BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Universitas memperkuat kerja sama dengan Indonesia

Universitas memperkuat kerja sama dengan Indonesia

Krisis iklim, kembalinya tuberkulosis, dan digitalisasi warisan swasta. Belanda dan Indonesia menghadapi tantangan yang hampir sama. Kunjungan delegasi Universitas Leiden ke Indonesia pada akhir Juni lalu menunjukkan nilai tambah kerja sama.

Di tengah kemacetan di Jakarta.

Di atas kertas, angkanya sudah mengesankan: Indonesia, dengan populasi lebih dari 260 juta jiwa, merupakan negara terbesar keempat di dunia, memiliki populasi Muslim terbesar, 700 bahasa, dan keanekaragaman fauna dan flora yang sangat beragam. Namun kunjungan langsung ke lokasi menunjukkan betapa beragamnya negara ini dan betapa mendesaknya beberapa permasalahan yang ada. Seperti halnya Jakarta yang berpenduduk sekitar 17 juta jiwa dan merupakan kota terbesar di Asia Tenggara. Meningkatnya permukaan air laut menyebabkan banjir dan dampak urbanisasi yang eksplosif. Delegasi tersebut melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana jalanan yang dipenuhi lumpur dan kabut asap menutupi kota.

Delegasi di KemenRistekDikti, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi.

Panggilan untuk kerja sama

Belanda juga menderita akibat perubahan iklim dan urbanisasi. Kedua negara menghadapi tantangan yang sama dan terdapat kebutuhan mendesak akan kerja sama yang kuat. Panggilan ini datang dari kedua belah pihak. Para ilmuwan dari berbagai fakultas berpartisipasi karena penelitian di Indonesia sangat beragam: mulai dari hilangnya bahasa dan budaya, Islam, ekonomi sirkular hingga keanekaragaman hayati dan kedokteran. Delegasi tersebut bersama Rektor Universitas Karel Stocker mengunjungi tiga universitas di Indonesia, dua kementerian dan berbagai lembaga untuk meningkatkan kerja sama. Misalnya, Stoker menandatangani perjanjian terkait kedatangan sejumlah mahasiswa doktoral Indonesia ke Leiden.

Kolaborasi dengan mitra Indonesia antara lain dimungkinkan berkat KITLV-Jakarta yang telah berdiri selama 50 tahun dan menjadi alasan kunjungan tersebut. Lembaga ini telah menjadi bagian dari Universitas Leiden sejak tahun 2014. Kantor ini mendorong kontak dengan mitra Indonesia dan memberikan informasi kepada masyarakat Indonesia tentang studi dan perolehan gelar doktor di Leiden. Direktur Marek Belin dan jajarannya mengarahkan delegasi melalui Jakarta dan Yogyakarta dengan penuh semangat.

Penyakit menular

Beberapa kemitraan telah terjalin selama beberapa dekade dan terus diperluas. LUMC telah bekerja sama dengan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia selama tiga puluh tahun, termasuk di bidang penyakit menular. Maria Yazdanbakhsh, kepala departemen parasitologi di LUMC, melakukan penelitian lapangan di Indonesia. Dia sedang meneliti bagaimana parasit mengubah sistem kekebalan tubuh manusia. Sejarawan dan antropolog Indonesia juga berpartisipasi dalam penelitian lapangan ini, karena mereka memiliki pengetahuan terbaik tentang budaya dan kondisi lokal. “Kami memetakan komunitas lokal dan mengumpulkan informasi seperti perubahan gaya hidup dan riwayat kesehatan mereka,” kata Melanie Budyamata dari Universitas Indonesia.

Hermann Spaink (kedua dari kiri) bersama rekannya dari Indonesia dari “laboratorium ganda”.

Tuberkulosis kembali terjadi

TBC merupakan salah satu penyakit menular yang paling mematikan, terutama setelah beberapa bakteri menjadi kebal terhadap antibiotik. Hal ini memakan banyak korban jiwa di negara-negara Asia seperti Indonesia, namun juga bisa menjadi masalah besar di Eropa. “Ini adalah bom waktu,” kata Hermann Spaink, seorang profesor biologi sel. Kelompok penelitiannya bekerja sama dengan Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta. Spank dan Stoelker membuka laboratorium ikan zebra di sini, yang pertama di seluruh Indonesia. “Laboratorium ganda” ini merupakan tambahan penting pada laboratorium di Leiden.

Tanaman obat

Pada ikan zebra, penyakit seperti TBC berkembang dengan cara yang sama seperti pada manusia. Selain itu, larvanya (diperiksa hingga berumur maksimal 5 hari) bersifat transparan sehingga sangat berguna untuk hewan penelitian dan laboratorium saat tikus tidak diperlukan. Spink menyebutkan manfaat dari kolaborasi ini: “Banyak tanaman obat yang kita perlukan tumbuh di Indonesia dan sulit untuk diimpor. Selain itu, suhu yang tinggi merupakan kondisi yang ideal untuk penelitian laboratorium semacam ini. Kelompok penelitiannya telah mengembangkan antibiotik yang menjanjikan dan sedang diuji lebih jauh.

