BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tonton langsung saat SpaceX mencoba peluncuran langsung pertamanya ke Bulan

Roket Falcon 9 saat diluncurkan Juli lalu.

Roket Falcon 9 saat diluncurkan Juli lalu.
gambar: SpaceX

Korea Selatan memulai misi bulan pertamanya, Dan SpaceX untuk membantu. Anda dapat menyaksikan peluncuran bersejarah ini secara langsung di sini.

Sulit dipercaya, tetapi peluncuran mendatang menandai pertama kalinya SpaceX mengirim muatan langsung ke orbit transfer balistik bulan. Adapun Korea Selatan, ini adalah misi pertamanya ke Bulan, menambahkan dirinya (semoga saja) ke daftar negara yang sangat kecil untuk melakukannya.

muatan du jour Ini adalah Korea Lunar Pathfinder (KPLO), juga dikenal sebagai Danuri, dalam misi yang dioperasikan oleh Korea Aerospace Research Institute (Kari). Roket SpaceX Falcon 9 dijadwalkan diluncurkan dari Space Launch Complex 40 di Cape Canaveral Space Force Station, Florida, pada 19:08 ET. Liputan langsung akan dimulai 15 menit sebelum peluncuran, yang dapat Anda tonton SpaceX Atau dalam ringkasan di bawah ini.

KPLO .misi

Agar adil, SpaceX telah mengirim objek ke bulan sebelumnya, pendarat bulan Beresheet Israel (yang telah jatuh di permukaan bulan pada 2019), tetapi itu dilakukan sebagai bagian dari misi berbagi penerbangan rutin Falcon 9 ke orbit transfer geosinkron di sekitar Bumi. Begitu berada di luar angkasa, Bereshit menggunakan kekuatannya sendiri Naikkan ketinggiannya secara bertahapakhirnya memasuki orbit bulannya (dan Kegagalan misi tidak ada hubungannya dengan SpaceX). Selain itu, perusahaan memiliki Objek yang sebelumnya dikirim jauh ke tata suryatermasuk roadster tesla merahtetapi tidak pernah mengirim apa pun secara langsung ke bulan yang kita cintai sebelumnya.

Ini spesifik berubah hari ini. SpaceX melaporkan peluang cuaca yang menguntungkan sebesar 80%. Jika peluncuran harus dibatalkan, perusahaan akan mencoba lagi besok pukul 19.00 ET.

Setelah panggung dipisahkan, tahap pertama akan mencoba mendarat Baca saja petunjuknya Kendaraan udara tak berawak, saat ini ditempatkan di Samudra Atlantik. Booster khusus ini telah melakukan beberapa pendaratan yang sukses. Setelah berada di luar angkasa dan sekitar 34 menit memasuki misi, tahap kedua akan dimulai kembali, dengan mesin mati ketika jam misi mencapai 35:15. Danuri akan menyebar dan memulai perjalanannya ke Bulan dalam lima menit.

Diagram depicting the Korea Pathfinder Lunar Orbiter (KPLO).

Diagram depicting the Korea Pathfinder Lunar Orbiter (KPLO).
Image: KAVI

The 1,100-pound (500-kilogram) probe will enter into a lunar polar orbit in mid-December, where it will operate 60 miles (100 kilometers) above the surface for at least one year. Should the mission be extended, KPLO will drop to an orbit that’s 43 miles (70 km) above the Moon. A terbitkan Dari Teslarati menjelaskan mengapa Danuri membutuhkan waktu lama untuk mencapai orbit targetnya:

Daripada meluncurkan satelit sebagai muatan transfer ke orbit Bumi, KPLO… akan menjadi satu-satunya pesawat ruang angkasa di Falcon 9, dan roket SpaceX akan mengirim orbit langsung pada jenis jalur Translunar Injection (TLI) yang dikenal sebagai (a) transfer balistik bulan. BLT jauh lebih lambat daripada beberapa lintasan TLI alternatif, tetapi kecepatannya ditukar dengan efisiensi yang luar biasa, membuat peluncuran Falcon 9 lebih mudah dan pada akhirnya memberi pengorbit waktu yang lebih berguna di sekitar bulan dengan membutuhkan lebih sedikit bahan bakar untuk memasuki orbit.

Tujuan utama misi ini adalah untuk “mengembangkan teknik eksplorasi bulan asli, mendemonstrasikan ‘internet luar angkasa’, melakukan penyelidikan ilmiah terhadap lingkungan, medan, dan sumber daya bulan, serta mengidentifikasi lokasi pendaratan potensial untuk misi masa depan,” berdasarkan ke NASA. Badan antariksa menyediakan kamera sensitivitas tinggi untuk misi tersebut, dengan Korea Selatan mengembangkan empat instrumen lainnya: pencitra medan bulan, kamera pengukuran kutub sudut lebar (dijuluki PolCam), magnetometer, dan spektrometer sinar gamma. Jika digabungkan, kelima perangkat ini memiliki berat tidak lebih dari 88 lb (40 kg).

Sebuah tim ilmuwan yang disponsori NASA akan berpartisipasi dalam analisis data untuk misi mendatang. Menggunakan PolCam, para ilmuwan dengan Space Science Institute di Boulder, Colorado, akan mempelajari endapan lava bulan – endapan abu yang terbentuk sejak lama setelah letusan gunung berapi yang dahsyat. Menurut pernyataan SSI yang dikirim melalui email, “Deposit abu ini dapat diperoleh dari kedalaman bulan bagian dalam dan dapat mengandung bahan yang mudah menguap termasuk air.” “Dengan demikian mereka memiliki potensi untuk memberikan informasi tentang sifat interior Bulan dan mewakili sumber daya potensial untuk penggunaan sumber daya bulan oleh manusia di masa depan.”

Kami berharap Korea Selatan sukses dalam misi penting ini, karena negara lain ingin membangun kehadirannya di sekitar Bulan.

lagi: Misi ke bulan yang gagal ini mengingatkan kita bahwa luar angkasa itu sulit.

READ  Penjelajah China mengeksplorasi apa yang tampak seperti benda berbentuk kubus di bulan