BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tirai – The Green Amsterdammer

Sidney Sweeney di Justice Smith di The Voyeurs

© Video Utama Amazon / Atas Perkenan Amazon Studios

kacamata Ini dimulai dengan penghormatan tajam kepada intip terbesar sepanjang masa, Alfred Hitchcock. Wanita muda mencoba gaun di toko. Kami sedang menonton. dan apakah kita untuk melihat. Karena ini Sidney Sweeney, aktor muda yang saya lihat baru-baru ini untuk pertama kalinya di serial TV yang hebat Lotus Putih; Dia adalah bintang yang sedang naik daun. Dan sekarang dia menanggalkan pakaian di kamar pas di adegan film ini. Tiba-tiba saya melihat langsung ke kamera – lalu menutup tirai dengan putus asa.

Perspektif pemirsa di sini identik dengan James Stewart di Hitchcock Vertigo (1958) ketika Kim Novak mengejar ke toko bunga dan memata-matai dia dari toko gelap. Satu-satunya perbedaan adalah Novak tidak bisa melihat kita saat Sweeney ada kacamata Dia melakukannya dan dengan cepat mengakhiri adegan itu. Paradoks ini perlahan-lahan menjadi jelas. Pada awalnya sepertinya cerita itu pasti akan membuat pernyataan tentang seks, tetapi tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran: kacamata Ini murni karya yang mengeksploitasi genre, thriller, dan genre apa pun. Film ini mengguncang referensi, dengan pengecualian Hitchcock dan rekan modernnya Brian de Palma (berpakaian untuk membunuh, 1980) juga oleh John Carpenter (Orang asing menonton, 1982) dan film B-star seperti Shannon Tweed, Playmate of the Year 1982, yang banyak dicari di tahun 1990-an dalam bentuk tank berisi vhsKaset di toko video. Puncaknya adalah Paul Verhoevens Insting dasar (1992) sebuah film yang akan segera dikembalikan.

Sungguh menakjubkan betapa seringnya konvensi biasa-biasa saja dari sebuah thriller-thriller bekerja begitu sempurna, bahkan dalam kacamata Di mana pertunjukan itu terkenal: Sweeney tinggal bersama suami barunya (Justice Smith) di sebuah apartemen di mana mereka menemukan bahwa tetangga mereka (Ben Hardy dan Natasha Leo Bordizzo) berhubungan seks di depan mata. Tapi bertentangan dengan aturan genre, bukan Sweeney cowok yang suka mengintip, tapi dirinya sendiri. Inilah kesamaan kamera sutradara Michael Mohan: Tampilan Sweeney (teropong dengan lensa compang-camping) memindai tubuh ilahi dari otot-otot tertentu dengan sempurna, sehingga menatap tentu saja wanita Dia adalah.

READ  Balet Scapino ke Jakarta | berita

Sepertinya tidak ada Kacamata. Sebelum Anda menyadarinya, tanda-tanda telah diaduk dan tubuh Sweeney sekali lagi menjadi objek hasrat pria. Tetapi bahkan dengan ini, dia tidak mengatakan kata terakhir. Dengan konvensi, kita berakhir dalam labirin plot twists. Siapa korban dan siapa pelakunya?

Tentu saja, Anda tidak dapat menonton film seperti ini tanpa realitas politik identitas di kepala Anda. Jadi ia menawarkan nilai tambah yang luar biasa – belum lagi kesenangan untuk ditonton – itu kacamata Ini melampaui konflik gender dan menunjukkan kepada kita bahwa kepemimpinan adalah manusia yang pertama dan terutama.

Tersedia sekarang di Amazon Prime