BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ULA mengubah muatan untuk peluncuran Vulcan II

ULA mengubah muatan untuk peluncuran Vulcan II

WASHINGTON — United Launch Alliance akan menerbangkan muatan dan instrumen inert pada misi Vulcan Centaur kedua setelah menyimpulkan bahwa Dream Chaser Sierra Space tidak akan siap pada waktunya untuk diluncurkan pada musim gugur ini.

Dalam konferensi pers pada tanggal 26 Juni, CEO ULA Torey Bruno mengatakan misi Cert-2 yang akan datang, yang sekarang dijadwalkan pada bulan September, akan membawa muatan inert yang awalnya dibuat oleh perusahaan sebagai cadangan jika ada muatan peluncuran Vulcan pertama. , pendarat bulan Peregrine milik Astrobotic, mengalami penundaan. Pesawat ini akan menggantikan Dream Chaser, pesawat luar angkasa kargo yang dijadwalkan melakukan penerbangan pertamanya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

“Sierra Space telah memberi tahu kami bahwa pihaknya menghadapi risiko yang signifikan dalam mencapai tanggal penerbangan pertengahan tahun” yang sebelumnya direncanakan untuk Cert-2, katanya. “Mereka telah memberi tahu kami bahwa mereka akan mundur untuk mendukung misi luar angkasa penting bagi keamanan nasional yang akan datang berikutnya.”

ULA tidak sabar untuk meluncurkan Cert-2 karena ini adalah peluncuran kedua dari dua peluncuran yang diwajibkan bagi Angkatan Luar Angkasa untuk mensertifikasi roket tersebut guna meluncurkan muatan keamanan nasional. Perusahaan mengatakan ingin meluncurkan dua misi tersebut, USSF-106 dan USSF-87, sebelum akhir tahun.

Rencana baru perusahaan adalah meluncurkan Cert-2 pada bulan September, membawa muatan inert ke orbit rendah Bumi. Payload akan tetap melekat pada tahap atas sementara ULA melakukan “uji coba dan demonstrasi” teknologi yang sedang dipertimbangkan oleh perusahaan untuk digabungkan ke dalam Centaur, yang rinciannya tidak diungkapkan oleh Bruno.

“Kemudian kami akan melakukan beberapa manuver setelah misi utama hanya untuk membantu kami lebih memahami kemampuan penuh Centaur V dan mengukur beberapa atributnya,” seperti mendidihnya propelan kriogenik, katanya. Centaur kemudian akan pindah ke orbit pembuangan akhir yang menurutnya mematuhi praktik mitigasi puing-puing orbital standar pemerintah AS.

READ  Studi Stanford mengungkapkan rahasia penurunan berat badan yang berkelanjutan: Perilaku dan biomarker terungkap

Rencana baru untuk Cert-2 konsisten dengan apa yang dikatakan pejabat Pentagon pada bulan Mei, ketika mereka secara pribadi berkomentar bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk mengizinkan ULA meluncurkan muatan inert jika Dream Chaser belum siap terbang pada akhir tahun. Bruno mengatakan melalui telepon bahwa tidak ada muatan komersial lain yang tersedia untuk menggantikan Dream Chaser dan mempertahankan peluncuran bulan September.

Bruno tidak memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sertifikasi, namun dia yakin hal itu dapat dilakukan tepat waktu agar ULA dapat melaksanakan dua misi Angkatan Luar Angkasa sebelum akhir tahun. Pasalnya, Angkatan Luar Angkasa memiliki waktu untuk meninjau data peluncuran Cert-1 pada bulan Januari dan persiapan yang sedang berlangsung menjelang Cert-2.

“Ini semacam persiapan dan siap untuk dijalankan,” katanya tentang kredensialnya. ULA akan menyerahkan data dan analisis dari Cert-2 ke Angkatan Luar Angkasa agar dapat dengan cepat membandingkan kinerja aktual dengan kinerja yang diharapkan. “Ini akan berubah sangat cepat, sehingga memberikan cukup waktu untuk terbang dua kali lagi tahun ini.”

Perangkat keras untuk peluncuran Cert-2 dan dua misi Angkatan Luar Angkasa berikutnya sudah siap atau hampir selesai. ULA mengirimkan Vulcan untuk Cert-2 ke Cape Canaveral dengan kapal Rocketship perusahaan, yang tiba pada tanggal 23 Juni. Dua kendaraan berikutnya akan tiba di Cape pada bulan Agustus dan “segera setelahnya,” kata Bruno.

Dia menambahkan bahwa ULA telah menerima semua mesin BE-4 dari Blue Origin yang dibutuhkan untuk Vulcan yang rencananya akan diluncurkan tahun ini. “Birunya yang biru adalah yang paling unggul karena dibutuhkan waktu lebih lama untuk mengembangkan mesin roket berbasis metana yang sangat besar, namun sekarang sudah selesai dan mereka sedang meningkatkan pabriknya,” katanya. .

READ  China merilis video CGI pangkalan bulan dan berisi sesuatu yang sangat aneh

Hal itu termasuk jaminan pribadi dari CEO Blue Origin Dave Limb bahwa perusahaan akan mampu memenuhi kebutuhan ULA akan mesin BE-4 sekaligus memproduksi versi mesin untuk roket New Glenn, katanya. “Saya lebih percaya pada kemampuan Blue untuk memenuhi kebutuhan kami,” katanya, dibandingkan “beberapa bulan atau tahun lalu.”

Keputusan ULA akan mengakibatkan penundaan yang tidak terbatas bagi Dream Chaser. Sierra Space mengirimkan kendaraan Dream Chaser pertama, bernama Tenacity, ke Kennedy Space Center pada bulan Mei untuk pengujian akhir serta pengerjaan sistem perlindungan termalnya. Kendaraan tersebut tiba di KSC dari Fasilitas Uji Neil Armstrong NASA di Ohio setelah serangkaian uji kejut, getaran, dan vakum termal di sana.

“Sebagai profesional di bidang teknologi pertahanan, kami menyadari betapa pentingnya misi Cert-2 ULA bagi keamanan nasional dan jadwal mitra peluncuran kami. Kami bekerja sama dengan ULA untuk menentukan tanggal peluncuran berikutnya yang tersedia,” kata Sierra Space dalam sebuah pernyataan kepada SpaceNews She menambahkan bahwa perusahaan membuat “kemajuan luar biasa” pada mobil tersebut, yang “berada di jalur untuk terbang pada akhir tahun 2024.”

Namun, data peluncuran dapat mendorong misi tersebut hingga tahun 2025. Dengan dua misi keamanan nasional yang dijadwalkan pada akhir tahun ini, peluncuran Vulcan berikutnya dijadwalkan pada akhir kuartal pertama tahun 2025, meskipun Bruno belum mengungkapkan muatan kendaraan tersebut. Misi itu.

ULA, yang telah melakukan tiga peluncuran sepanjang tahun ini, memperkirakan akan ada 20 peluncuran pada tahun 2025, yang merupakan gabungan kendaraan Atlas dan Vulcan. Bruno mengatakan semua atlas akan siap pada akhir tahun ini, sedangkan roket Vulcan akan “sebelum dibutuhkan” untuk misi yang direncanakan tahun depan. “Yang saya perlukan hanyalah mengetuk kayu agar pesawat luar angkasa tiba tepat waktu.”

READ  Konsep Propulsi Radikal NASA Dapat Mencapai Ruang Antarbintang dalam Waktu Kurang dari 5 Tahun: ScienceAlert