BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vanessa dari Leeuwarden akan membantu anak-anak di Amorang dan Tondano bersama teman-teman sekolahnya: “Anak-anak mungkin akan menyambut kita dengan sebuah lagu. Manis, bukan?”

Vanessa dari Leeuwarden akan membantu anak-anak di Amorang dan Tondano bersama teman-teman sekolahnya: “Anak-anak mungkin akan menyambut kita dengan sebuah lagu. Manis, bukan?”

Vanessa Naminsma sudah mendaftar untuk 2021, tetapi karena Corona dia tidak akan berangkat ke Indonesia hingga akhir Agustus tahun ini untuk magang impian. Dia adalah salah satu dari enam siswa yang akan melakukan perjalanan ke Sulawesi selama dua bulan dengan proyek Crea Yayasan Leeuwarden Amurang.

Di Amorange dan Tondano, mahasiswa karya pendidikan Friesland College akan memberikan pelajaran dan mengatur kegiatan.

Vanessa menjelaskan apa yang mendorongnya melakukan ini: Saya pernah berjalan dengan rekan saya Stephanie di sepanjang pasar informasi untuk proyek internasional. Di sana, guru Melvin Lyusink dan koordinator Gerard Drysma memberikan informasi tentang proyek Crea. Itu adalah kisah yang menggetarkan yang membuat kami berdua langsung terlibat.” Malam informasi untuk orang tua dan wawancara seleksi yang ekstensif pun terjadi. Pada akhirnya, kedua siswa diberi tahu bahwa mereka dapat bergabung dengan kelompok yang sama.

Untuk saat ini, Vanessa masih berlatih di Het Kwetternest di Beetgumermolen, tetapi dia akan segera bekerja di negara yang jauh dengan bahasa yang benar-benar asing. Bagaimana Anda menghadapi ini? “Sebagai persiapan, saya sekarang sedang mengerjakan RPP yang harus selaras dengan tujuan belajar saya. Saya suka bermain musik. Dengan diri sendiri, karena itulah Yayasan Amurang. Meningkatkan kesejahteraan anak-anak dan remaja rakyat.”

Dia jelas tentang apa yang dia suka tentang pekerjaan ini dan apa yang ingin dia sampaikan: , Saya juga bekerja keras dari Level 1 ke Level 4. Saya sangat kecewa karena mereka meremehkan kemampuan saya. Untungnya, saya selalu percaya pada kemampuan saya. Saya juga ingin menularkannya kepada anak-anak Indonesia. Pergi untuk mimpimu. Teruslah bersekolah, meski tidak jelas. Beberapa keluarga berjuang untuk membayar biaya sekolah.”

READ  Ik sta niet stil bij voetbal, er is meer om over te schrijven

Vanessa sudah tidak sabar untuk melakukan perjalanan ke Sulawesi. Setelah turun, masih ada dua jam penerbangan melalui pegunungan menuju dunia yang sama sekali berbeda. Saya yakin para siswa akan menyambut kami dengan tangan terbuka. Instruktur kami Savan Huisman melakukan magang di Tondano sebagai siswa drama. The anak-anak menyambut kami dengan sebuah lagu, katanya kepada kami. Manis, kan?”

Vanessa memulai aksi penggalangan dana untuk Yayasan Amurang. Misalnya, mereka dapat membeli peralatan olahraga. Jumlah target adalah 1000€ dan penghitung sekarang menjadi 400€. ,, Tapi euro terakhir seringkali yang paling sulit. Oleh karena itu permohonan saya untuk membantu saya memberi anak-anak di Sulawesi kehidupan yang lebih baik.”

Sumbangan untuk kampanye Vanessa “Ketika pendidikan tidak terbukti dengan sendirinya” dapat dilakukan melalui www.doneeractie dengan istilah pencarian “Vanessa Nammensma”. Informasi lebih lanjut tentang Yayasan Amurang dapat dibaca melalui @amurangers di Facebook dan Instagram.