BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksinasi negara-negara miskin sangat terlambat: ‘Kami tidak akan berhasil’

Program Covax Internasional didirikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Komisi Eropa, Yayasan Gates dan Prancis.

Ambisinya adalah memvaksinasi 20 persen dari populasi 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah. Ini terutama menyangkut pengasuh, pekerja sosial, dan yang paling rentan, seperti orang tua. sebelum akhir tahun ini, Sekitar 1,7 miliar vaksin diberikan kepada negara-negara tersebut.

Sebagian besar pengiriman seharusnya datang dari India, tetapi semuanya berjalan berbeda. “Karena kebutuhan yang sangat besar, pemerintah di bawah tekanan telah memutuskan untuk menyimpan semua vaksin yang dibuat di India,” kata koresponden India Eva Odd Elfrink. “Ini memiliki konsekuensi serius bagi Covax. Dari 1,1 miliar vaksin yang dijanjikan, 30 juta dikirim ke Covax.”

kekurangan besar

Akibatnya, program vaksin sangat tertunda. Sampai saat ini, 53 juta dosis telah didistribusikan di 80 negara. “Ini mengakibatkan kekurangan 140 juta dosis,” kata Sabine de Jong, koordinator program internasional untuk UNICEF, yang mengelola Kovacs. “Defisit ini bisa naik menjadi 190 juta pada akhir bulan ini. Kami tidak akan membuatnya seperti itu,” tambahnya.

Program vaksinasi di banyak negara Afrika hampir sepenuhnya menemui jalan buntu. Sebagai perbandingan: di Belanda lebih dari sepertiga penduduk telah divaksinasi, di Uganda kurang dari 2% dan di Sudan bahkan kurang dari 1%.

‘Bantu Suriname terlambat’

Tetapi juga di bagian lain dunia, seperti Amerika Selatan, ada kekurangan besar vaksin di banyak tempat. “Perbedaannya sangat besar,” kata reporter Amerika Latin Sandra Korsjens dari São Paulo. “Di negara-negara besar seperti Brasil, Argentina, dan Kolombia, orang-orang benar-benar peduli dengan suntikan, tetapi itu tidak cukup cepat. Di negara-negara kecil seperti Haiti dan Nikaragua, hampir belum ada yang divaksinasi.”

READ  Mahasiswa Afghanistan dipisahkan dari pria yang mengenakan tirai di Universitas Kabul | Luar negeri

Sementara itu, merebaknya penyakit tersebut disebabkan oleh mutasi halo dari Brasil, yang disebut varian gamma. Korstjens: “Seperti di Suriname, misalnya. Sekarang negara ini dibantu oleh Belanda dengan vaksin AstraZeneca. Mereka senang dengan itu di Suriname, tapi sebenarnya sudah terlambat karena jenis virus ini sekarang menyebar di sini.”

tekanan

UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia menyerukan negara-negara kaya untuk tidak menimbun kelebihan vaksin, tetapi menyumbangkannya ke Covax. Koordinator UNICEF De Jong: “Bagikan, jangan ditimbun! Jika negara-negara G7 menyumbangkan 20 persen dari kelebihan vaksin, penundaan akan diberi kompensasi tanpa mempengaruhi tingkat vaksinasi di negara-negara kaya ini.”

Menjelang KTT G7 di resor Inggris Carbis Bay di Cornwall, tujuh negara industri berpengaruh, termasuk Amerika Serikat, Jerman dan Prancis, mendapat tekanan. Sekelompok 230 pemimpin dunia Hubungi mereka minggu ini Untuk mengalokasikan 66 miliar dolar (sekitar 54 miliar euro) untuk vaksin.

Dalam hal kepentingan diri sendiri

UNICEF juga berusaha meyakinkan negara-negara G7 di belakang layar. De Jong: “Mereka harus menyadari bahwa jika tidak, krisis Corona akan terus berlanjut. Virus tidak berhenti di perbatasan dan lebih banyak varian virus dapat muncul yang nantinya dapat menyebar ke seluruh dunia. Jadi negara-negara kaya ini juga menyumbangkan vaksin untuk kepentingan pribadi. .”