BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trump bersumpah akan membalas dendam pada CPAC

Trump bersumpah akan membalas dendam pada CPAC

internasional6 Maret ’23 7:58pengarang: Mark Vanharfield

Mantan Presiden AS Donald Trump mengatakan dalam pidatonya pada penutupan Konferensi Aksi Politik Konservatif (CPAC) bahwa dia ingin menyelesaikan apa yang dia mulai dan bahwa kita akan “menyelesaikan pekerjaan”. “Ada banyak kemarahan,” kata koresponden AS Jan Postma.

Mantan Presiden AS Donald Trump mengatakan dalam pidatonya pada penutupan Konferensi Aksi Politik Konservatif (CPAC) bahwa dia ingin menyelesaikan apa yang dia mulai dan bahwa kita akan “menyelesaikan pekerjaan”. “Ada banyak kemarahan,” kata koresponden AS Jan Postma. (ANP / AFP / Roberto Schmidt)

Baca juga | Trump ingin berhenti dari pekerjaannya

Dalam pidatonya kepada para pendukungnya, Trump berkata, “Saya pendendam.” Menurut Postma, Trump mempermainkan perasaan marah yang kuat di antara para pendukung Trump. “Ada kemarahan tentang bagaimana ratusan orang yang menyerbu Capitol diadili, dan juga kemarahan tentang pemilihan terakhir yang kalah, tentang dugaan penipuan ini. Kemarahan tentang Corona tentang China. Sudah ada banyak frustrasi di antara para pendukung Trump.”

pembalasan dendam

Dan terlepas dari semua hal itu, Trump menjanjikan semacam balas dendam, jadi dia benar-benar menarik kemarahan dan frustrasi di antara para pendukungnya. Dan itu sebenarnya menambah sedikit bahan bakar ekstra ke api. Menurut Postma, CPAC adalah pertemuan gerakan konservatif di Amerika Serikat pada saat itu, tetapi berubah menjadi partai Trump. Itu semakin dianut oleh Trump dan pendukungnya sejak Trump naik ke tampuk kekuasaan.

Ada banyak rasa frustrasi di antara para pendukung Trump.

Jan Postma, Koresponden Amerika

sirkus

Postma membandingkan CPAC dengan sirkus. Dia menyimpulkan: “Topi dan kemeja Trump dijual di mana-mana. Anda dapat menemukan kue Trump, boneka Trump, dan langganan telepon untuk orang Amerika konservatif, dengan gambar Trump. Dan ya, sebagian besar pembicara berasal dari sudut Trump.

Baca juga | Keadilan: Pengadilan pemakzulan Trump karena menyerbu Capitol dimungkinkan

Justru karena sudah menjadi acara seperti Trump, banyak lawan Trump yang tidak hadir. Kandidat presiden dari Partai Republik dan mantan duta besar PBB Nikki Haley berani, tetapi disambut dengan teriakan dari pendukung Trump. Jika tidak, Haley menerima sambutan hangat, seperti yang dilakukan mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo. Haley dan Pompeo bahkan tidak menyebut nama Trump dalam pidato mereka. Mereka sangat berhati-hati dan hanya mengkritik secara tidak langsung.

Mesin tepuk tangan Trump

Menurut Postma, dominasi pendukung Trump yang luar biasa di CPAC membuat sulit untuk memperkirakan berapa banyak dukungan untuk Trump sebenarnya. Menurut jajak pendapat popularitas yang selalu dijalankan CPAC, Trump memiliki 60 persen suara, sementara rekannya di Florida, Gubernur Ron DeSantis, hanya memiliki 20 persen. “Itu perbedaan yang sangat besar, tetapi seluruh CPAC telah menjadi semacam mesin tepuk tangan untuk Trump.”

CPAC telah menjadi mesin tepuk tangan untuk Trump

Jan Postma, Koresponden Amerika

Dengarkan juga | Kelemahan Tory | Postma di Amerika

alternatif

Pada saat yang sama, di Florida, pertemuan yang disebut Postma sebagai “klub anti-pajak konservatif yang berpengaruh”, Klub Pertumbuhan, sedang berlangsung. Semua calon presiden potensial telah diundang ke pertemuan itu, kecuali Trump. Jadi Ron DeSantis, Wakil Presiden Trump Mike Pence, Ted Cruz dan Nikki Haley muncul di sana. Jadi ada alternatif yang dilihat Trump. Dan yang ini, di halaman belakang rumahnya di Florida, menunjukkan sedikit seperti apa hubungan saat ini.

Menurut Postma, ada perpecahan besar di dalam Partai Republik. “Partai ini sangat bingung dengan dirinya sendiri dan juga dengan Trump.”

Apakah Anda ingin tahu lebih banyak tentang apa yang terjadi di Amerika Serikat, termasuk kampanye presiden? Lalu dengarkan Podcast Amerika dengan Jan Postma dan Bernard Hammelburg.

READ  Kemarahan saat lumba-lumba pindah ke 'mandi klorin di gurun' | bagian dalam