BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemimpin keuangan berbicara dengan pakar fintech Radboud Flair

Radboud Vlaar adalah salah satu pendiri dan mitra di Finch Capital, sebuah perusahaan yang mengumpulkan uang dari investor untuk berinvestasi di perusahaan rintisan yang menjanjikan. Dari Amsterdam, London, dan Jakarta, Finch terus mencari startup yang menjanjikan di persimpangan keuangan dan teknologi, dengan fokus di Eropa dan Asia Tenggara. Dalam percakapan dengan Jeroen Broekema dari Pelopor di bidang Keuangan Dia tenggelam dalam menemukan proposal yang bagus, fokus geografis dan “tembok rasa malu”.

Siapa pun yang menerima surat dari R. Vlaar mungkin mengira mereka telah ditipu oleh seseorang yang berpura-pura menjadi pembela kerangka AZ. Tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran, seperti yang kita bicarakan Radboud Vlaar, salah satu pendiri dan mitra di Finch Capital. Finch Capital adalah apa yang disebut “perusahaan modal ventura awal” dalam jargon. Hal ini terutama karena perusahaan mengumpulkan uang dari investor untuk berinvestasi di perusahaan muda yang menjanjikan.

Pada usia yang relatif muda, Flair mencapai prestasi yang hanya sedikit yang akan atau ingin meniru. Dia tidak memiliki satu, bukan dua, bukan tiga, tetapi empat gelar master di Universitas Groningen, semuanya terkait dengan ekonomi bisnis dan akuntansi. Dia kemudian memulai karirnya di perusahaan investasi TPG sebelum pindah beberapa tahun kemudian ke McKinsey, di mana dia menjadi mitra pada usia 30 tahun. Namun, darah pengusaha merembes ke mana tidak bisa pergi dan dia memutuskan untuk memulai bisnisnya sendiri. Bersama seorang mitra, ia mendirikan Finch Capital.

Dengan kata-katanya sendiri, Finch kini telah berinvestasi di sekitar empat puluh perusahaan sejak didirikan pada 2016. Ini juga termasuk nama-nama yang ditinjau secara berkala di Banken.nl, seperti broker baru Bux, penasihat hipotek Ikbenfrits, dan perusahaan pembayaran Payaut.

“Kami bekerja dengan dua belas orang penuh waktu di sisi dukungan investasi dan portofolio,” jawab Vlaar ketika ditanya berapa banyak orang yang terlibat dengan Finch. Kami juga memiliki lima penasihat yang membantu di sisi investasi. Mereka tidak berpartisipasi penuh waktu. Dua di antaranya di Jakarta dan sisanya di London dan Amsterdam.”

Fokus geografis

Ketiga kota ini melambangkan wilayah geografis kegiatan Finch, yang difokuskan di Eropa dan Asia Tenggara, khususnya Indonesia. Demikian juga perwakilan di Jakarta, saat ini sampai yang baru dikirimkan di Kalimantan, bagian Indonesia dari Kalimantan. Flair menjelaskan bahwa pilihan untuk mengabaikan Amerika Serikat sengaja dibuat dengan cara ini.

READ  Perdagangan global meningkat pada bulan Maret karena negara berkembang

“Ide spesifik apa yang kami miliki untuk memilih perusahaan yang tepat adalah salah satu pertanyaan yang kami tanyakan pada diri kami sendiri. Jadi poin kami adalah kami relatif dekat dengan perusahaan-perusahaan itu dan kami hidup sehingga kami dapat banyak membantu dan mendapatkan ide apakah itu produk yang bagus atau tim yang bagus dan sebagainya.” Di Eropa semuanya mudah untuk bepergian atau setidaknya mudah untuk bepergian ketika kami mulai.”

