BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Untuk keempat kalinya sejak awal tahun: Korea Utara menembakkan proyektil lagi

Penjaga Pantai Jepang mengatakan Korea Utara telah menembakkan rudal untuk keempat kalinya sejak awal tahun. Militer Korea Selatan juga mengklaim telah melihat proyektil. Penjaga Pantai mengatakan itu bisa menjadi rudal balistik lagi. Sejak saat itu, cangkang tersebut berakhir di Laut Jepang.

juga aktif 5Pada tanggal 11 dan 14 Januari terlihat peluncuran. PBB telah mencegah Korea Utara mengembangkan rudal yang dapat membawa muatan nuklir. Awal bulan ini, negara tersebut mengklaim bahwa proyektil yang ditembakkan sebelumnya adalah rudal hipersonik. Korea Selatan membantah klaim ini.

Sebuah rudal hipersonik memiliki kecepatan setidaknya 6.200 kilometer per jam, atau lima kali kecepatan suara. Rudal semacam itu terbang di ketinggian rendah dan sangat bermanuver. Hal ini membuat sulit untuk mencegat rudal hipersonik. Pada September tahun lalu, Korea Utara juga mengklaim telah menguji coba rudal hipersonik.

Hukuman

dan Selasa Kemudian Korea Utara meluncurkan rudal lain yang dikatakan juga hipersonik. Kim Jong Un, pemimpin Korea Utara, menghadiri tes untuk pertama kalinya dalam dua tahun. Sejak September, enam uji coba rudal lagi telah dilakukan, beberapa di antaranya adalah teknologi baru.

Amerika Serikat memutuskan pekan lalu untuk menjatuhkan sanksi tambahan pada rezim Kim Jong Un. Aset enam warga Korea Utara, sebuah perusahaan Rusia dan seorang Rusia telah dibekukan di wilayah yang tunduk pada hukum AS. Mereka akan terlibat dalam penyediaan dana, barang, atau jasa untuk program senjata Korea Utara. Jika ada perusahaan asing lain yang berbisnis dengan mereka, perusahaan tersebut akan dihukum.

Negara itu juga meminta Dewan Keamanan PBB untuk menjatuhkan sanksi baru.

situasi seperti geng

READ  Berita Aksi Mons Nazarali ditahan oleh polisi

Korea Utara menanggapi dengan tegas. Misalnya, sanksi akan “mengisolasi dan mencekik” dan posisi AS akan “seperti gangster”. Menurut negara bagian tersebut, tes tersebut tidak menimbulkan ancaman bagi negara bagian lain.