BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak ada risiko yang lebih besar pada infeksi usus kronis • ‘Wanita hamil lebih sering dirawat di ICU karena varian delta’

Pasien dengan infeksi usus kronis tidak berisiko lebih tinggi tertular virus corona yang lebih parah. Demikian pendapat ahli gastroenterologi dan hepatologis Dr. Leonard Gillesen dari Katharina Hospital di Eindhoven. “Untuk pasien dengan penyakit Crohn atau kolitis ulserativa, ini adalah pesan yang sangat penting dan meyakinkan,” katanya.

Studi ini meneliti 1.453 pasien Crohn dan kolitis ulserativa. Mereka melihat seberapa sering mereka terpapar lintasan berbahaya COVID-19 pada tahun pertama wabah di Belanda. Ini termasuk pasien berisiko tinggi, 40 persen di antaranya menggunakan obat yang menekan sistem kekebalan tubuh.

“Sedikit yang diketahui tentang perjalanan infeksi korona pada kelompok pasien ini,” kata Gillesen. “Untungnya, tampaknya risiko perjalanan yang lebih serius yang mengarah ke rawat inap atau kematian tidak terlalu buruk.”

Hasil penelitian baru-baru ini dipublikasikan di International Medical Journal Kedokteran Klinis dan Eksperimental. Menurut rumah sakit, itu adalah satu-satunya artikel di dunia hingga saat ini yang memuat hasil jangka panjang untuk kelompok pasien dengan penyakit Crohn atau kolitis ulserativa ini.

READ  Narapidana pertama yang menyerbu Capitol melarikan diri dari penjara | di luar negeri