BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Virus kembali ke Wuhan setelah setahun


tidak ada videonya? klik disini.

Alarm di China tentang wabah baru virus Corona. Versi Delta telah menginvasi negara yang tampaknya telah mengalahkan virus selama setahun. Di Wuhan, tempat virus pertama kali terdeteksi pada akhir 2019, semua 11 juta penduduk sedang diuji setelah 7 kasus diidentifikasi. Jumlah infeksi di seluruh negeri relatif rendah, 360 kasus dalam dua minggu, tetapi pemerintah China tidak mengambil risiko apa pun dan menerapkan langkah-langkah dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya.

NS taman suaka:

Dibandingkan dengan negara lain, jumlah infeksi terbatas, tetapi untuk China, ini cukup untuk mengambil tindakan tegas. Jutaan orang terpaksa tutup kembali dan karena itu harus tinggal di rumah. Ada juga pengujian ekstensif, kontak dekat harus segera ditempatkan di karantina dan pembatasan perjalanan diterapkan di beberapa tempat. Di ibu kota, Beijing, semua jalur bus, kereta api, dan udara ke daerah-daerah di mana kasus infeksi baru telah diputus telah terputus. Turis tidak diizinkan memasuki ibu kota, dan hanya perjalanan penting yang diizinkan dengan syarat hasil tes negatif. Pemerintah juga meminta warga untuk tidak keluar kota jika tidak perlu. Quzhou, sebuah kota di Provinsi Hunan dengan jumlah penduduk 3,6 juta jiwa, telah dinyatakan ditutup selama tiga hari. Selama waktu itu akan ada pengujian ekstensif dan vaksinasi.

China mengendalikan virus tahun lalu dengan penguncian yang berkepanjangan dan meluas serta pengujian yang meluas. Negara bangga akan hal ini dan membuka kembali perekonomian. Sekarang ternyata ada risiko besar. Wabah dapat ditelusuri kembali ke orang yang terinfeksi yang menghadiri pertunjukan teater. pemerintah Sekarang melacak ribuan penonton teater lainnya. Mayoritas orang menerima suntikan, tetapi hanya 16 persen dari populasi menerima vaksinasi penuh.

READ  Berjalan Sepanjang Jejak Perbudakan Harlem: 'Saya Tidak Tahu Banyak Poin'