BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wakil Rektor Hijau Jerman tidak menghadiri KTT iklim karena krisis anggaran

Wakil Rektor Hijau Jerman tidak menghadiri KTT iklim karena krisis anggaran

Di dunia yang penuh perang, konflik, dan bentrokan antara negara-negara besar yang mengejar kepentingannya masing-masing, peluang keberhasilan pada KTT iklim COP28 tidak terlalu besar. Inilah yang dikatakan oleh negosiator iklim Uni Eropa Wopke Hoekstra pada malam sebelum KTT iklim di Dubai dalam sebuah wawancara dengan Dewan Pengungsi Norwegia.

Menurut Hoekstra yang baru dua bulan menjabat, banyak hal yang dipertaruhkan. Pada saat yang sama, ia mengakui bahwa prasyarat geopolitik sulit dilakukan. “Saya merasa bahwa dalam semua percakapan yang saya lakukan. Bagi sebagian orang, bencana perang yang dilakukan Rusia terhadap Ukraina sangat terasa di bagian depan. Bagi sebagian lainnya, ini adalah pergolakan besar di Timur Tengah. Namun pertimbangkan juga ketegangan yang terjadi di Ukraina. di kawasan Indo-Pasifik.”

Dalam dunia yang penuh dengan pertikaian kekuatan besar ini, di mana masing-masing pihak mengedepankan kepentingan yang berbeda, negosiasi iklim menjadi sulit dilakukan. “Jadi, Anda harus realistis tentang betapa ketatnya persaingan yang kita jalani bersama.” Dan: “Sejujurnya, peluang keberhasilannya tidak terlalu tinggi, namun secara paradoks hal ini sangat diperlukan.”

Dalam percakapan dengan Dewan Pengungsi Norwegia Hoekstra mengatakan dia mengasumsikan konsensus ilmiah bahwa tidak ada yang tersisa di planet ini kecuali garis merah. ‘Itu membuatnya lebih mudah dan sulit. Meskipun dalam negosiasi normal Anda mungkin mengatakan “kita harus berada di tengah-tengah,” kenyataan pahitnya adalah bahwa hal tersebut tidaklah cukup. Jadi ini adalah tanggung jawab besar bagi Uni Eropa dan juga bagi saya pribadi.”

Hoekstra juga menyatakan niatnya untuk menekan negara-negara berkembang yang sebelumnya lebih makmur, seperti negara-negara Teluk atau Tiongkok, agar berbuat lebih banyak terhadap iklim. “Eropa mempunyai ambisi yang sama dengan sejumlah besar negara di kawasan Selatan, sehingga memberikan ruang untuk negosiasi.

READ  Pemerintah Australia mempertanyakan tingkat deforestasi di Queensland

Terakhir, Hoekstra tidak memperkirakan tugasnya sebagai komisioner perubahan iklim akan menjadi lebih sulit akibat hasil pemilu Belanda, yang dimenangkan oleh Partai Kebebasan yang skeptis terhadap perubahan iklim. “Kebijakan iklim sebagian besar ditentukan di tingkat Eropa,” katanya. “Masih banyak konsensus di Belanda mengenai pendekatan iklim.”