BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ulasan EverSolo DMP A6 Swiss Army Knife

Ulasan EverSolo DMP A6 Swiss Army Knife

Perusahaan Cina EverSolo Audio, bagian dari grup Teknologi Zidoo, telah menawarkan pemutar jaringan yang kuat dan intuitif selama beberapa bulan sekarang. Ini adalah perangkat yang dirancang dengan baik yang memudahkan streaming musik sambil menawarkan kualitas suara yang luar biasa. Semuanya dikendalikan melalui layar LCD berwarna atau aplikasi khusus untuk smartphone dan tablet.

EverSolo adalah bagian dari Grup Teknologi Zidoo Shenzhen, sebuah perusahaan yang didirikan di China pada tahun 2014 yang berspesialisasi dalam elektronik canggih, tetapi juga mengembangkan perangkat untuk masyarakat umum, khususnya di sektor audiovisual. Katalog EverSolo saat ini menyertakan dua DAC, pemutar jaringan (yang sedang kami uji di sini), dua pemutar media portabel, dan mesin derau putih yang dirancang khusus untuk kamar tidur.

Meskipun EverSolo masih dalam masa pertumbuhan, perlu dicatat bahwa perusahaan tersebut telah memiliki reputasi yang sangat baik untuk produk berkualitas dengan harga yang wajar. Tapi bagaimana dengan DMP-A6? Apakah dia cocok untuk bintang-bintang di bagian itu, atau dia hanya karakter tatap muka?

Spesifikasi teknis

Pertama-tama, DMP-A6 menawarkan banyak fitur yang mudah terlewatkan. Tapi itu semua disajikan dengan cara yang intuitif dan menyiapkan perangkat kecil yang inovatif ini sangatlah mudah.

Hal pertama yang harus dilakukan segera adalah menghubungkan DMP-A6 ke Internet melalui kabel RJ45 atau melalui Wi-Fi. Setelah Anda melakukannya, itu langsung terdeteksi oleh perangkat Anda yang terhubung (dalam kasus kami, Google Pixel 7 dan server NAS dengan CD robek Roon).

Secara teknis, DMP-A6 didasarkan pada lingkungan Android, perangkat lunak internal diperbarui secara berkala. Panel depan menampung layar LCD 6 inci yang fungsional dan mudah digunakan, berkat struktur logis yang dirancang dengan baik, dan aplikasi EverSolo hadir untuk sebagian besar fungsi.

Misalnya, dalam pengaturan, Anda dapat memilih dari tujuh filter yang sesuai dengan preferensi mendengarkan musik, volume tetap atau variabel, kecerahan layar, pencahayaan tombol, dan lainnya. Selain itu, DMP-A6 memiliki slot untuk SSD M.2 tempat Anda dapat memuat musik, serta port USB untuk menyambungkan penyimpanan eksternal, sehingga dapat menjadi hub untuk berbagai sumber.

DMP-A6 memiliki dua chip DAC ESS 9038Q2M (satu untuk setiap saluran), yang memastikan pemisahan yang lebih baik, rasio signal-to-noise yang lebih baik, dan jangkauan dinamis yang lebih luas. Sinyal aliran internal mengalir melalui chip ini, seperti halnya input digital (optik, koaksial, USB atau Bluetooth). DAC onboard juga menyediakan sinyal yang sangat seimbang pada output XLR di bagian belakang, tetapi ada juga output RCA untuk amplifier tradisional. Terakhir, perhatikan bahwa kedua output analog ini dapat dikonfigurasi ke level tetap (line-out) atau variabel (pre-out).

Tetapi juga memungkinkan untuk bekerja tanpa DAC, tidak peduli seberapa kuatnya itu. Dalam hal ini, DMP-A6 mengeluarkan sinyal audio digital melalui keluaran koaksial, optik, USB, dan HDMI. Dari segi koneksi, sangat disayangkan DMP-A6 tidak memiliki input analog. Pengguna meja putar vinil atau pemutar kaset harus menurunkan versi ke sistem subwoofer yang berbeda.

READ  Aplikasi NPO Start tidak berfungsi di TV Anda? Ini bukan kesalahan, itu hanya apa yang terjadi

Terakhir, mengenai catu daya, DMP-A6 dihubungkan ke listrik melalui kabel IEC standar. Namun untuk menghindari noise, terdapat filter induktif dan komponen audio berkualitas tinggi. Dan Anda mendengarnya!

