BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Moskow, yang marah dengan penggerebekan Ukraina di gereja, mulai mencari kerja sama

Reuters

Berita NOSdiubah

Dinas Keamanan Ukraina (SBOe) menggeledah lebih dari 350 gedung gereja dalam penyelidikan atas kegiatan perusakan. Kebaktian tersebut khawatir umat Gereja Ortodoks Rusia akan digunakan untuk menyebarkan suara pro-Rusia dan menampung tersangka yang memiliki hubungan dengan Rusia.

Kemarin agen SBOe melakukannya serangan Di biara gua yang terkenal di Kyiv. Di sana mereka menemukan, antara lain, seorang pria Ukraina yang bekerja untuk sebuah kantor berita pro-Rusia. Komisi juga menemukan orang yang memegang paspor palsu atau Rusia.

Lebih dari lima puluh orang telah diinterogasi selama penggeledahan, tetapi sejauh yang saya tahu tidak ada yang ditangkap. Juga menyita “buku-buku pro-Rusia” dan uang (sekitar 150 ribu euro ditransfer).

SBOe merilis foto-foto ini:

  • SBOe

    Gambar-gambar penyelidikan terhadap gereja-gereja ini telah diterbitkan oleh SBOe
  • SBOe

    Gambar-gambar penyelidikan terhadap gereja-gereja ini telah diterbitkan oleh SBOe
  • SBOe

    Gambar-gambar penyelidikan terhadap gereja-gereja ini telah diterbitkan oleh SBOe

Ini adalah Gereja Ortodoks Rusia, yang berada di bawah Patriarkat Moskow – atau yurisdiksi. Biara Gua milik cabang Ukraina dari Gereja Ortodoks Rusia dari Patriarkat Moskow. Patriarkat Ukraina saingan menginginkan kompleks berusia seribu tahun ingin mengambil alihYang menyebabkan ketidaksepakatan yang mendalam antara kedua cabang tersebut.

Moskow menanggapi dengan keras penggerebekan di gereja. Hari ini Departemen Luar Negeri berbicara tentang tindakan “jahat dan tidak bermoral”, dan Gereja Ortodoks Rusia menuduh Ukraina melakukan intimidasi.

Presiden Rusia Putin menyerukan – dalam kata-katanya – untuk “penghancuran Gereja Ortodoks Rusia di Ukraina.” sebagai pembenaran untuk invasi Rusia ke Ukraina. Jadi pencariannya sangat sensitif. SBOe menegaskan bahwa “prinsip independensi semua agama” dihormati dalam penelitian gereja.

Profesor teologi Ukraina Cyril Hovoroyn berpendapat bahwa SBOe tidak bermaksud untuk menuntut para pendeta karena pandangan mereka yang berpotensi pro-Rusia. Dia mengatakan itu akan ilegal Jam Berita BBC. “Saya pikir mereka terutama mencari jawaban atas pertanyaan apakah ada kolaborasi aktif.”

Sementara itu, partai oposisi terbesar Ukraina sedang mengerjakan salah satunya proyek hukum Untuk sepenuhnya melarang Gereja Ortodoks Rusia. Tidak diketahui apakah ada mayoritas untuk ini.

Mayoritas “gereja Moskow”

Media Ukraina dalam beberapa bulan terakhir melaporkan laporan munculnya pendeta Ortodoks pro-Rusia atau gagasan “Russky Mir”, dengan Ukraina dan Belarus menjadi bagian dari Rusia, berkhotbah. Ada juga kekhawatiran tentang kerja sama yang lebih praktis, seperti menimbun senjata dan menyediakan tempat berlindung Vandal di gedung gereja.

Sekitar tiga perempat orang Ukraina menganut agama Ortodoks Timur. Hanya sekitar 1.160 keuskupan, terutama di Ukraina barat, yang termasuk dalam Patriarkat Kyiv. Lebih dari 11.700 paroki di Ukraina berada di bawah Patriarkat Moskow.

Badan Perlindungan Lingkungan

Deir al-Kahfi, Musim Dingin 2017

pemindahan yang kompleks

Katya Tolstoy menjelaskan bahwa ada banyak alasan mengapa paroki tidak berubah. Dia adalah Profesor dan Direktur Institute for Academic Studies of Eastern Christianity di VU University Amsterdam. “Persatuan gereja sangat penting bagi Gereja Ortodoks. Jika Anda beralih, Anda menyebabkan perpecahan. Anda tidak melakukannya.”

Oleh karena itu, jika keuskupan tetap setia kepada Patriarkat Moskow, bukan berarti mereka pro-Rusia. “Ini terpisah satu sama lain,” kata Tolstoy. “Banyak pendeta tidak terlalu peduli dengan apa yang mereka alami, atau mereka tidak ingin membuat pernyataan politik, atau mereka menunggu dan melihat siapa yang memenangkan perang.”