BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Unilever memperkirakan harga komoditas akan naik lebih lanjut


Foto: ANP

Grup laundry dan makanan Unilever memperkirakan harga bahan baku akan terus naik hingga pertengahan tahun depan. “Puncak belum tercapai,” kata CEO Alan Job. Perusahaan di balik merek seperti Dove, Knorr dan Magnum baru-baru ini menaikkan harga mereka untuk mengimbangi biaya yang lebih tinggi. Produsen barang konsumsi lainnya juga telah menerapkan kenaikan harga, seperti rangkaian produk perawatan dan pembersih Procter & Gamble.

Sekarang ekonomi telah pulih dengan cepat dari krisis Corona, ada kekurangan semua jenis bahan. Selain itu, biaya transportasi, energi dan tenaga kerja menjadi lebih mahal. “Kami belum pernah melihat inflasi seperti ini dalam 20 tahun terakhir,” kata Job. Dia belum bisa mengatakan apakah harga Unilever akan naik lebih cepat di kuartal mendatang untuk mengimbangi ini. Perusahaan juga akan melihat bagaimana mengurangi biaya itu sendiri.

Secara keseluruhan, penjualan kuartal ketiga Unilever turun 1,5% dari tahun sebelumnya. Hal ini dikarenakan dampak dari wabah Corona di Asia Tenggara dan tindakan penutupan di wilayah tersebut. Di negara-negara seperti Indonesia, Vietnam dan Thailand, cakupan vaksinasi masih relatif rendah.

Total omset meningkat 4 persen menjadi 13,5 miliar euro. Ini terutama karena Unilever telah menaikkan harga dan juga melalui akuisisi. Jumlah keuntungan tidak diungkapkan.

Unilever melaporkan bahwa pemisahan operasi cabang tehnya telah selesai pada awal Oktober dan sekarang difokuskan pada fase perusahaan berikutnya. Pilihannya adalah IPO, penjualan atau kemitraan. Ayub tidak akan mengatakan kemungkinan mana yang lebih mungkin. Menurut dia, Amsterdam masih menjadi pilihan paling logis untuk IPO, karena divisi teh berkantor pusat di Belanda.

Grup ini telah melihat masa depan divisi ini sejak pertengahan tahun lalu, dengan merek seperti Lipton dan Boca. Kuartal terakhir, perusahaan dilaporkan menghubungi pembeli potensial dari suku cadang tersebut, yang diperkirakan akan mencapai sekitar €4 miliar.

READ  Indonesia di ambang bencana karena variabel delta