BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Tidak semudah kelihatannya”

“Tidak semudah kelihatannya”

Alvaro Bautista merayakan kemenangannya di Race 1 di Pertamina Mandalica International Street Circuit | © Ducati Corse

Alvaro Bautista menjuarai Race 1 kelas World Superbike di Pertamina Mandalica International Street Circuit, Sabtu. Pembalap Spanyol itu membuat pilihan ban yang berbeda dan kuat lagi, yang berarti dia sekarang memiliki empat kemenangan dalam empat balapan pada tahun 2023.

Kombinasi Alvaro Bautista dan Ducati sangat mirip dengan Jonathan Rea dan Kawasaki antara tahun 2015 dan 2020. Dengan pasangan Spanyol dan V4 R yang sempurna dan upgrade Ducati, kombinasi menjadi lebih kuat.

Setelah tiga kemenangan telak di Phillip Island, Batista seharusnya memiliki waktu yang lebih sulit di Sirkuit Jalan Internasional Pertamina Mandalica, karena Ducati belum pernah menang di sirkuit Indonesia dan kekuatan mesin kurang dimanfaatkan di sana.

Pembalap Yamaha menjadi tantangan utama Bautista di posisi ketiga, dengan Dobrak Raskatlioglu di posisi terdepan dan rekan setim Bata Yamaha Promidian Andrea Locatelli di posisi kedua. Di awal balapan, Tobrak Raskatlioglu berhasil mengungguli sang juara dunia, namun begitu pebalap Spanyol berusia 38 tahun itu melewatinya, tidak ada yang bisa menghentikannya.

Dengan suhu aspal 50°C, hanya Bautista, rekan satu tim Michael Rinaldi, Garrett Gerloff dan pembalap Honda Xavi Vierge dan Iker Lecuona yang memilih ban belakang SCX yang lebih lembut; Pembalap lainnya menggunakan ban belakang SC0. Mengingat bobotnya yang ringan, Bautista mampu membuat pilihan ini, yang sebenarnya merupakan keuntungan baginya, dan bagi Raskatlioglu, ban belakang ini bahkan bukan pilihan.

Pembalap Aruba.it Racing – Ducati mengambil keuntungan penuh dari ini dan melewati batas dengan keunggulan besar sebagai pemenang akhirnya, memberinya skor 100% pada tahun 2023.

Alvaro Bautista: “Hari ini tentu tidak mudah karena kami harus berkompromi antara kecepatan dan umur ban, terutama saat latihan bebas di mana kami memiliki banyak masalah dengan ban depan.

Saya membuat awal yang baik dan berhasil membuat beberapa tempat. Saya berada di belakang Tobrak pada tahap awal balapan [Razgatlioglu] Dan berusaha sangat berhati-hati dengan ban depan. Setelah beberapa putaran, saya melihat bahwa kami masih berkendara sebagai kelompok besar dan berpikir saya bisa menambah kecepatan sedikit, meninggalkan setidaknya satu kelompok kecil di belakang.

Saya menyalip Tobrak dan mencoba berkendara dengan kecepatan saya sendiri, mencoba berkendara sehalus mungkin dan menjaga ban depan saya sebaik mungkin. Perasaannya bagus dan saya menikmati balapan, terutama tahun lalu di mana kami banyak berjuang. Kami sangat kuat tahun ini dan saya senang dengan langkah yang telah kami ambil.

Ketakutan persaingan dan ini mengingatkan pada sebelas balapan pertama tahun 2019, yang didominasi oleh Bautista. Hal-hal yang tidak berjalan sesuai rencana tahun itu diperbaiki oleh pembalap Spanyol dan timnya pada tahun 2022, sehingga ketakutan akan kompetisi dibenarkan. Namun, juara dunia yang bertahan melihatnya secara berbeda (atau apakah dia membuat lawannya percaya diri).

READ  Clemens Gold lebih disukai oleh orang Asia

Alvaro Bautista: “Menurut saya kompetisi tidak perlu ditakuti. Phillip Island adalah trek yang bagus bagi saya, saya pikir semua orang mengharapkan saya menang tiga kali di sana, mungkin bukan hanya saya. Ini trek yang sangat sulit dan Anda harus melihat bannya.” , Saya pikir saya melakukannya dengan baik hari ini. Saya bisa Orang lain tidak bisa mendorong sekuat yang mereka lakukan. Ini adalah dua putaran terpisah dan saya pikir semuanya akan lebih ‘normal’ ketika kita kembali ke Eropa. Ini pengecualian.

Mudah-mudahan saya bisa melakukannya lagi besok dan saya memiliki perasaan yang sama tentang motor lagi karena hari ini terasa sangat baik. Saya sangat fokus dan saya merasa telah melakukan semua yang saya bisa.

Pada hari Minggu, para pembalap World Superbike akan kembali menjadi start di Indonesia sebanyak dua kali. Perlombaan sepuluh lap Superbowl dimulai pukul 10.30 waktu setempat, 03.30 waktu Belanda. Race 2 sepanjang 21 lap dimulai pukul 06:30 waktu Belanda.

Tautan yang bermanfaat Motul Indonesian Bulat:

Tabel Waktu dan Hasil Lengkap
Tempat Mengikuti di TV
Laporan foto