BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Tindakan polisi jauh lebih kejam dari apa yang digambarkan dalam istilah tersebut.”

“Tindakan polisi jauh lebih kejam dari apa yang digambarkan dalam istilah tersebut.”

di dalam Jual perang kolonial Sutradara In-Soo Radstack mengkaji bagaimana Belanda berhasil menggambarkan intervensi militer pasca deklarasi kemerdekaan Indonesia sebagai perang pembebasan. Film dokumenter ini akan tayang perdana di IDFA pada hari Sabtu. “Saya pikir saya tahu banyak tentang masa lalu kolonial, tapi saya menemukan satu Lubang kelinci Dapat dibenarkan.

Peter van Bromelen

Belum lama ini, eufemisme “prosedur polisi” digunakan untuk menyebut perang kolonial brutal yang dilakukan Belanda di Indonesia pada tahun 1945-1949. Siapa sebenarnya yang menemukan ini? Datang kesini Jual perang kolonial Banyak ahli dan sejarawan dari dalam dan luar negeri angkat bicara, tapi tidak ada yang tahu. Maka sutradara In-Soo Radstick (Seoul, Korea Selatan, 1980) mencarinya sendiri.

Berkat sebuah buku karya Ad van Leempet, ia berakhir bersama Eelcho van Klevens, yang merupakan Menteri Luar Negeri di Kabinet di London selama perang dan setelah perang menjadi Duta Besar Belanda untuk Washington dan memegang posisi di PBB dan NATO. “Orang yang menarik, Anda tahu. Orang-orang seperti Perdana Menteri Idris adalah orang-orang provinsial. Van Kleevens itu benar-benar kosmopolitan. Dia berhubungan dengan seluruh dunia.”

Orang di balik istilah tersebut

Polisi adalah konsep khas kolonial. “Jika terjadi pemberontakan di wilayah jajahan, maka KNIL, Tentara Kerajaan Hindia Belanda, dikirim. Itu semacam polisi. Setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia tahun 1945, respon Belanda juga disebut polisi. Seolah-olah Indonesia masih wilayah Belanda”.

Terserah diplomat Van Klevens untuk membela tindakan Belanda di PBB. “Kasus Indonesia telah diajukan ke PBB sebelumnya, dari semua negara, Ukraina. Van Klevens mengalami masa sulit. Tindakan yang disebut sebagai tindakan polisi ini ternyata jauh lebih kejam dari apa yang digambarkan dalam istilah tersebut. Ada surat indah darinya yang ditulis pada tahun 1947. Dia menulis kepada Kabinet dan saya memparafrasekannya: “Apakah Anda mengerti berapa banyak bola yang harus saya simpan di sini, dan apa yang harus saya lakukan untuk menjelaskan mengapa ada beberapa ribu tank di Indonesia? ” Masuk?”

Jelas sekali, tidak ada sejarawan yang mengetahui bahwa Van Klevens adalah orang di balik istilah kepolisian Jual perang kolonial Itu jelas difoto. Kami juga melihat bahwa mereka harus mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan lain dari Radstake (bahkan salah satunya dalam buku yang dia tulis sendiri). “Saya meninggalkan hal-hal seperti itu untuk menunjukkan kompleksitas masalah ini. Saya pikir saya tahu sedikit tentang masa lalu kolonial Belanda. Saat membuat film, saya merasa tidak tahu apa-apa tentang itu. Saya sungguh masuk menjadi satu Lubang kelinci “dibenarkan.”

gambar –

Memulihkan kedamaian dan ketertiban

In-soo Radstake datang ke Belanda pada tahun 1980 sebagai bayi angkat berusia tiga bulan. Terinspirasi dari latar belakang tersebut, ia membuat film dokumenter Buatan Korea: Tiket sekali jalan dari Seoul ke Amsterdam? Ia juga menyutradarai film tentang sutradara Pim de la Parra, Ironi Bernama. Bagaimana dia bisa sadar Jual perang kolonial?

