BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Topik-topik hangat sebenarnya dihindari di Great Indonesia Expo’

‘Topik-topik hangat sebenarnya dihindari di Great Indonesia Expo’

“Ini adalah klise kolonial,” kata Profesor Remko Robben, yang menghadiri pameran baru tentang Indonesia di Nieuwe Kerk di Amsterdam. Dia menemukan ungkapan seperti ‘alam gaib’ atau ‘pemujaan leluhur yang misterius’. “Bagi yang tinggal di sana, alamnya tidak berlebihan, itu wajar. Atau pemujaan nenek moyang: ini misterius bagi kami, tapi tidak di Indonesia.

‘Kerajaan mitos’, tertulis lebih jauh ke bawah. “Pernahkah kita mengatakan sesuatu tentang kejayaan kerajaan Philip II? Tidak.” Baginya, ini merupakan penegasan: “Pameran ini menampilkan sudut pandang orang asing, bukan sudut pandang orang Indonesia.”

‘Tidak cukup perdebatan’

Niue Kerk membuka pintunya pada hari Sabtu ini untuk Pameran Indonesia Raya. Ambisinya besar: dengan lebih dari tiga ratus objek, sejarah kepulauan terbesar di dunia diceritakan, dimana Belanda pada dasarnya adalah bekas negara kolonial.

Hal ini justru menjadi bagian dari perdebatan sosial saat ini, kata sutradara Annabelle Birney pada konferensi pers Kamis pagi. “Bagaimana kita sebagai mantan penjajah berhubungan dengan negara yang telah diperbudak selama berabad-abad ini?” Pertanyaan itu penting bagi gereja.

Robben melewatkan diskusi itu di pameran tersebut. “Jika mereka benar-benar ingin menanganinya, mereka seharusnya menjadikan pameran sebagai bagian darinya,” kata peneliti tersebut. Ia mengkritik, namun setuju: sebuah pameran tentang Indonesia tanpa kritik hampir mustahil.

“Nieuwe Kerk mengatakan materi ini kontroversial, tapi jelaskan bagaimana Anda menanganinya,” lanjut Raben. “Misalnya, lihatlah museum tempat mereka meminjam benda.” Dua diantaranya berada di Indonesia dan lima belas lainnya berada di Belanda. “Apa yang dilakukan semua karya seni Indonesia di sini?” Dia menunjuk ke etalase dengan perhiasan emas. “Pasti dipikir yang terindah itu ada di Belanda kan? Kalau orang Indonesia mau belajar sejarah seninya sendiri, harusnya datang ke Belanda? bukan itu intinya Mungkin barangnya dibeli, tapi dalam keadaan apa?

Masyarakat Maluku tidak memedulikan hal tersebut

Ia mengamati setiap benda dan membaca semua teks dengan seksama, berharap dapat membaca sesuatu tentang apa yang ia yakini sebagai bekas luka terbesar dalam sejarah Indonesia: pembantaian Komunis pada tahun 1965, yang menewaskan sekitar 500.000 hingga 1 juta orang dalam satu tahun. Komunis terbunuh. Setelah puluhan tahun penyangkalan oleh berbagai pemerintahan, Presiden Joko Widodo meminta maaf atas hal ini pada bulan Maret.

Ketika Robin mengetahui sesuatu tentang hal itu, dia menghela nafas. “Dengar, itu hanya peraturan daerah.” Nieuwe Kerk sudah memperingatkan kekecewaan ini. Sejarah begitu luas, kata mereka, sehingga mereka harus memilih. Dan tidak semua topik dapat dibahas dengan detail yang sama.

Misalnya, hanya sebagian kecil saja yang dikhususkan untuk masyarakat Maluku. “Faktanya, saya tidak melihat adanya hubungan dengan orang-orang Belanda yang berakar di sana, setidaknya satu juta di antaranya tinggal di sini – apakah mereka orang Maluku, India, Belanda, atau Indonesia.” Meski tema tersebut tidak dibahas dalam pameran, Nieuwe Kerk menyelenggarakan ceramah dan pertemuan tentang tema tersebut.

Wilayah tidak diketahui

Dia juga melihat beberapa kesalahan yang canggung, katanya. “Tongkat pendeta disebut ‘mantrakol’. Mantel yang dikaitkan dengan Nabi Muhammad dikatakan berasal dari ‘ilahi’.

Audiens tidak terlalu memperhatikan ulasan. Dia sudah lama mempelajari Indonesia, dan rata-rata penontonnya tidak. Itu juga merupakan tantangan bagi gereja, kata direkturnya. Karena itu harus menarik bahkan bagi orang yang tidak tahu banyak tentang sejarah. Gereja juga menyebutnya sebagai “pelajaran sejarah yang tidak dimiliki banyak orang di sekolah.”

“Pameran ini, menurut sudut pandang orang Indonesia, adalah perkenalan pertama,” kata Robben. “Anda melihat kontur, Anda melihat warna, Anda melihat beberapa isu, beberapa kritik seperti kekerasan kolonial dan perbudakan. Namun isu-isu yang benar-benar panas seperti kekerasan selama Perang Kemerdekaan yang menjadi bahan perdebatan sosial dihindari. Anda melihat upaya untuk menanganinya. sejarah dengan teliti, tetapi dengan titik buta yang jelas dan beberapa kesalahan.

Profesor Khusus

Remco Raben mengajar sejarah di Universitas Utrecht dan merupakan Profesor Terhormat Sastra dan Sejarah Budaya Kolonial dan Pascakolonial di Universitas Amsterdam.

Hiasan kepala Indonesia dari abad ke-20 dipajang di sebuah pameran di Niue Kerk.Koleksi gambar Wereldmuseum, Leiden

Baca selengkapnya:

Bagaimana kekerasan Belanda di Indonesia ditutup-tutupi

Pembantaian, kematian warga sipil dan penjarahan, kekerasan selama Perang Kemerdekaan Indonesia sangat intens dan meluas. Tidak banyak yang diketahui tentang punk Belanda. Paparan tersebut sangat dimanipulasi, demikian temuan peneliti Remco Raben dan Peter Romijn.

READ  Biden dan Xi memiliki banyak hal untuk didiskusikan