BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wall Street ingin menarik unicorn di seluruh Asia karena perusahaan China dihapuskan

Bursa saham AS sedang mencari IPO baru di India dan Asia Tenggara untuk menggantikan perusahaan China.

Selain perusahaan raksasa China, tidak banyak perusahaan Asia yang terdaftar di Wall Street. Itu akan segera berubah, berkat semakin banyak perusahaan China yang menelan listing mereka di AS dan beralih ke Bursa Efek Hong Kong.

Hubungan politik yang tegang antara Beijing dan Washington telah menyebabkan perusahaan-perusahaan China terbesar keluar dari sepuluh besar berdasarkan kapitalisasi pasar. Tapi sekarang, reaksi ekonomi yang disebabkan oleh peraturan Beijing yang menyesakkan mengancam untuk mengurangi imbal hasil New York Stock Exchange (NYSE) dan juga Nasdaq. Pesan itu Waktu keuangan Rabu pagi.

Perusahaan asuransi Hong Kong FWD adalah perusahaan China berikutnya minggu ini yang menarik rencananya untuk go public di Wall Street setelah regulator AS dan China mengeluarkan peringatan. Awal bulan ini, layanan pengiriman makanan dan taksi Didi Chuxing mengumumkan bahwa mereka akan mulai de-listing dari New York Stock Exchange. Lima bulan lalu, penawaran umum perdana Didi merupakan yang terbesar pada 2021.

Demografi besar dan muda

Wall Street mungkin menargetkan pasar yang belum dimanfaatkan di seluruh Asia. “Kami yakin seluruh kawasan siap untuk lebih banyak kegiatan IPO,” kata Bob McCoy, kepala urusan Asia Pasifik di Nasdaq. Waktu keuangan di bidangnya yang relevan. Tahun lalu, hanya ada beberapa perusahaan di dalam pipa. “Kita sekarang berbicara tentang lusinan perusahaan,” kata McCoy.

Menurut Alex Abraham, kepala pasar modal internasional di New York Stock Exchange, para pemimpin pasar saham teratas AS menghabiskan “jumlah waktu yang luar biasa untuk berfokus pada Asia Tenggara.” Menurut Ibrahim, dikatakan ada lebih banyak aktivitas di sekitar daerah itu “daripada beberapa tahun lalu” dan tren ini “hanya” akan terus berlanjut.

READ  Supermarket tak berawak Swedia juga memasok bahan makanan ke bagian negara yang jarang penduduknya

Indonesia dan India saat ini dipandang sebagai negara dengan peluang paling besar karena demografi mereka yang besar dan muda serta kemampuan untuk mengembangkan produk dengan cepat. Perusahaan di negara-negara seperti Vietnam dan Malaysia sering ditawarkan untuk penawaran umum perdana yang potensial.

Akankah Wall Street mampu menarik perusahaan-perusahaan terbaik?

Tapi, sangat akurat Waktu keuangan Akan sulit untuk menyingkirkan semua perusahaan China di Wall Street. Setidaknya ada 80 yang disebut unicorn Asia, atau perusahaan menjanjikan senilai lebih dari $ 1 miliar, yang tidak berasal dari China. Tetapi mereka belum mencapai bobot raksasa seperti Alibaba, dengan kapitalisasi pasar saat ini sebesar $333 miliar.

Juga masih jauh dari kepastian bahwa Wall Street akan mampu menarik kandidat terbaik di pasar. J&T, sebuah perusahaan pengiriman India senilai sekitar $20 miliar, dikabarkan akan terdaftar di Hang Seng di Hong Kong.

(II)