesaikan tahapan dari Luttelgeest hingga Marknesse. Lalu ada kentang setengah ikan yang selalu dilingkari merah di agenda Ter Haars.

READ  Pelatih senam dan pelukis bekerja untuk Federasi Jerman | olahraga lainnya

Olah raga ini mungkin bersaudara, tetapi titik awal perlombaan dan lari 12 desa antara Tolbek dan Emmelord berbeda bagi Ter Haras. “Pada hari Sabtu, seperti biasa, kami akan makan malam bersama di penghujung hari, dalam beberapa tahun terakhir di rumah saya,” kata ketua tim. “Pembaruan memastikan bahwa kami mencapai level yang lebih tinggi dan lebih tinggi, tetapi ini bukanlah tujuan itu sendiri. Yang terpenting, ini adalah hari yang menyenangkan, dan semua orang selalu sangat antusias selalu berusaha menyelesaikan musim dengan baik. Hal ini sudah tercapai sebanyak tujuh kali.

Tantangan ekstrim

Tim Ter Haar Family & Friends akan mengenakan seragam khusus pada hari Sabtu. Semua pembalap mengganti warna biru dengan kaos ulang tahun berwarna merah cerah, yang mengumumkan perlombaan Moskathlon. Harjan ter Haar akan tinggal di Indonesia selama seminggu pada akhir Oktober dan akan lari maraton di hari terakhir. Sebuah tantangan, karena: “Ini adalah daerah dengan kelembapan tinggi dan medan yang tidak rata. Sangat menantang secara fisik dan finansial. Nama-nama semua sponsor tertera di kaus ulang tahun. “Ini membuat mereka merasa seperti sedang berjalan-jalan.”

Pastor Rutger, yang mendirikan Team Ter Haar bersama perusahaannya, dengan sepenuh hati mendukung misi putranya untuk mengumpulkan uang untuk amal. “Ini proyek yang indah, tapi mungkin juga sedikit gila.” Hargan menganggap hal terakhir sebagai hal yang paling tidak penting. Ia sangat menantikan untuk mengunjungi proyek-proyek di Timor Barat dan bertemu dengan anak-anak yang ia kumpulkan dananya. “Itu akan sangat istimewa.” Uang tersebut digunakan untuk perawatan medis dan pendidikan. “Hal ini meningkatkan peluang mendapatkan pekerjaan dan memungkinkan anak-anak menghidupi keluarga mereka.”

READ  "Kita harus fokus sejak awal."

Fakta bahwa Emmeloorder kembali ke negara dengan 1.700 pulau setelah 25 tahun memberikan sentuhan ekstra yang menyenangkan pada perjalanan ini. Sebagai seorang musafir, ia menjadi akrab dengan kemiskinan ekstrem. “Itu sangat mempengaruhi saya saat itu.” Beberapa tahun yang lalu dia mendengar tentang konsep Muskathlon, tapi ini bukan saat yang tepat. Sekarang benar. Ter Haar memanfaatkan setiap kesempatan untuk mengumpulkan uang demi misi besarnya. Misathlon akan menjadi maraton keempatnya. 'Tujuan saya adalah menyelesaikannya. Saya berlari mengejar anak-anak dan saya sangat menantikan untuk bertemu mereka.

https://www.muskathlon.nl/Participants/indonesie-2024-harjan-ter-haar