BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zakhar (34 tahun) tidak tahan lagi dan sekarang akan secara sukarela bertarung di Ukraina

“Teman tersayang saya ditahan oleh Rusia. Dia ditangkap ketika dia adalah seorang sipil yang mengemudikan pasokan darurat untuk Palang Merah ke desa-desa terpencil. Dia dibawa ke Rusia melalui Belarusia.”

Tambang di rumah dan mesin cuci

Zakar sendiri melihat konsekuensi dari kekejaman di tempat-tempat yang hancur di Borodinka dan Botja. “Ketika Rusia mundur, mereka menanam ranjau di mana-mana, termasuk di rumah-rumah. Bahkan di mesin cuci. Butuh waktu lama untuk membersihkannya. Dan ini semua ditujukan untuk warga sipil.”

Dia hanya ingin berbicara dengan NOS menggunakan topeng tentaranya. “Saya khawatir dengan keselamatan keluarga saya.” Di meja dapurnya, dia memanggil keluarganya, yang telah melarikan diri ke barat negara itu. Dia memiliki seorang putra berusia 6 tahun dan seorang putri berusia 9 tahun. “Putri, aku sangat merindukanmu. Aku sangat mencintaimu.”

Dia tidak memberi tahu mereka sepatah kata pun tentang apa yang akan dia lakukan. Saat kami menanyakan hal itu, ternyata keluarganya tidak tahu. Dia menutup dengan “Saya akan menelepon lagi”, tetapi dia tidak tahu kapan dia bisa menelepon lagi.

Pemerkosaan dan pembunuhan massal

Dia bilang dia membawa pistol karena dia tidak punya pilihan lain. “Apa yang dilakukan Rusia: pemerkosaan terhadap wanita dan anak-anak, pembantaian, saya tidak mengerti. Mereka menghancurkan sebuah bangsa. Saya harus melawan itu. Itulah motivasi saya.”

Dia harus muncul pada pukul 07.00 pagi. Dia tidak tahu di mana dia akan berakhir. Dia tidak memiliki pengalaman militer, tetapi ini tidak mengganggunya. “Kami tidak pergi ke mana pun tanpa pelatihan, kami mendapatkan pelatihan militer.”

Zachar menceritakannya dengan tenang dan percaya diri. Tidak ada indikasi bahwa dia cemas, tetapi dia melakukannya. “Tentu saja saya merasa itu menarik. Tapi itu lebih karena keluarga saya daripada diri saya sendiri. Jika sesuatu terjadi, bagaimana keluarga saya mengatasinya? Itu kekhawatiran terbesar saya.”

READ  Polisi Pennsylvania mengejar monyet lab yang lolos setelah kecelakaan truk | luar negeri