Transformasi besar dalam masyarakat

Sejarawan Henk Schulte Nordholt, kepala penelitian di KITLV di Leiden, juga telah bekerja dengan rekan-rekannya di Universitas Gadjah Mada selama beberapa dekade. Ia menunjuk pada perubahan besar yang telah terjadi di Indonesia, seperti transisi demokrasi dan kebangkitan kelas menengah. Sejak lama, penelitian terutama berfokus pada topik-topik di Indonesia dan para peneliti melakukannya dari bidangnya masing-masing. Ia menambahkan, permasalahan global, seperti pemanasan global, kini memerlukan pendekatan multidisiplin. Bekerja sama dengan cendekiawan Indonesia dan cendekiawan Leiden, KITLV ingin membangun konsorsium internasional yang mencakup beragam disiplin ilmu seperti antropologi, hukum, kedokteran, dan sejarah.

Marian Klamer dalam penelitian lapangan.

Dia terus berbicara bahasa kepausan

Marian Klamer, satu-satunya profesor bahasa Austronesia dan Papua di dunia, melakukan penelitian lapangan di pulau-pulau paling terpencil. Banyak dari sekitar 700 bahasa yang terancam punah karena orang tua hanya mengajari anaknya bahasa Indonesia. “Akibatnya mereka pun kehilangan sebagian tradisi dan sejarah kuno mereka,” kata Klamer saat memberikan kuliah di Universitas Indonesia. “Banyak orang Indonesia yang beranggapan sebaiknya anaknya hanya berbicara satu bahasa, padahal berbicara dua bahasa ibu sebenarnya sangat baik untuk perkembangan otak.”

Islam fundamentalis sedang bangkit

Dalam kuliahnya di Universitas Sunan Kalijaga (Yogyakarta), Profesor Niko Kaptein membahas tentang transmisi ilmu pengetahuan dalam Islam. Indonesia, negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia, telah lama dianggap sebagai negara moderat, namun dalam beberapa tahun terakhir Islam fundamentalis semakin meningkat. Pendeta Indonesia sering berlatih di Timur Tengah dan membawa ilmu tersebut. Kaptein, seorang profesor Islam di Asia Tenggara, meneliti, antara lain, bagaimana fatwa – nasehat agama – dijalankan dari Mekkah di Indonesia.

Transformasi perkotaan

Beberapa proyek kerja sama dan proyek antara Leiden dan Indonesia masih dalam tahap awal dan masih memerlukan pembiayaan parsial. Sebuah proyek interdisipliner Transformasi perkotaanDimana perubahan perkotaan seperti permasalahan lingkungan, penyakit gaya hidup, dan munculnya… Kota pintar Perkembangan sosial dan ekonomi interdisipliner diperiksa. Rizal Shidiq bisa memberikan komunikasi dalam beberapa cara. Peneliti Indonesia ini kini mempunyai pekerjaan di Leiden, dengan spesialisasi di bidang ekonomi politik Indonesia.

Gedung-gedung bertingkat tak pernah jauh di pinggiran kota Jakarta.

Islam Hijau

Banyak pakar transformasi perkotaan telah memberikan ceramah dan lokakarya serta terlibat dalam diskusi dengan mahasiswa. “Dapatkah Islam berperan dalam memerangi pencemaran lingkungan?” usul salah satu mahasiswa pada sebuah seminar di Jakarta. Antropolog Bart Barendregt berpendapat demikian. “Merawat tanah dengan baik juga merupakan aturan dalam Islam.” Ia berbicara tentang kebangkitan “Islam hijau”: semakin banyak pemimpin muda Muslim yang berkomitmen terhadap lingkungan yang lebih baik. Aktivis Indonesia memantau polusi udara dengan ponsel mereka dan membantu petani mengukur lahan mereka menggunakan drone sehingga lahan tidak diambil alih begitu saja untuk pertambangan.

Jauh dari masyarakat yang terbuang

Ada juga minat yang besar terhadap keahlian Arnold Tucker, profesor ekonomi sirkular. Tucker adalah direktur Pusat Ilmu Lingkungan (CML), yang mengelola database terbesar di dunia mengenai aliran bahan mentah global seperti batu bara dan gas. Basis data ini juga berisi informasi penting tentang perekonomian lebih dari 40 negara besar. Informasi ini dapat digunakan untuk menghitung bagaimana mengatur aliran produksi secara lebih berkelanjutan dan bersifat lokal. Ia mengatakan kepada para mahasiswa di Yogyakarta: “Kita harus mengucapkan selamat tinggal kepada masyarakat yang tak tersentuh!”