“Saya punya teman orang India dan saya banyak menghabiskan waktu di komunitas India, jadi saya tertarik dengan Hindia Belanda.” Salah satu produser Jual perang kolonialNadia Kemper, juga orang India. Saya pernah melakukannya sebelumnya Sejarah lisanProyek dengan veteran perang India. Saya perhatikan bahwa semua orang ini menggunakan terminologi yang sama. Mereka semua berbicara tentang memulihkan perdamaian dan ketertiban di wilayah jajahan, dan tentang pembebasan Hindia Belanda.

di dalam Jual perang kolonial In-Soo Radstake mengkaji bagaimana pemerintah Belanda mampu memasarkan acara tersebut di Indonesia sebagai tindakan mulia. Banyak sukarelawan yang datang saat itu. Anak-anak ini baru saja keluar dari perang selama lima tahun dan telah melihat bagaimana Sekutu diterima di sini. Mereka diberitahu bahwa sambutan serupa juga menanti Belanda di masa perang. Hindia. Siapa yang tidak menginginkan itu?” Mungkin aku juga akan jatuh cinta padanya.”

Dia menilai para veteran Jual perang kolonial TIDAK. “Pembuatan film ini membuatku banyak memahami para veteran. Apakah mereka tahu banyak bahwa mereka akan berakhir dalam perang gerilya? Anak-anak yang menandatangani kontrak kerja sembilan bulan kadang-kadang berada di sana hingga tiga setengah tahun. Kapan mereka akhirnya kembali ke Belanda. Mereka bukan Pahlawan, bahkan disebut pembunuh.”

Film promosi

Propaganda perang kolonial tidak hanya ditujukan kepada Belanda. Seperti halnya pemberontak Indonesia, Belanda secara aktif menjalin kontak dengan negara-negara asing. Jual perang kolonial Ini berisi bagian-bagian film propaganda yang terutama ditujukan untuk Amerika.

“Sementara Belanda berpura-pura bahwa perjuangan yang adil sedang dilakukan di Indonesia, masyarakat di seluruh dunia mempunyai pandangan yang berbeda. Amerika Serikat bahkan mengancam akan menarik bantuan Marshall jika Belanda tidak mengalah. Dalam film-film propaganda, Belanda ditampilkan sebagai negara kolonial yang ideal, mengatur perjalanan jurnalis Amerika, dan komunitas bisnis Belanda membayar 750.000 gulden untuk perjalanan tersebut, jumlah yang sangat besar pada saat itu.

Sutradara In-Soo Radstick: Pembuatan film ini memberi saya banyak pemahaman tentang para veteran.  Mereka tidak tahu bahwa mereka akan berakhir dalam perang geng?  gambar

Sutradara In-Soo Radstick: Pembuatan film ini memberi saya banyak pemahaman tentang para veteran. Mereka tidak tahu bahwa mereka akan berakhir dalam perang geng?

ke Jual perang kolonial In-Soo Radstake juga melakukan syuting di Indonesia, di mana ia berbicara dengan Bonnie Triyana, sejarawan yang membuat heboh Belanda dengan menyebut istilah Bersiap rasis. Bagaimana reaksi orang Indonesia terhadap Radstack, seorang Belanda yang berpenampilan Asia tetapi bukan orang India atau Indonesia?

“Mereka mengira saya Jackie Chan,” katanya sambil tertawa. “Sebenarnya, orang-orang ingin berfoto dengan saya karena alasan itu. Saya sudah terbiasa dengan penampilan saya yang menimbulkan kebingungan. Di Korea mereka mengenali saya sebagai orang Korea, tetapi di negara lain mereka tidak. Di Singapura semua orang mulai berbicara kepadaku dalam bahasa Cina.”

Bagaimana keadaan di Belanda? Apakah dia mungkin salah mengira bahwa dia adalah orang India di sini, yang hidup dalam komunitas India, seperti yang disebutkan? “Tidak, mereka juga mengira aku Jackie Chan di sini. Aku sedang mengerjakan film dokumenter untuk VPRO berjudul Kamu mirip Jackie. Ide atau triknya adalah mereka mengira saya mirip dia di mana pun, padahal ini film tentang stereotip.

Jual perang kolonial Dia terpilih untuk kompetisi internasional Edfa 2023. Film dokumenter ini akan tayang perdana di Idfa di hadapan para pemain dan kru pada 11 November 2023 di Carré.

READ  Sutradara Martin Koolhoven telah menyelesaikan naskah untuk film barunya