Lalu soal build quality yang berbatasan dengan kesempurnaan. Sasis selesai dengan sangat baik dan ukuran perangkat memungkinkannya untuk diintegrasikan ke sebagian besar sistem. Seperti yang disebutkan, layar depannya cerah, jernih, mudah digunakan, dan responsif, yang penting untuk menavigasi berbagai menu. Roda ibu jari yang besar juga meyakinkan. Roda ibu jari yang besar sama-sama menarik, dengan biaya aksesori tiga atau empat kali lipat terasa tidak menyenangkan. Ada juga lapisan bertekstur yang bagus di bagian belakang, menonjolkan daya tahan dari input dan output yang berbeda.

penggunaan sehari-hari

DMP-A6 kompatibel dengan sebagian besar layanan streaming. Untuk tes ini kami memilih Spotify dan Tidal. Saat menggunakan untuk pertama kali, Anda harus memilih keluaran digital atau analog yang digunakan untuk mengirimkan sinyal musik ke amplifier.

Anda dapat melakukan ini dari layar perangkat atau dari smartphone dengan aplikasi terinstal. Aplikasi ini juga mendukung pemutaran lokal file yang disimpan di SSD M.2 atau di drive eksternal yang terhubung melalui port USB. Dalam dua kasus terakhir, DMP-A6 merespons sedikit lebih lambat dan membutuhkan waktu lebih lama untuk memulai lagu yang dipilih atau menampilkan sampul album. Tapi tidak ada yang tak tertahankan! Untuk pengguna Roon, konfigurasinya sangat sederhana dan DMP-A6 tidak mengalami masalah saat menjalankan mode ini.

Dikemas dengan fitur, DMP-A6 intuitif dan mudah digunakan. Sekarang setelah perkenalan selesai, saatnya untuk melihat kualitas vokal dari pendatang baru yang menjanjikan ini!

Streamer yang akurat dan dinamis

Seperti semua perangkat hi-fi, satu penyiar tidak sama, dan setiap perangkat memiliki suara yang berbeda. Dan meskipun dua perangkat berbeda menggunakan jenis DAC yang sama, suaranya tidak akan sama. Dari catu daya hingga tahap analog, melalui penerapan konverter D/A, semua elemen ini berkontribusi pada “penyesuaian” suara instrumen. Dan DMP-A6 tidak terkecuali aturan ini.

Dalam hal ini, para insinyur EverSolo memilih presentasi yang relatif netral. Penggunaan chip ESS 9038Q2M menghasilkan suara hangat yang tidak klinis maupun terlalu analitis. Hasilnya adalah suara nyaman yang cocok untuk sebagian besar gaya musik. Setelah mendengarkan, hasilnya adalah penawaran yang mendetail dan bersih, dengan sedikit penekanan, yang tampaknya mendekati apa yang diinginkan pada saat perekaman.

READ  Halo Infinite tidak akan lagi memiliki kampanye co-op dan editor level Forge saat peluncuran - Permainan - Berita

Reproduksi musik bukanlah hal yang baik, tanpa kekerasan atau kekaburan yang terkadang dapat disalahkan pada beberapa perangkat yang dilengkapi dengan chipset ESS ini.

Seperti yang mungkin sudah Anda duga, DMP-A6 tidak mewarnai audio dan malah memilih lebar garis netral. Beberapa orang mungkin mengkritiknya karena mengorbankan kehangatan demi netralitas tertentu, tetapi harus dikatakan bahwa ini bekerja dengan baik untuk sebagian besar genre musik. Singkatnya, EverSolo “melakukan tugasnya” dengan menghadirkan semua konten musik secara terbuka dan informal.

Untuk mengujinya, kami telah memilih beberapa album musik terbaru, dimulai dengan John Williams di Wina. DMP-A6 memungkinkan Anda mendengar setiap detail rekaman, termasuk detail terkecil, tanpa terdengar terlalu klinis. Distribusi spasialnya bagus, demikian juga dengan penempatan instrumen yang tepat, tanpa memberikan kesan kurang dinamis. Perubahan genre dengan Jamiroquai’s Canned Heat. Lagu ini berirama dan kaya dengan nada rendah dan nada tinggi yang menantang. Di sini juga, DMP-A6 mendemonstrasikan penguasaan vokalnya yang mengesankan dengan memisahkan bagian ritme dari banyak bagian biolanya dan memberikan energi yang pantas untuk ketukan ini.

Sebagai perbandingan, kami juga mendengarkan trek yang sama menggunakan Google Chromecast Audio, yang terhubung ke amplifier referensi (Technics SU-G700M2) melalui input S/PDIF optik, seperti halnya dengan DMP-A6. EverSolo membuat perbedaan nyata di sini, dengan suara yang lebih kaya, lebih dinamis, dan presisi.

DMP-A6 masih memiliki keunggulan tersendiri dibandingkan perangkat kecil yang dirancang Google, terutama dalam hal nada warna dan resolusi, yang meyakinkan mengingat perbedaan harga antara kedua perangkat. Secara keseluruhan, EverSolo menghasilkan suara alami dan halus yang memungkinkan Anda menikmati lagu favorit.