Di sisi lain, AS telah memiliki ekosistem modal ventura yang berkembang dengan baik selama beberapa waktu. “Kami tidak ada di sana. Ada banyak orang yang tinggal di sana dan aktif di bidang ini. Pandangan kami adalah untuk berinvestasi di perusahaan-perusahaan Amerika dari Belanda, juga pada tahap kami berada. Nilai tambah mereka kecil, dan peluangnya kecil. dari mereka tampil di sana lebih baik daripada partai lokal tipis. “.

“Anda melihat banyak perusahaan teknologi membuka kantor di Asia lebih cepat.”

Di Asia Tenggara, fokus utamanya adalah Indonesia. Kepulauan cukup sering muncul dalam daftar negara-negara dengan potensi ekonomi yang besar, sebagian didorong oleh populasi yang besar – serta populasi yang relatif muda. Indonesia sedang dalam perjalanan untuk menjadi ekonomi terbesar keempat di dunia. Di Eropa, kami memiliki adopsi digital yang sangat kuat, yang sama dengan Indonesia. Ini dapat diakses secara bebas untuk investasi asing, dengan sedikit batasan untuk orang asing seperti Anda di Cina. Jadi kami mengenal pasar ini dengan sangat baik di sana, dan kami juga mengenal beberapa pemain penting di pasar ini dan begitulah cara kami memulainya di reksa dana kedua, terutama di Indonesia.”

Flair menjelaskan perkembangan yang lebih luas mengenai migrasi ke Asia Tenggara: “Dalam transformasi global PDB, Anda melihat Asia memainkan peran yang lebih penting daripada Amerika Serikat, serta dalam inovasi dan teknologi besar.” “Anda juga melihat bahwa banyak perusahaan teknologi Eropa sekarang membuka kantor di Asia lebih cepat – apakah itu di Singapura atau Hong Kong atau China – dan kami dapat membantu dengan jaringan yang kami miliki. Jadi, sejauh itu, membantu perusahaan mendapatkan akses ke Amerika bukanlah diskriminator.”

Menggeser visi ke arah memungkinkan fintech

Hampir lima tahun yang lalu, banyak profesional melihat bahwa teknologi keuangan akan merevolusi sistem keuangan. Tentu saja sudah banyak perkembangan, namun partai-partai yang ada tetap eksis dan mengikuti perlombaan senjata digital. Yang satu sedikit lebih aktif daripada yang lain.

READ  Dalam resep neneknya, Nessi kembali ke akar Maluku-nya Berita

“Saya pikir itu lebih akurat sekarang. Ini juga industri yang sangat diatur, jadi segala sesuatunya tidak bergerak secepat yang mereka lakukan dengan layanan perpesanan, misalnya. Mereka adalah produk keuangan di mana kepercayaan berperan. keputusan penting dalam hidup mereka atau untuknya. “Dampak besar pada keberhasilan bisnis seseorang adalah mengambil pinjaman atau melakukan pembayaran dengan itu. Jadi semua ini menjadi agak kurang mengganggu.”

Fintech menjadi sedikit kurang mengganggu dari yang diperkirakan semula.

Namun, ada sektor di mana turbulensi adalah urutan hari. “Jika Anda melihat pembayaran, tentu banyak kegiatan yang berakhir di luar peran bank. Pikirkan tentang menyediakan layanan pembayaran, tetapi itu juga banyak berkaitan dengan peralihan dari offline ke online.”

Vlaar menggambarkan pembangunan sebagai sektor keuangan menghabiskan uang dalam jumlah besar pada perusahaan perangkat lunak. Perusahaan yang membuat operasi keuangan tertentu lebih efisien, yang mengotomatiskan pelaporan ke regulator atau yang memungkinkan tingkat wawasan baru melalui analisis berbasis data sehingga lembaga keuangan dapat menyempurnakan strategi mereka.

