BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga anggota meninggalkan Dewan Penasihat Museum Auschwitz setelah bergabung dengan politisi Partai Hukum dan Keadilan

Di Polandia, tiga anggota dewan penasehat Museum Auschwitz telah mengundurkan diri sebagai protes. Mereka melakukannya karena penunjukan mantan Perdana Menteri Polandia Piata Szidloo dari Partai Hukum dan Keadilan yang berkuasa. Menurut anggota yang mengundurkan diri, dewan penasihat dipolitisasi dengan menunjuk Seidlo. Dewan tersebut terdiri dari sembilan kutub dan bertemu setahun sekali.

Scheidlo, yang kini menjadi anggota Parlemen Eropa, menyebut penunjukan itu sebagai suatu kehormatan besar. Itu berasal dari Oswieckim, Polandia, di mana kamp pemusnahan mantan Nazi, Auschwitz berada.

Anggota yang mengundurkan diri adalah filsuf Stanislav Krajowski, mantan wakil direktur Museum Auschwitz Christina Oleksi dan sejarawan Marek Lasuta. Lasuta adalah direktur Museum Resistensi Krakow dan anggota dari Partai Hukum dan Keadilan itu sendiri. Dia adalah calon walikota Krakow untuk partai tersebut.

Dalam sebuah surat kepada Menteri Kebudayaan Polandia, yang menunjuk anggota dewan, para anggota menjelaskan keputusan mereka. Lasuta menulis, “Dewan itu untuk tujuan sejarah, bukan untuk tujuan politik.”

Serangan politik bersejarah

Menurut Krajewski, penambahan Szydlo tidak lepas dari strategi politik yang ditempuh partai konservatif yang berkuasa, Partai Hukum dan Keadilan, sejak 2015, katanya. Associated Press: “Ada kekhawatiran bahwa ini adalah langkah lain untuk menggunakan Museum Auschwitz dalam kebijakan sejarah mereka.”

Pemerintah Polandia secara aktif mencoba mempengaruhi historiografi untuk menciptakan citra nasional negara tersebut selama Perang Dunia II. Presiden Duda menggambarkan ini pada tahun 2016 sebagai “serangan politik baru yang bersejarah untuk meningkatkan kedudukan internasional negara itu.”

Holocaust

Kritikus mengatakan kebijakan Polandia terutama ingin menekankan dan merugikan kepahlawanan Polandia selama Perang Dunia II, sambil menutupi peran Polandia dalam Holocaust. Pada 2018, negara itu mengeluarkan undang-undang kontroversial yang menuduh Polandia terlibat dalam Holocaust ilegal.

READ  Keadaan darurat di British Columbia karena kebakaran hutan yang sedang berlangsung | di luar negeri

Kamp Nazi di tanah Polandia tidak boleh disebut Polandia. Setelah perselisihan dengan Israel Polandia melemahkan hukumPelanggaran tidak lagi dapat dihukum, melainkan dimasukkan ke dalam KUH Perdata.

Imigrasi

Pada 2017, Szydlo memberikan pidato di Auschwitz sebagai Perdana Menteri. “Di masa-masa sulit saat ini, Auschwitz menjadi pelajaran bagus dalam menunjukkan bahwa segala sesuatu harus dilakukan untuk melindungi keselamatan dan nyawa warga,” katanya.

Para penentang percaya bahwa kalimat ini mendukung posisi pemerintah Polandia untuk tidak menerima pengungsi dalam konteks rencana redistribusi Uni Eropa. Pendahulunya, Donald Tusk, menjawab: “Kata-kata seperti itu di tempat seperti itu tidak boleh diucapkan oleh perdana menteri Polandia.” Szydlo dituduh menyalahgunakan kamp Auschwitz untuk tujuan politik. Namun, dia membantah bahwa kata-katanya terkait dengan imigrasi.