BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembunuh menyerang lagi setelah 27 tahun di penjara: Kami tidak akan berhenti sampai kami melihatnya di kursi listrik’ | Luar negeri

Meskipun dua keyakinan sebelumnya pembunuhan dan percobaan pembunuhan dan kontrak di balik jeruji besi, seorang Amerika 54 tahun dari Florida dipukuli lagi setahun setelah pembebasannya. Eric Pearson ditangkap Jumat lalu atas pembunuhan Erica Verdesia yang berusia 33 tahun.




Keluarga korban kaget. “Kenapa orang ini di jalan? Kata Mom Carmen Verdesia. Kali ini dia akan mendorong. Kita tidak akan berhenti sampai kita melihatnya di kursi listrik.”

Mayat wanita yang terbunuh itu ditemukan Sabtu di sebuah kanal dekat Fort Lauderdale setelah hilang selama tiga minggu. Menurut polisi, Pearson sejak itu mengaku menikam seorang ibu tunggal dari putrinya yang berusia 6 tahun empat kali dengan obeng pada 25 September.

Pemberhentian lalu lintas

Pada hari yang sama, polisi menghentikannya bahkan saat lalu lintas berhenti. Polisi mengatakan Erica Verdesia adalah penumpang di truk Pearson pada saat itu, tetapi tampaknya tidak dalam kesulitan.

Ketika polisi diberitahu tentang hilangnya dan menghubungi Pearson pada 4 Oktober, dia mengatakan kepada detektif bahwa Verdesia telah melarikan diri ketika dia berhenti untuk mengisi bahan bakar tak lama setelah lalu lintas berhenti. Dia bilang dia tidak pernah melihatnya lagi. Polisi mengatakan video pengawasan menunjukkan keduanya berada di pompa bensin sebelum lalu lintas berhenti.

Jumat lalu, Pearson setinggi dua meter itu kembali diperiksa. Truknya juga digeledah, karena ditemukan darah di dalam mobil. Mayatnya ditemukan beberapa jam kemudian di kanal.

keyakinan sebelumnya

Pearson baru menjadi orang bebas sejak September 2020, setelah menjalani 27 tahun hukuman penjara 40 tahun atas pembunuhan Christina Whitaker, 17 tahun, pada 1993. Perampokan membantai seorang wanita. Wanita itu secara ajaib selamat dari serangan itu. Pearson dijatuhi hukuman 18 tahun penjara, tetapi dibebaskan setelah empat tahun.

READ  (Bagian dari) Anggota Parlemen Eropa bertemu lagi di luar kehendak mereka di Strasbourg

Ibu Verdesia mengatakan kepada South Florida SunSentinel bahwa dia merasa tidak dapat dimengerti bahwa Pearson dapat melanjutkan hidupnya setelah keyakinan seperti itu. “Ini benar-benar tidak berhenti. Saya tidak mengerti mengapa mereka melepaskan para penjahat ini. Mereka melepaskan para pembunuh. Orang-orang ini seharusnya tidak diizinkan keluar lagi.”