BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uskup Italia Sebut Sinterklas Tidak Ada, Gereja Minta Maaf

Santa Claus dalam pelatihan menghadiri kursus Santa Claus di London.foto AFP

Setelah reaksi marah dari orang tua, juru bicara gereja meminta maaf melalui Facebook atas komentar uskup. “Saya menyatakan penyesalan saya, terutama atas nama uskup, atas pernyataan ini, yang telah menyebabkan kekecewaan di antara yang lebih muda.”

Komentar Staglian di pers Italia memiliki nada yang agak berbeda. Dengan mengatakan dengan lantang bahwa Sinterklas tidak ada, uskup berharap, dalam kata-katanya, untuk “mengembalikan makna Natal yang sebenarnya.”

Jadi dia menemukan kemarahan orang tua sebagai omong kosong: ‘Hanya ibu yang marah. Anak-anak sudah tahu bahwa Sinterklas adalah ayah atau paman mereka, jadi mimpinya tidak hancur.

Surat itu berisi kabar baik bagi anak-anak Belanda, karena menurut uskup, Sinterklaas adalah contoh yang lebih baik dari Sinterklas yang sangat komersial untuk seleranya.

“Tidak seperti Sinterklas, Santo Nikolas dibangun di atas tokoh sejarah,” kata Uskup Noto. Tetapi justru Santa Claus Amerika, yang sering dia kecam, yang memiliki akar yang sama dengan Sinterklaas.

Imigran Belanda berbaur dengannya melintasi Atlantik Ulang tahun ayah. Dalam penampilan, itu sudah agak menyimpang dari Uskup Myra yang asli daripada Sinterklaas Belanda.

Staglianò melanjutkan, “Coca Cola menemukan warna merah untuk pakaian Sinterklas,” tapi itu juga tidak benar. Tentu, Coca-Cola memberikan kontribusi besar bagi ketenaran Sinterklas dengan iklannya, tetapi ia juga digambarkan dalam pakaian merah dan putihnya yang khas pada abad ke-19 dan awal abad ke-20.

teologi pop

Staglianò memiliki harapan besar untuk bertukar Sinterklas, yang dikenal di Italia sebagai Santa Clause (“Christmas Papa”), untuk The Saint Man versi Belanda. “Jika Sinterklas adalah Santo Nikolas, anak-anak akan belajar membuka diri terhadap gagasan saling membantu dan solidaritas dengan memberikan hadiah kepada anak-anak termiskin.”

Dengan kata-katanya sendiri, uskup Sisilia ingin mempraktikkan “teologi rakyat”, tetapi media Italia tidak terkesan dengan usahanya. Putusan Hakim ‘Ini bukan teologi populer, tapi salah’ Corriere della Sera. Surat kabar itu berganti nama menjadi Staglianò “Uskup Grinch,” dinamai monster dari buku anak-anak Amerika, yang merusak pesta Natal dengan mencuri semua hadiah dan dekorasi Natal.

Santa Claus mengalami minggu yang sulit di Italia, karena hari Kamis juga Santa Clause Seorang pencuri bertopeng di apotek di pinggiran kota Roma. Pria itu, yang mengenakan kostum Santa Claus lengkap termasuk kumis dan janggut putih, mengancam apoteker dengan pistol. Polisi belum menemukannya.

READ  Fitur okulasi untuk Kepulauan Frisian Wadden • Sibuk di toko dan stand yang telah dibuka kembali