BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tips film: “The Taste of Water” dapat dilihat lagi di Festival Film Belanda dan masih menjadi topik yang mengejutkan

Sangat jarang mendapatkan singa emas untuk film Belanda. Empat puluh tahun yang lalu, Orlo terjangkit penyakit Seunke rasa air Di Venesia, Singa Emas untuk debut terbaiknya. Perumpamaan khusus tentang pegawai pemerintah yang sinis dan gadis di dalam lemari ini terdengar seperti klasik. Namun, film yang disukai banyak penonton itu sudah lama tidak ditonton. Sampai sekarang.

Kebetulan atau tidak, pada tahun 1982, juga 40 tahun yang lalu, Dutch Film Journalists Circle (KNF) didirikan. Penghargaan pertama untuk Kritik Film Belanda di Festival Film Belanda jatuh kepada, Ya, rasa air. Cukup alasan untuk Yobel KNF sejauh ini rasa air Dari arsip digital EYE untuk presentasi selama Festival Film Belanda.

mempesona

Saya tidak sepenuhnya netral, karena saya sendiri turut andil dalam penyusunan ujian ini, tetapi saya ingin memberikan kesempatan yang besar ini. Dan kemudian Anda akan melihat bahwa apa yang saya sebut kisah abadi di atas memang abadi. Karena dengan kegagalan perawatan pemuda di berita muncul rasa air Itu masih sangat hadir.

Dalam pemutaran perdana sutradara ini, yang ditulis bersama Dirk Ailet Koeman, Seunke terinspirasi oleh novel The Visitor karya Georgy Conrad (1976). Gerard Thoolen berperan sebagai pekerja sosial sinis Hes, yang sangat berkomitmen pada aturan. Dia percaya bahwa perasaan membutuhkan bantuan tidak mengarah pada apa pun. Hingga dia tidak sengaja bersentuhan dengan seorang gadis yang telah dikunci di dalam lemari oleh orang tuanya selama bertahun-tahun. Secara menakjubkan dimainkan oleh Dorijn Curvers, pada saat itu, sebagai Thoolen, yang berafiliasi dengan Werktheater pada saat itu. Kedua aktor tersebut juga secara intensif berpartisipasi dalam persiapan produksi.

READ  Kapan, Di Mana, dan Terutama Dengan Siapa: Menonton film lebih dari sekadar film itu sendiri

Gadis lemari – yang dia panggil Anna – tidak pernah belajar berbicara dan orang-orang benar-benar asing baginya. Itu menjungkirbalikkan dunia-Nya. Dia merawatnya, meskipun dia juga mencatat bahwa dia tidak dapat mengubah seluruh birokrasi dengan tangannya sendiri. rasa air Dia sangat manusiawi, tetapi dia tidak membuat sesuatu yang lebih indah dari dirinya.

keluar dari kemeja

Pada pemutaran perdana Belanda pada tahun 1982, dia menyebut Seunke “salah satu dari sedikit pembuat film Belanda yang berani keluar dari belenggu realisme berkelanjutan yang menakutkan”. Pada saat itu, dia menulis tentang dunia yang hampir Kafkaesque yang dia ciptakan: “Gambar-gambar itu memancarkan semacam suasana krisis. Para pejabat menemukan diri mereka berada di tangga, koridor, pagar, rel, dan jendela kecil yang berantakan. […] Banyak close-up mengkonfirmasi penganiayaan ini. Hanya pada akhirnya ada ruang, terutama di bagian pendek di mana pegawai negeri Hess merangkak di belakang truk dengan anak tirinya dan menunjukkan padanya langit dan laut.”

Saya kira saya akan menulisnya seperti The Taste of Water tahun 2022.

senang mendengarnya

Senang mendengarnya:

Pemutaran (dengan diskusi) selama Festival Film Holland pada hari Kamis, 22 September, pukul 14:15 di Kompleks Louis Hartlauber 2. di sini untuk tiket.

Pemutaran film dihadiri oleh banyak kontributor film, termasuk produser Tijs Tinbergen dan Jan Mosch dan aktris Dorigen Curvers. Seunke sendiri tidak, karena saat ini dia tinggal dan bekerja di Indonesia.