Simposium dalam rangka HUT KITLV-Jakarta ke-50 ini juga menampilkan pameran Perpustakaan Asia dari Perpustakaan Universitas Leiden.

Digitalisasi Koleksi Indonesia

Simposium dalam rangka HUT KITLV ke-50 di Jakarta berfokus pada peran perpustakaan di era digital. Perpustakaan Asia Perpustakaan Universitas Leiden berisi koleksi Indonesia terbesar di dunia. Digitalisasi menjadikan bagian penting dari sepuluh kilometer buku pribadi, manuskrip, foto, dan peta dapat diakses. Tiga juta koleksi Indonesia sudah didigitalkan, dan separuh pengguna digitalnya berasal dari Indonesia. Kurt de Belder, pustakawan di Perpustakaan Universitas Leiden, berbicara dengan Perpustakaan Nasional Indonesia tentang kolaborasi yang lebih besar dan akses terbuka. Perpustakaan Nasional ingin mendanai sebagian dari digitalisasi koleksi Leiden. De Belder muncul di berbagai tempat Lokakarya tentang pengelolaan data dan sains terbuka.

Hamengku Buwono X melihat foto-foto lama rumahnya bersama Carel Stolker dan Kurt De Belder.

Istana Sultan

Sultan dan Gubernur Yogyakarta, Hamengku Buono memiliki foto-foto istana keluarga, Kraton, awal abad ke-20. Untuk memulihkan istana yang didekorasi dengan mewah ini, foto-foto antik membantu mengembalikan bangunan tersebut ke kejayaannya. Delegasi tersebut minum teh bersama Sultan dan Hamengku Buwono dengan rasa syukur menerima salinan foto-foto berkualitas tinggi.

Pelatihan di Kraton

Sebaliknya, Koleksi naskah kuno Kraton bernilai bagi Leiden karena koleksinya saling melengkapi. Kesepakatan dicapai mengenai langkah selanjutnya, dan sepupu Sultan menyatakan bahwa “Mahasiswa Leiden diterima di sini untuk magang.” Ayah Sultan saat ini belajar di Leiden antara tahun 1936 dan 1939. Karena perang yang akan terjadi, Hamengku Buwono IX kembali sebelum waktunya. Pada kunjungan sebelumnya ke Yogyakarta, pada tahun 2014, Stocker menghadiahkan Sultan saat ini dengan sertifikat simbolis tentang masa ayahnya menjadi mahasiswa di Leiden.

Bagian dari delegasi, termasuk staf KITLV-Jakarta, di kantor Sultan Yogyakarta.

Bunyan Wahid belajar studi Islam di Leiden dan bertemu istrinya di sana, yang kini memiliki seorang putri.

Saya menemukan cinta di Leiden

Dalam kunjungan tersebut, juga dipererat hubungan dengan lulusan Indonesia yang belajar di Leiden. Tahun lalu, sebuah kelompok yang antusias mendirikan jaringan alumni Ikali. Puluhan wisudawan berkumpul di Kedutaan Besar Belanda di Jakarta dan jamuan makan malam di Yogyakarta. Stocker bertanya kepada mereka: “Apa yang Anda ingat dari Leiden?” Jawabannya sangat bervariasi: dari guru lama saya, Ayah rohani Henk (Schulte Nordholt Tuan Dr.) dan “Grup UB” dan “Haarlemmerstraat” hingga “Saya bertemu suami saya di sana!”

Beberapa pakar dari Leiden berpendapat bahwa penelitian di Indonesia akan memberikan inspirasi bagi peneliti Indonesia untuk meneliti subjek-subjek khas Belanda. Beberapa antropolog dari Universitas Indonesia sudah melakukan hal ini, misalnya dengan meminta mahasiswanya menyelidiki bagaimana Belanda menangani euthanasia atau bagaimana mereka menata kotanya. Dan ada rencana baru: Seorang antropolog dan murid-muridnya ingin menyelidiki bagaimana belut diasapi di Belanda, dan kemudian melihat apakah teknik ini dapat membantu masyarakat Papua mengawetkan ikan mereka dengan lebih baik.

Gambar spanduk: Kampus Universitas Indonesia
Teks: Linda Van Putten
Kirim email ke editor

Delegasi juga berkonsultasi dengan staf Novik Nesso di lingkungan kedutaan. Pada bulan Juni 2020 1H Edisi Pekan Indonesia Belanda. Di Pusat Pelatihan Erasmus (juga terletak di wilayah kedutaan), mahasiswa dan calon kandidat PhD dapat mengikuti kursus bahasa Inggris akademis dan keterampilan penelitian untuk mempersiapkan diri dengan baik selama mereka tinggal di Belanda.

READ  Kudeta Myanmar: Warga mengungsi dari kota terbesar Myanmar