BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TikTok hampir menjalin kerja sama dengan GoTo di Indonesia untuk memulai kembali bisnis e-commerce-nya

TikTok hampir menjalin kerja sama dengan GoTo di Indonesia untuk memulai kembali bisnis e-commerce-nya

Buka Intisari Editor secara gratis

TikTok hampir mencapai kesepakatan untuk berinvestasi di sebuah perusahaan teknologi Indonesia dalam upaya menghidupkan kembali bisnis e-commerce di pasar terbesarnya setelah grup milik Tiongkok tersebut terpaksa keluar tahun ini.

Aplikasi video yang berbasis di Beijing, yang didirikan untuk menutup Toko TikTok pada bulan September setelah peraturan pemerintah Indonesia berlaku, sedang dalam negosiasi lanjutan untuk berinvestasi di unit e-commerce GoTo yang terdaftar di Jakarta, yang dikenal sebagai Tokopedia. Dua orang yang mengetahui negosiasi tersebut mengatakan kesepakatan itu dapat diselesaikan pada awal bulan ini.

GoTo adalah pemimpin teknologi nasional di Indonesia, yang beroperasi di bidang ride-hailing, pesan-antar makanan, dan layanan keuangan selain bisnis e-commerce.

Langkah TikTok, yang merupakan pengaturan pertama yang dilakukan perusahaan tersebut, dapat menjadi model baru untuk mengatasi kemunduran peraturan dan penolakan pemerintah di negara-negara di Asia Tenggara, Eropa, dan Amerika Serikat. Malaysia dan Vietnam juga mengancam akan menerapkan aturan untuk membatasi penegakan hukum.

GoTo menolak berkomentar, sementara TikTok tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pembicaraan kesepakatan tersebut pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg.

TikTok mempertimbangkan opsi lain termasuk membuat aplikasi belanja mandiri, namun ada keraguan internal bahwa hal ini mungkin menjadi preseden di pasar lain. Mengekspor model belanja grup Tiongkok ke luar negeri menghadapi masalah dan harus merestrukturisasi bisnisnya.

Indonesia merupakan pasar pertama dan terbesar bagi TikTok Shop. Perekonomian Asia Tenggara memiliki populasi terbesar keempat di dunia, dan grup Tiongkok telah menikmati pertumbuhan pesat sejak meluncurkan bisnis daringnya di sana pada tahun 2021. Merek dan influencer dapat melakukan streaming langsung dan menjual produk melalui streaming langsung atau di laman toko melalui video viral. . platform.

READ  Utang mata uang keras pasar negara berkembang | Obligasi yang tidak menghasilkan

Pada bulan Juni, CEO TikTok Xu Ziqiu muncul di sebuah acara publik di Jakarta dan berjanji untuk menghabiskan miliaran dolar di negara tersebut selama beberapa tahun ke depan.

Namun secara mengejutkan pada tanggal 27 September, pemerintah Indonesia melarang transaksi di platform media sosial untuk memastikan persaingan yang “adil dan adil” serta untuk melindungi data pengguna. Keputusan tersebut secara luas dianggap menargetkan TikTok secara tidak resmi.

Perusahaan tersebut memperingatkan pada saat itu bahwa peraturan tersebut akan merugikan mata pencaharian enam juta penjual dan hampir tujuh juta influencer yang menggunakan toko TikTok di Indonesia. Sebelum pelarangan diberlakukan, perusahaan Tiongkok tersebut berharap dapat menghasilkan sekitar $6 miliar nilai barang dagangan kotor di Indonesia, hampir tiga kali lipat jumlah yang tercatat pada tahun 2022, kata beberapa orang.

Financial Times melaporkan pada bulan Oktober bahwa TikTok sedang mempertimbangkan kemitraan dan berdiskusi dengan GoTo dan perusahaan ritel lainnya ketika grup tersebut mencari opsi untuk tetap berada di salah satu pasar konsumen paling menguntungkan di dunia. Sebuah usaha patungan juga telah dipertimbangkan tetapi kemungkinan besar akan ada sahamnya, kata salah satu sumber.

“Kesepakatan itu bisa menjadi win-win solution bagi kedua belah pihak. TikTok harus tetap berada di Indonesia dan GoTo mendapatkan keuntungan dibandingkan pesaingnya,” kata salah satu pihak yang terlibat langsung dalam negosiasi.

Unit e-commerce GoTo telah terjebak dalam persaingan ketat dengan platform saingannya selama bertahun-tahun, termasuk Shopee, yang dimiliki oleh perusahaan Singapura, Sea, yang terdaftar di NYSE. Lazada milik Alibaba, perusahaan e-commerce lainnya di Asia Tenggara, bersaing ketat dengan Tokopedia di Indonesia.

Pelaporan tambahan dari Christina Kriddle di London

Artikel ini telah diperbaiki sejak diterbitkan. Sebelumnya, Sea yang terdaftar di NYSE terdaftar di Nasdaq