“Kami semakin banyak berinvestasi di bidang ini, itulah sebabnya AI dan IoT juga menjadi bagian dari bidang yang kami investasikan. Kami juga melihat banyak peluang di sektor keuangan. Jadi saya pikir dana pertama akan menjadi 50/50 , jadi 50% dinonaktifkan dan 50% diaktifkan. Untuk dana kedua, saya pikir itu lebih seperti program 60% hingga 70% dan kami bergerak ke arah itu.”

dinding malu

Bagaimanapun, berinvestasi di perusahaan startup melibatkan risiko. Ada hukum besi bahwa semakin tinggi pengembalian, semakin besar risikonya, dan sebaliknya. Terkadang ada yang salah di Finch dan startup berkembang secara berbeda dari yang diharapkan atau diharapkan. “Seringkali kita tidak melakukan kesalahan karena pasar tidak ada dan sering terjadi kesalahan dari sisi manusia. Orang mungkin pandai membuat produk tetapi tidak pandai produk atau tidak pandai menemukan orang yang baik.”

Dalam proses penelitian apakah akan berinvestasi atau tidak, Vlaar tidak hanya mengandalkan hal-hal yang nyata. “Jika ini adalah jalan yang sangat panjang atau hal-hal yang tidak etis terjadi atau Anda memiliki gagasan bahwa Anda akan gagal; hanya ada beberapa sisi lunak dalam proses seperti itu atau Anda tidak akan pernah melihat anggota tim lainnya. Misalnya, seseorang melakukan semuanya sendiri. Kemudian mungkin Ini mengatakan sesuatu tentang orang ini, apakah dia pandai mendelegasikan? Mungkin seseorang sangat baik di beberapa titik, tetapi jika Anda ingin menjadi lebih besar di beberapa titik, Anda harus bisa mendelegasikan dan mempekerjakan yang baik orang Ada beberapa petunjuk yang bisa Anda dapatkan dalam interaksi ini.

READ  Kepala agen tenaga kerja mengkritik pelecehan pekerja migran: 'Setiap orang bodoh dapat mendirikan agen tenaga kerja' | Rosendal

Tentu saja tidak menutup kemungkinan “dengan mengetahui sekarang” orang akhirnya berinvestasi, padahal awalnya pilihannya adalah tidak berinvestasi. Pada saat itu, Finch memutuskan untuk tidak berinvestasi di bank online Revolut, yang saat ini tampaknya menjadi bank fintech paling sukses. “Itu karena ada bisnis pesaing dalam portofolio kami. Dalam hal ini, lebih baik kami memberikan saham kepada perusahaan saingan itu secara gratis dan kami masih harus berinvestasi.”

“Dinding rasa malu di modal ventura umumnya lebih besar daripada tembok ketenaran.”

“Dinding rasa malu dalam modal ventura umumnya lebih besar daripada tembok ketenaran. Jadi wajar saja bahwa Anda akhirnya berinvestasi sangat sedikit di perusahaan setiap tahun. Statistik menunjukkan bahwa Anda lebih takut kehilangan perusahaan yang tepat daripada Anda mengatakan tidak.” Jadi ini Statistiknya rumit, itulah sebabnya kami pindah sedikit ke perusahaan dengan omset yang sedikit lebih tinggi. Sekarang kami berinvestasi lebih banyak di perusahaan dari €2 juta menjadi €5 juta.”

“Kami memiliki prinsip bahwa kami tidak akan berinvestasi di perusahaan yang akan bersaing satu sama lain. Ini tidak baik untuk reputasi jangka panjang dan juga untuk pengusaha. Akibatnya, perusahaan terkadang ketinggalan. Ada beberapa perusahaan yang pada dasarnya Anda tidak percaya atau tidak ingin berada di arbitrase peraturan dan itu menunjukkan Mereka bekerja dengan sangat baik. Secara umum, pertanyaan terpenting bagi kami adalah: “Bukankah kami sebelumnya memiliki perusahaan ini di radar kami?” telah melihat sebagian besar dari mereka dengan satu atau lain cara. Kami selalu mencoba untuk memahami jika kami pernah melihatnya. Mengapa kami kehilangannya? Sayangnya Kami berada di perusahaan di mana kami pasti membuat kesalahan.