BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Direktur Tragis – De Groene Amsterdammer

Hermann Koch juga memainkan permainan ekspektasi dalam novel-novelnya sebelumnya

© Andreas Terlac / Lumen

Di bab pertama Koch menimbulkan banyak harapan. Kami menemukan diri kami di dunia tersiksa sutradara film terkenal Stanley Forbes (sedikit Paul Verhoeven, sedikit Peter Verhoff), pembuat film kembali ke rumah , “yang tayang perdana Senin lalu dengan sukses besar di Tuschinski Grand Hall”. Bintang besar film ini adalah aktris luar biasa Sophia Hermans, yang pada usia delapan belas tahun adalah putri dari penulis terkenal Karl Hermanns, yang berteman dengan Forbes. Di bab pertama ini, Forbes sibuk membuat alasan untuk menghindari merayakan Malam Tahun Baru bersama teman-teman. Dia tidak menginginkannya, dan rasanya tidak seperti itu, tetapi “setiap orang yang membatalkan pesta makan malam pada Malam Tahun Baru harus mengajukan alasan yang lebih baik.” Kemudian dia mendapat aplikasi dari penulis Hermans: jika dia tahu di mana putrinya Sophia, dia tidak akan pulang tadi malam.

Apakah novel ini sebuah tracing, siapa tahu Sophia pun terbunuh? Saya seorang pembaca, tetapi Koch membuat Anda meraba-raba dalam kegelapan sampai halaman 19, baru kemudian monyet itu keluar dari lengan baju. Saya baru saja memulai surat baru untuk Carl (Ha Karl, aku tidak akan khawatir, Sophia…) Ketika saya mendengar langkah kaki di tangga: bertelanjang kaki turun. Saat berikutnya dia ada di kamar. “Halo,” sapanya lembut.

Meningkatkan harapan dan memenuhinya dan kemudian meningkatkan harapan lain adalah cara kerja Koch. Karena sebagai pembaca Anda sekarang tahu pasti bahwa mengeluh tentang Forbes hanyalah seorang cabul tua yang merayu Sophia, jadi kami memiliki sejarah #MeToo yang berbeda. Sekali lagi salah, semuanya berbeda, tidak sepenuhnya berbeda, tetapi tetap berbeda.

READ  Berikut cara menonton siaran langsung serial Gateshead Diamond League

Menarik: bermain dengan harapan, dalam novel sebelumnya, lihat makan malam, 2009, rumah musim panas dengan kolam renang, 2011, Koch juga melakukannya. Pada pandangan pertama, selalu menempatkan komplikasi “normal” di bawah tekanan, sehingga Anda secara bertahap tidak tahu di mana Anda berada sebagai pembaca.

Seluruh dunia perfilman berada di ujung jurang dalam novel ini

Novel baru ini dirancang secara retrospektif. Ketika Forbes melihat Sophia pada usia 16 tahun, dia dijual. Dia harus bekerja dengannya, kecantikan awalnya, senyumnya, kepolosannya… itu saja. Dia ragu-ragu tentang perasaannya terhadapnya: apakah dia orang tua yang kotor atau sutradara paternalistik yang dapat membantunya memiliki karier film yang hebat? Jadi, Forbes melihat seluk-beluk seputar produksi film yang sukses kembali ke rumah. Dia berpikir tentang industri film secara umum, tentang masalah film tertentu, tentang aktor dan aktris, tentang komentar dan kebenciannya, singkatnya, kita secara bertahap mendapatkan gambaran tentang kehidupan dan pendapat Forbes.

Juga tentang hubungan misteriusnya dengan aktor Belanda Michael Bender (Pierre Bocma kecil, Frank Lammers kecil), yang dia benci dan sayangi. Tidak terlalu bagus apa yang dia kemukakan tentang pertimbangan untuk industri film. Dia tidak terlalu menyukai aktor/aktris Belanda, dia kembali ke dia lagi dan lagi di novel. Koch memberi pahlawannya banyak ruang untuk mengatasi pemrosesan tekstual yang dipengaruhi dan sering dilebih-lebihkan dan untuk memahami peran pemain film Belanda. Seluruh dunia perfilman berada di ujung tanduk dalam novel ini. Koch juga mengambil kesempatan untuk membuat daging cincang dari pariwisata terkutuk itu, dan Forbes kesulitan ketika dia ingin segera merekam adegan. Dia secara bertahap mempercayai semua ini, menempatkan “Ilja Pfeijffer” di pinggir adegan turis, dan sindiran mengancam akan membuat novel itu tertidur. Apa yang saya pedulikan tentang aktor dan aktris dan pariwisata itu, saya ingin melihat di depan saya Forbes, penggerutu itu, yang tahu segalanya, dan terutama tragedi yang terkait dengannya, yang juga dialami Koch, tetapi kurang jelas. novel.

READ  Setidaknya 14 tewas dalam letusan gunung berapi besar di Indonesia

Ingin Forbes menghilang, metafora ini muncul di beberapa tempat. Ini dirinci dalam Mosaik yang menggambarkan dia dengan dan di sekitar Sophia, seperti yang diilustrasikan oleh Koch. ‘di sebuah kembali ke rumah Ini berbeda. Sophia bosan dengan teman-temannya yang terlalu sibuk menemukan diri mereka sendiri. “Saya tidak benar-benar ingin menemukan diri saya sendiri,” katanya. “Aku hanya ingin melupakan diriku sendiri.”

Rupanya Forbes sedang menuju Sofia (dan sebuah pondok di Forbes). Dia yang tidak mau lagi, tidak bisa lagi, film ini adalah lagu angsanya, dia tidak lagi percaya pada apa pun, ya, mungkin dia masih dalam keindahan dan kepolosan Sophia, tetapi ini juga secara bertahap akan segera berakhir. Koch selalu berjuang untuk mengartikulasikan keyakinannya yang teguh pada keindahan dan kepolosan yang meresapi karyanya. Dia lebih suka menyembunyikannya di balik pendapat satir atau satir dari karakternya atau plot cerita.

Saya merasa tersentuh bahwa sutradara tua dan tragis ini di akhir hari-hari syutingnya dengan Sophia memutuskan untuk menghapus gambarnya sepenuhnya dari film, dia ingin menghentikannya. Dengan kontroversi bahwa penonton film melihat Sofia untuk waktu yang singkat pada awalnya, jadi dia tahu kecantikannya, senyumnya dan kepolosannya dan ini meninggalkan kesan yang begitu dalam sehingga dia hanya bisa rindu untuk mendapatkan fotonya kembali. Dan itu harus menjadi kekuatan film: kerinduan akan keindahan. Itu tidak berhasil.