BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UE lebih negatif dari sebelumnya tentang aksesi Turki

Presiden Turki Erdogan (tengah) bertemu dengan Presiden Uni Eropa Charles Michel dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada April tahun ini di Ankara.foto Badan Perlindungan Lingkungan

Brussel sangat prihatin dengan erosi demokrasi dan supremasi hukum yang terus berlanjut di Turki. Laporan tersebut menyatakan bahwa Ankara mengabaikan rekomendasi yang dibuat oleh komisi setahun yang lalu.

Komisi Eropa mengatakan “kekhawatiran besar Uni Eropa tentang kemunduran demokrasi, supremasi hukum, hak-hak dasar dan independensi peradilan belum ditangani.” “Ada penurunan lebih lanjut di banyak daerah.”

Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun ini, Brussel juga menyatakan bahwa Ankara tidak lagi serius berniat untuk menerapkan reformasi yang didukung UE, meskipun Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada bulan April bahwa negaranya tetap berkomitmen untuk menjadi anggota penuh yang dipimpin oleh UE. Setelah beberapa bentrokan serius tahun lalu dengan beberapa negara Eropa, terutama Prancis dan Yunani, tampaknya Turki telah berupaya meningkatkan hubungan sejak awal tahun ini.

dua ukuran

Menurut Kementerian Luar Negeri Turki, laporan tersebut menunjukkan “standar ganda” yang diikuti oleh Uni Eropa. Kementerian menolak “kritik yang tidak masuk akal dan tuduhan tidak berdasar” dalam laporan kemajuan. Serikat pekerja tidak menepati janjinya.

“Turki berpegang teguh pada pilihan keanggotaan penuhnya di Uni Eropa dengan cara sekuat mungkin,” kata kementerian itu. “Ini akan menjadi kepentingan semua orang bagi UE untuk melihat Turki sebagai kandidat yang bernegosiasi, dan bukan sebagai mitra yang harus berbisnis dengan kami setiap hari, mengingat kepentingan bersama kami.”

Ketika Turki dan Brussel memulai proses aksesi pada tahun 2005, pemerintah Turki di bawah Perdana Menteri Erdogan sibuk mereformasi undang-undang dan peraturan ekonomi dengan cara Eropa. Turki juga telah membuat kemajuan yang signifikan di bidang hak asasi manusia.

dasar tidak beraturan

Pada tahun-tahun berikutnya, upaya Turki untuk reformasi tersendat dan Erdogan semakin muncul sebagai pemimpin otoriter. Setelah kudeta yang gagal pada tahun 2016, Eropa dan Ankara semakin menjauh. Di mata Brussel, pemerintah Turki bereaksi berlebihan terhadap upaya kudeta.

Selain itu, berbagai perselisihan antara Ankara dan Eropa masih belum terselesaikan. Misalnya, menteri luar negeri Uni Eropa pada hari Senin memutuskan untuk menyiapkan sanksi baru terhadap Turki sebagai tanggapan atas intervensi Turki di Siprus.

Pada akhir September, Angkatan Laut Turki mengirim kapal penelitian Siprus Yunani dari bagian Mediterania yang dianggap Turki sebagai landas kontinennya. Juga pada bulan Juli, atas dorongan Ankara, resor Varosha yang dulu populer di Turki Siprus Utara dibuka kembali untuk umum. Setelah invasi Turki ke pulau itu, tempat pelarian Siprus Yunani ditutup atas perintah Perserikatan Bangsa-Bangsa.

READ  KLM berhenti terbang di atas Belarusia setelah telepon dari Perdana Menteri Rutte