Ini khususnya terjadi pada lagu-lagu yang didominasi oleh vokal, seperti Not That Kind dari Anastacia. Suara penyanyi Amerika ini sangat detail dan menyenangkan untuk didengarkan menggunakan DMP-A6. Beberapa orang mungkin mengkritik fakta bahwa pukulan ini agak terlalu murni, dengan sedikit kehilangan emosi. Faktanya tetap bahwa semua harmoni vokal hadir dan setiap lapisan rekaman mudah dibedakan, termasuk bass dan vokal latar, yang direproduksi dengan sangat baik oleh Triangle Genese Trio, dengan rasa udara yang luar biasa.

DAC terselubung

DMP-A6 juga membuktikan nilainya sebagai konverter D/A.Itulah mengapa kami menghubungkan pemutar CD TEAC VRDS-701T kami yang baru ke EverSolo melalui input S/PDIF koaksialnya. Ini juga merupakan kesempatan untuk menguji kemampuan DAC untuk memecahkan kode file MQA, dalam hal ini album CD Queen’s Greatest Hits di UHQCD/MQA (impor dari Jepang yang hanya dapat kami rekomendasikan jika Anda memiliki pemutar yang kompatibel). Aliran audio kemudian dialihkan melalui output XLR ganda ke amplifier Rotel RA-1592MKII yang terhubung ke dua amplifier PSB Passif 50.

READ  John Romero Merilis Sigil II untuk Menghormati HUT ke-30 DOOM - Gaming - Berita

Dengan konfigurasi ini, suaranya jauh lebih hangat dan lembut daripada speakerphone Technics dan optical dial. Jelas juga bahwa EverSolo dapat menangani trek bertempo cepat yang kaya akan detail sonik, seperti Bohemian Rapsody dan We Will Rock You. Kedua trek ini, yang awalnya dialirkan dari Tidal, ditingkatkan lebih lanjut dalam rilis MQA ini, dengan pemain TEAC yang baru juga tampil dengan sempurna. Tidak ada yang kurang, tentunya bukan kekuatan yang diminta oleh kedua beat legendaris ini, dengan amplifier Rotel dan sepasang PSB menghadirkan pengalaman yang mirip dengan studio rekaman profesional.

Akhirnya, hasilnya sama meyakinkannya ketika kami menggunakan Roon untuk mereproduksi beberapa CD robek, termasuk Adele 30, The Best of Bond dan Astrid Gilberto, set kotak 5 Album Asli The Verge. Deretan genre mengesankan yang memungkinkan kami melihat keserbagunaan yang dapat ditampilkan DMP-A6, selalu dengan meyakinkan.

Kesimpulan

DMP-A6 dari EverSolo adalah perangkat streaming hebat yang berfungsi ganda sebagai hub digital yang berbakat dan serbaguna. Anda dapat menyambungkan pemutar CD atau media digital lainnya dan menggunakan DAC dan amplifier internal. Fleksibilitas EverSolo DMP-A6 benar-benar mengesankan, dengan berbagai cara untuk menggunakannya dan cocok dengan konfigurasi Hi-Fi apa pun. Suara pisau tentara swiss asli!

Selain kualitas sonik ini, DMP-A6, seharga €859, mungkin merupakan salah satu nilai terbaik untuk uang yang tersedia di pasaran saat ini. Mempertimbangkan fitur-fitur di atas, kualitas build, dan keserbagunaan, ini adalah solusi ideal bagi siapa saja yang ingin meningkatkan sistem hi-fi yang ada atau menyiapkan yang baru.

Dengan DMP-A6, Anda menikmati suara yang netral, bersih, dan detail, tanpa kekurangan dinamika atau pukulan. Selain itu, kami tidak melihat adanya kekerasan atau agresivitas dalam reproduksi suara, terlepas dari konfigurasi yang dipilih. Itulah mengapa cocok dengan mulus ke sebagian besar sistem, apakah Anda hanya menggunakannya sebagai perangkat streaming atau memberinya tugas mendekode aliran digital menjadi aliran analog. Perlu juga dicatat bahwa tidak ada kesalahan yang perlu disesali, yang tidak selalu terjadi pada pesaing langsung seperti Cambridge Audio CXN V2 yang lebih reguler.

Singkatnya, EverSolo telah melakukan pekerjaan yang luar biasa di sini dengan streamer yang luar biasa dengan papan kontrol digital langsung (DAC) dan panggung preamp yang sangat bagus, memastikan tanda suara yang sangat halus dan detail. Desainnya tampaknya sangat diperhatikan, dan menyenangkan untuk menggunakannya setiap hari berkat kemudahan penggunaannya. Perangkat yang sangat mengesankan untuk harganya!

EverSolo DMP-A6
859 euro | EverSolo Belanda