BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Turki menemukan gas di Laut Hitam lagi, yang terutama memiliki kepentingan strategis

Erdogan dalam file foto.Gambar melalui Reuters

Penemuan ini akan membuat Turki kurang bergantung pada impor energi mulai tahun 2023, ketika pemerintah Turki mengharapkan eksploitasi. Saat ini, Turki hampir sepenuhnya bergantung padanya. Minyak dan gas terutama berasal dari Rusia, Iran dan Azerbaijan. Liquefied gas (LNG) dibeli dari Amerika Serikat, Qatar, Nigeria dan Aljazair.

Presiden Turki mengatakan bahwa pencarian di lapangan Sakarya terus berlanjut. Dua kapal pengeboran saat ini sedang dikerahkan. “Insya Allah, akan ada lebih banyak kabar baik dari kawasan itu,” kata Erdogan dalam pidatonya di provinsi pesisir Zonguldak.

infrastruktur

Penemuannya tidak terlalu besar menurut standar internasional. Ladang gas Zohr di Mediterania dekat Mesir, misalnya, hampir tiga kali lebih besar. Cadangan gas alam di Groningen sepuluh kali lebih besar dari penemuan Turki. Eksploitasi juga membutuhkan investasi miliaran euro dalam infrastruktur. Misalnya, pipa dengan panjang 160 kilometer harus dibangun.

Ketersediaan gas kami merupakan kepentingan strategis sejak awal. Ini memungkinkan Turki untuk tidak terlalu bergantung dalam negosiasi dengan pemasok, seperti Rusia. Moskow juga menggunakan posisi kekuasaannya untuk mempengaruhi kebijakan luar negeri Ankara. Turki sebagian dapat menghindari ini melalui produksi gasnya.

Laut Hitam bukan satu-satunya tempat Turki mencari gas. Kapal-kapal Turki juga melakukan penyelidikan tanah di Mediterania tahun lalu. Ini telah meningkatkan ketegangan dengan musuh bebuyutan Yunani, karena Turki juga telah melakukan penelitian di perairan yang dianggap Yunani sebagai zona ekonomi eksklusifnya.

Hal ini bahkan telah menyebabkan bentrokan antara angkatan laut kedua negara NATO. Negara-negara tetangga telah berbicara satu sama lain lagi sejak awal tahun ini. Uni Eropa mendukung Yunani dalam perselisihan tersebut.

Perang gas di Mediterania

Melalui strategi yang berkembang, Turki berusaha mendapatkan peran utama dalam transportasi gas global. dengan itu bisa Posisinya di panggung dunia sangat diperkuat. Sangat bertentangan dengan keinginan negara tetangga.

READ  Penerjemah Afghanistan tidak yakin tentang kehidupan di negara mereka, AS mengutuk pembunuhan Taliban | luar negeri