BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang Amerika (13) ditembak mati, yang tidak punya waktu untuk menanggapi perintah polisi, menurut video tersebut

Petugas mencoba menyelamatkan bocah itu segera setelah penembakan. Tak lama kemudian, rekan yang sudah mulai melakukan resusitasi tiba, tetapi tidak ada gunanya. ” (

polisi Mereka juga merilis foto lainnya Dari petugas yang datang tak lama setelah penembakan. Ini menunjukkan, misalnya, bagaimana upaya dilakukan untuk menyelamatkan nyawa bocah itu dan bagaimana rekan kerjanya menjaga petugas yang menembakkan peluru.

Temukan senjata api

Video tersebut juga memperlihatkan keberadaan senjata api di balik pagar tempat Toledo tinggalkan. Polisi awalnya menyatakan bahwa Toledo telah bersenjata pada saat penembakannya, tetapi tampaknya bocah itu membuang senjatanya tidak lama sebelum itu.

Pengacara keluarga Toledo menggambarkan video itu menyusahkan dan mengganggu. “Polisi itu ingin dia menunjukkan tangannya. Adam bekerja sama dan berbalik. Tangannya kosong ketika polisi itu menembak dadanya.”

Kebrutalan polisi

Video dramatis muncul pada waktu yang tidak stabil di Amerika Serikat. Di Minneapolis, persidangan saat ini sedang berlangsung atas kematian George Floyd, yang meninggal dalam operasi penangkapan. Tersangka hitam, Don Wright, juga baru-baru ini ditembak di kota itu.

Karena sering melibatkan polisi kulit putih dan korban berkulit hitam atau Latin, masalah ini juga memainkan peran penting dalam hubungan ras Amerika. Dalam kasus ini juga, ini adalah pertanyaan tentang seorang polisi kulit putih dan korban dari komunitas Latino.

Keluarga Toledo meminta perdamaian dipertahankan, tetapi mereka juga menyerukan demonstrasi menentang kebrutalan polisi di Amerika Serikat.

READ  Pria Skotlandia kehilangan ratusan pound untuk seorang wanita | di luar negeri